Mama Bisa Baca Perasaan Saya..

Saya lagi suntuk sendiri nih! beneran galau dan bingung dg isi hati saya sendiri, bukan karena seseorang, bukan karena masalah cinta, bukan juga karena persahabatan, pokoknya bukan karena ada apa-apa. Tidak ada yang salah dengan orang dan lingkungan sekitar saya. Ini karena saya sendiri. Saya galau dengan sikap apa yang seharusnya saya ambil, saya ga tau apa yang harus saya lakukan? Saya ga bisa cerita apa yang terjadi, karena kalo pun seandainya saya berbagi mengenai apa yang saya membuat saya galau saya rasa ga ada gunanya, toh orang-orang (dan juga anda) ga bakal bisa ngerti apa yang saya rasakan..

Ga saya sadari ternyata galau itu tampak di raut wajah saya, saya udah sebisa mungkin bersikap biasa2 aja, tapi ternyata tetep, tadi di tegur Mama: “Dek, kenapo sih? kok muko nyo cak ditekuk.. ado apo?”, saya ga tau mesti jawab apa, yang saya lakukan hanya balas senyum ke Mama. Allahurrabbi.. Kuatkan hamba ya Allah, berilah hamba kekuatan untuk mengumpulkan dan menata lagi puing2 pikiran hamba yang sepertinya telah pecah berkeping.. Kuatkan hati hambaMu ini ya Allah.. Ammiin ya rabbal ‘alamiin..

Advertisements

BURAM

Tadi iseng maen ke kamar adek saya, di atas ranjangnya ada selebar kertas ukuran folio dan sebuah pensil jelek yang ukurannya udah kecil banget.. saya tergoda juga ngeliat dua barang tersebut nganggur, saya coba deh menuangkan perasaan diatas kertas polos yang udah agak kucel tersebut..hohoho.. mencoba ngambar sesuatu! hasilnya udah pasti jelek emang, karena semua orang tau saya ga punya bakat sama sekali dalam bidang lukis melukis.. dan inilah hasil karya saya…taraaa…. Huahaha, sebuah gambar yang mewakili isi hati.. lumayan buram, seburam pikiran yang ngegambar.. ;(

Semua Dikunci Keterbatasan..

Liburan lama banget, 3 bulan! seharian aja kalo ga da kerjaan rasanya bawaan jadi suntuk sendiri, nah ini 3 bulan! bayangin 3 Bulan libur dan saya ga punya rencana apa2 buat ngisi waktu senggang selama itu.. mati bosen bener ni bakalan.. hwhwhw..

Pengen liburan, tapi ga tau mo kemana, Pengen ngambil SP tapi ga da mata kul yang bisa saya ambil, Pengen jalan ma temen2 buat ngilangin bosen, tapi kan ga bisa tiap hari jalan2, keterbatasan dana cuy, heheh secara klo jalan bareng gitu ga mungkin ga jajan kan.. dan dompet saya makin lama libur makin tipis.. kalo libur ga dikasih uang bulanan soalnya… jadi ni libur mau ngapain??? wekzz.. masa 3 bulan kerjaan cuma ngenet2 mulu..

Hhmm.. pa nyoba cari kerja aja ya? parttime gitu.. hohoho.. bisa di coba nih. Tapi sebenernya.. mumpung libur pengennya tuh nenangin diri.. biar fresh. Pengen bertapa, bersemedi kaya d film2 silat tuh! hahaaha.. ato kaya artis2 di tivi, mo nenangin diri mereka pada umroh rame2.. Hmm.. ato gimana klo saya umroh aja?? umm.. pengennya.. pa lagi kalo gratisan.. tapi mimpi deh kayaknya.. huaha..

Apa Aku yang Egois??

Akhir-akhir ini saya jadi lebih sensi dari biasanya, mungkin karena pengaruh hormonal sebagai seorang cewe ato lingkungan yang sepertinya gak pernah bisa ngerti maunya saya. Kenapa sih orang-orang Ga pernah bisa belajar dari pengalaman, mencoba memahami apa yang saya suka dan apa yang tidak saya suka! Saya hanya diminta untuk sabar, sabar, dan sabar. Capek tauk! Apa orang-orang ga bisa SEDIKIT SAJA menjadi LEBIH PEKA??

