Agnes Monica ala Simpang Sekip

“Ku hidup dengan siapa..?
Ku tak tahu kau siapa..
Kau kekasihku, tapi orang lain bagiku..

“Kau dengan dirimu saja..
Kau dengan duniamu saja..

Teruskanlah…!
Teruskanlah, kau begitu..”

Malam ini ga tau kenapa Papa tiba2 kepengen makan mie diluar, berhubung Mama juga males masak ya udah akhirnya orang serumah ikutan pergi makan mie, semua hijrah ke tempat makan mie favorit keluarga di seputaran Sekip. Letaknya di pinggir jalan raya dan bukan resto yang elite gitu, ni cuma resto biasa yang cuma punya 2 pilihan menu: Mie Goreng ato Mie Rebus. Hahaha..

Nyampe disana seperti biasa kita pesen 4 porsi mie rebus, 1 porsi mie goreng, 4 es teh dan 1 es jeruk.. (percaya ga percaya, tiap kali makan disana yang di pesen ya menu ini mulu!:P ). Menurut Papa dan Kakak saya -yang amat sangat pencinta kuliner mie-, makan mie disana punya ciri khas, enak n kaya’ nya blom ada tandingannya, ada juga cuma mirip2 doang, di daerah jalan M.Isa. Saya dan keluarga seringnya sih ngancep ke Sekip coz lebih deket dari rumah.

Yang mau diceritain di entry ini sebenernya bukan tentang mie yang dijual di warung tsb, melainkan tentang pengamen yang suka mangkal disana. Pengamen utamanya seorang cowo dg gitar dan harmonika, tapi biasanya dia ga sendiri, selalu ngajakin temen pengamennya yang laen, n temen yang di ajakin ini seringnya ganti2 orang gitu. Mereka maennya keren, inovatif dan kesan nya menjiwai banget. Bukan yang asal2 nyanyi aja. Seringnya sih, pas makan disana suka ketemu pengamen2 itu.. (menurut Papa sih ini salah satu daya tarik yang lain dari warung mie tsb).

Tadi, si abang pengamen ngajakin temennya yang baru lagi, seorang cewe dengan badan kecil ramping yang lumayan manis. Saat intro dimainkan sama si abang, aura2 yang ‘gimana’ gitu langsung terpancar.. (ciiieee.. saya bukannya lebay loh, tapi emang beneran kaya’ ini. Hihihi..) apalagi waktu si mbak yang mungil itu mulai nyanyi. Nyanyi lagunya Agnes yang baru. GILA! Keren banget..! Orang se-resto itu jadi ga khusuk makan, semua orang yang saya perhati-in sesekali melongokan kepalanya, mencari tahu siapa gerangan yang lagi nyanyi… Dia nyanyi nyantai banget loh! salut bener, walopun suaranya membahana dengan lantang hingga ke seluruh sudut ruang, tetep aja ga ada urat2 yang muncul di leher. Ga kaya’ Mama kalo lagi nyanyi. Hahaha Peace Mom.. ^^

Jadi mikir yaa, kalo aja tuh pengamen punya suratan nasib lebih baik mungkin wajahnya udah nongol mulu di televisi. Kualitas suaranya ga kalah kok sama Agnes Monica, walopun mungkin dari segi teknik vokal si Agnes unggul jauh. Tapi teknik itu bisa diperoleh dg belajar dan latihan kan? nah si mbak ini menurut saya cuma kurang belajar aja, kalo dia belajar teknik vokal juga, saya pikir mbak pengamen tadi layak2 aja kalo di sandingin sama Agnes Monica.

Hmm, kalo aja seandainya ada rumah produksi yang di siapkan khusus untuk menampung pengamen2 yang berbakat buat rekaman, saya apresiatif banget tuh! Ato ada temen2 yang berminat membangun rumah produksi seperti yang saya bilang tadi?? Saya mau ikut nanem modalnya… Hehehe..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s