G.A.M.A.N.G

Saya pernah punya sebuah mimpi, mimpi yang muncul dari keinginan yang sangat kuat berakar di dalam hati saya, keinginan yang telah muncul sejak kecil. Menjadi seorang Dokter! itulah mimpi saya. Mungkin sebuah mimpi yang sederhana bagi orang lain, tapi tidak bagi saya! mimpi itu begitu luar biasa, mimpi itu bisa mengukir senyum bangga di wajah ayah dan ibu saya, mimpi itu yang bisa memenuhi permintaan kakek saya. Mimpi seorang anak yang ingin menggapai cita nya. Walau sekarang mimpi luar biasa itu hanya sebuah mimpi abadi mungkin, mimpi yang selamanya akan jadi mimpi.

Orang-orang mungkin menilai saya sebagai orang yang berputus asa, saya memang baru berhadapan dengan satu kali kegagalan tapi telah menyerah begitu saya. Semangat saya terbang begitu saja. Jujur, entah mengapa setelah gagal meraih mimpi saya tersebut saya jadi anti dengan kata2 kedokteran, kesehatan atau apapun yang menyangkut mimpi saya tadi. Sebuah rasa kecewa yang menjelma jadi antipati, teramat antipati! Saya tau sikap saya salah, seharusnya saya kejar mimpi itu, bukan malah berpangku tangan pasrah saja membiarkannya pergi. Saya sadari, dalam hal ini saya rapuh..

Tentang jurusan yang saya pilih(SI), dari dalam palung hati saya masih ada rasa gamang, rasa ga karuan gitu, emang ga bisa dipungkiri rasa cinta dan bangga akan jurusan saya yang saya pilih saat ini masih 50:50, antara iya dan tidak. Saya sangat menikmati kuliah2 saya di sini serta sahabat2 baru yang memberi warna ajaib, suasana dan dunia ILKOM. Tapi disisi lain saya merasakan ada tanda tanya yang besar dan sedikit perasaan tidak nyaman yang berkecamuk di dalam diri saya, apa mungkin ini dapat diartikan sebagai suatu penolakan atas pilihan yang telah saya pilih?

UAs akhirnya rampung juga. Waktu sepertinya emang beneran terasa lebih cepat berlalu ya, ga terasa kurang lebih saya udah setahun ngerasaain seru dan cape nya kuliah.. suka dan duka jadi mahasiswi! Libur panjang sekarang didepan mata, rentang waktu yang lebih dari cukup bagi saya untuk beristikharah, menimbang dan memutuskan apa yang akan saya lakukan selanjutnya, mengokohkan hati dan berpuas diri terhadap apa yang telah saya dapat sekarang, atau mengubah ‘mimpi abadi’ menjadi ‘kenyataan yang hanya tertunda’? Sebuah pilihan yang sulit.

Ya Allah ya Rahman, yang mahamengerti isi hati makhlukNya, sungguh tiada sesuatu yang mudah kecuali Engkau jadikan sesuatu itu menjadi mudah, dan Engkau ubah yang sulit menjadi mudah.. Allah yang mahapengasih dan pemberi, berikanlah hamba ilmu yang banyak serta pemahaman yang baik.. Ya Allah yang maha memberi petunjuk, terangilah hati hamba dengan nurMu sehingga pilihan yang hamba pilih tetap berada di koridorMu. Ya Allah yang maha mengabulkan, Engkaulah pemilik semesta raya, hanya padaMu hamba memohon dan meminta pertolongan, Ya Allah yang maha mendengar, kabulkanlah doa hamba.. Aamiiin yarabbal’alamiin..

Printer Merusak Paru-paru???

Penelitian terbaru oleh Queensland University, Australia, menyebutkan bahwa toner pada printer laser juga bisa merusak paru-paru dengan kadar sebanding dengan partikel yang dihasilkan rokok.

Nah, jika selama ini banyak yang beranggapan udara malam dan rokok menjadi momok bagi paru-paru, tapi sekarang kita harus mulai waspada dengan printer. Riset yang dilakukan pada sejumlah model dan merek printer ini sebagian besar menunjukkan pencemaran toner (serbuk printer laserjet) pada paru-paru. Ini bisa terjadi terutama bagi mereka yang sering menggunakan printer ataupun yang berada dalam satu ruangan dengan mesin printer.

Sepertiga dari 60 mesin printer yang diteliti, ditemukan pencemaran partikel dari toner yang bisa masuk ke dalam paru-paru, dan menyebabkan gangguan pada saluran pernafasan, atau gangguan kronis lainnya. Penelitian yang dilakukan pada ruangan kantor model open-plan (ruangan tanpa sekat), ini mencatat penyebaran partikel berbahaya yang dipancarkan toner bisa naik sampai lima kali lipat, terlebih jika mesin printer menyala terus selama jam kerja.

Masalah ini makin parah ketika toner baru dipasang atau ketika sedang melakukan print gambar yang memerlukan serbuk toner dalam jumlah banyak. Untuk menghindari ini, para peneliti mengimbau perbaikan sirkulasi udara pada ruangan, dan menaruh printer di tempat yang lebih terbuka.

Sepak Terjang 2 Minggu Ini: Asas PMP Berlaku Lagi…

UJIAN AKHIR SEMESTER.. suatu hal yang menurut saya sedikit menyeramkan, menegangkan, terkesan ‘ga banget’, dan cukup ampuh buat bikin ilang nafsu makan! Segitu banget ya, padahal pas dijalanin sebenernya ga seburuk yang dibayangin kok.. kan materi yang diujikan juga materi yang udah pernah kita pelajari sebelumnya. Hmm.. Yang jadi masalah menurut saya pada dasarnya cuma satu: rasa ga siap buat menghadapi yang namanya UAS! Walopun udah belajar juga, kenapa ya rasa ga pede tetep aja muncul n bikin suasana makin tegang aja! huh..

Di dua minggu UAS yang cukup menegangkan ini, asas musiman yang sangat terkenal berlaku lagi, PMP a.k.a Posisi Menentukan Prestasi. Posisi yang nyaman emang gag bisa dipungkiri memberikan imbas positif bagi kelancaran UAS kita. Jadi setiap hari sebelum UAS dimulai, saya punya ritual khusus, yaitu searching2 kursi dengan kualitas prima, dan menentukan posisi yang memenuhi kriteria saya (ga di depan dosen, ga paling belakang, ga disudut, ga panas tapi juga ga di bawah blower AC). Posisi nyaman emang penting dan bagus banget! Besok saya hunting posisi lagi ni, masih ada satu ujian matakuliah lagi soalnya.. Mohon doa biar ujiannya lancar yaaa… ^^

Orion Constellation

Tadi saya di tag temen saya di note FB nya yang berisi tentang arti nama dia: Lyra Carina. Kenapa saya ikutan di tag? mungkin gara2 dulu saya pernah ngmng ama dia gini : “Lil,buka deh link ini.. Ada artikel ttg konstelasi Lyra n Carina…”
Hohooo You know? bokapnya ngasih nama dia pake nama bintang! Well, saya (yang sedikit terobsesi sama benda2 langit: planet, konstelasi, bintang, komet, asteroid ato apapun itu) sebenernya kepengen juga tuh di namain pake nama bintang, keknya keren aja gitu.. Haaa.. ada ga ya bintang yang namanya Nabila? ato pengen deh nama-in sebuah bintang pake nama kita! Saya pernah baca, ada tuh lembaga resminya dari Himpunan Astronomi Dunia, Star Registry ato apa gitu namanya saya lupa.. Mekanisme nya kita mesti bayar dulu (setau saya mahal ni biayanya), terus kita bisa milih bintang yang anonim alias belum dikasih nama sama orang lain.. tapi bintang yang anonim kebanyakan tinggal bintang2 kecil yang ga bisa diliat langsung pake mata bugil. Setelah dapet bintang yang dirasakan cocok, kita di kasih sartifikat perbintangan gitu, ada nama kita dan lokasi bintang nya. Sartifikat ini menjamin kalo bintang itu telah secara resmi dinamai pake nama kita! Seru gila… huahahha.

Ngomongin soal bintang.. Dari kecil, Saya punya hobi ngeliatin bintang kalo malem lagi cerah. Kedengeran ga da kerjaan bener ya, tapi saya suka aja. Walopun hobi kaya gitu udah muncul dari saya kecil dan mengaku terobsesi sama ilmu falak, jujur lagi ni, pengetahuan saya ttg bintang kaya nya cuma gini2 aja! huaha.. saya ga hapal sama rasi bintang, yang saya kenali bentuknya paling cuma si cassiopeia ato rasi bintang favorit saya: ORION! Konstelasi ini gampang banget di kenali, dia punya dua bintang utama dan tiga bintang sabuk yang berbaris tegak lurus dengan dua bintang utama itu. Kalo di Indonesia rasi bintang ini muncul di arah barat (gampangnya kamu berdiri ngadep kiblat terus arahin pandangan kamu sekitar 75 derajat ke arah atas, Insya Allah ketemu tuh rasi! ^^). Dua bintang utamanya: si Betelgeuse(merah) dan Rigel(biru) tampak menyolok dibandingkan bintang yang lain. Maklum aja dua bintang utama dalam konstelasi ini masuk dalam list “10 bintang tercerah di langit malam”, versi wikipedia.

Konstelasi (rasi bintang) Orion


Di Indonesia, Orion akan terlihat seperti ini

Guys, Malem ini insyaAllah bakalan cerah seperti malem kemarin, dan La Luna alias bulan, insyaAllah dalam kondisi purnama. Kalo punya waktu senggang pantengin ya Orion nya, liat betapa indahnya lukisan Yang Mahakuasa di atas sana. Subhanallah, Mahasuci dan Mahasempurna Allah yang telah menciptakan segala keindahan.

Karenina Sunny Halim

saya : “Na…deka-i nian ga!”
yuga : “Iiiooo…hahahaha… beuh ajiib nyo manis nian!”
saya : “Dak jugo aaa..”
yuga : “Bilang be kao ngiri.. hha”
saya : “Eh busuk kao e..”, “diliat2 io yo manis jugo..”
yuga : “Ai sapo cewe ini nutupi nian, cak kecantik’an pulo”
saya : “Huaha men tau!”, ” itu tu miss tahun kemaren oi”
yuga : “Tahun lalu e, jelek a bil…”, “Eh cantik jg ding kalo dijingok2.. he..”
saya : “Dasar kao ni…”
yuga : “Wui rame bil cewe2 cantik.. Cemano klo aku ditengah sano e?”
saya : “Nuu..”
yuga : “Pengen dipeluk Karenina aku bil..”
saya : “Huaaaaa…. Pikiran kao Ga!”

Yang diatas adalah dialog saya dan temen saya pas lagi nnton grandfinal Miss Indonesia semalem.. hohoho. Btw Cantik-cantik ya pesertanya. Tapi sedikit mengecewakan, si Lei, Miss Sumsel ga bisa terus melangkah ke tiga besar, sepertinya saat ini masyarakat Palembang emang harus puas di posisi lima besar saja. Saya sih udah dari awal ga berharap banyak sama wakil provinsi saya, ‘coz dari tahun ketahun juga seperti itu.. Bukan berarti underestimate sama ‘tanah’ sendiri, tapi keknya kualitas cewe2 kota besar lainnya emang lebih unggul, ya dari segi penampilan, pendidikan, dll.. Huohoho So, kita ga menang bukan karena kita jelek dong. Oke, Selamet aja deh buat Karenina! ^^