Mimpi Abadi

Setelah sekian lama absen menulis blog, malam ini saya memaksakan diri untuk menulis juga, Goresan Tanpa Rupa perlu torehan baru agar tidak benar-benar jadi blog mati. Ditengah peluh yang mengalir deras membasahi tubuh saya -efek obat penurun panas yang baik- , saya mengecek hasil perhelatan akbar 1 Juli yang lalu, yaaa hasil yang telah saya duga sebelumnya, saya gagal lagi, FK sepertinya memang mimpi abadi bagi saya…

Indah, Ya Indah.. Saya percaya rencana yang telah disiapkan sang-Maha ialah rencana yang terindah, semoga saya diberikan kekuatan untuk dapat memetik hikmah di balik segala sesuatu yang telah ditetapkan-Nya. Yang menjadikannya berbeda, kegagalan kali ini tidak membuahkan rasa kecewa sehebat yang saya rasakan tahun kemarin, walaupun tidak dapat dipungkiri kecewa itu tetap menghiasi. Hal yang manusiawi, saya pikir. Cukuplah bagi saya, dua kali gagal sudah cukup meyakinkan bahwa jalan saya benar benar disini, yang perlu saya lakukan saat ini adalah membuang jauh-jauh rencana A yang telah gagal untuk kemudian mulai menjalankan rencana B: Saya harus ubah paradigma yang ada. Sistem Informasi bukanlah hal yang buruk, jurusan ini harus lebih saya cintai, percaya dan yakin bahwa saya punya potensi yang bisa saya kembangkan di jurusan saya ini, prestasi kognitif yang membanggakan harus bisa saya kejar! selesai kuliah setidaknya 2,5 tahun lagi, dengan predikat Cum Laude! Aaaaamiin ya Allah…

Advertisements

Kids..

Anak kecil cuy! Sumpah ini salah satu hal lain yang saya suka disamping, My rigel, bintang, sate ayam, baca buku dan jus melon. Saya ga tau sejak kapan persisnya saya menyukai balita, kata ibu saya, sedari duduk di TK saya udah terlihat sangat menggemari balita. Huahaha 😀 bukan gejala phedofil loh.. suka di sini maksudnya gemes gitu.. bwaan pengen nyubit, pengen gendong, pengen nyium, dan parahnya pengen gigit! Hgegegehehee…

Basicly, saya suka semua tipe balita, tapi yang paling bikin saya geregetan adalah kalo ketemu balita cewe yang di jilbab’in oleh ayah n ibunya, Huaaa.. pengennya di ajak pulang deh tu anak.. lucu banget si.. But sesuka apapun saya dg balita, saya bkal kesel sendiri dan kewalahan banget klo berurusan dengan balita autis.. o mai gat! keluarga saya adalah keluarga super besar, dengan tingkat heterogenitas yang super beragam, mau cari orang jenis apa pun ada d keluarga saya. Termasuk beberapa sepupu autis.. hwhwhw.. mereka benar2 hiper aktif dan ga bisa diem di tempat.. meski gitu saya sayang banget deh sama mereka, dan sekarang autisnya udah baikan, mereka ikutan terapi gitu.. Nah Tadi pas besuk salah seorang kerabat yang sakit saya ketemu dengan seorang gadis kecil yang lucu banget.. panggilannya Lee.. berapa lama saya ngincer pipinya untuk di cium, tapi kesel tu pipi ga dapet dapet! Lee kabur mulu.. emang saya nyeremin ya? HUhuhu T_T..

Huaaa jadi pengen punya anak sendiri.. *ngelus2 perut.. “Anakku, sedang apa kamu? 😀 Siapa ayahmu? ayo ngaku ayo ngaku..” hehehehe..

*so, what’s the point dari posting ini? saja juga ga tau jawabnya.. hahaha…

HAPPY SO MUCH

*Palembang mode ON dulu nih..

Seneng nian, sayang ku selamet yooo. akhirnyo bs ngdpeti ap yg di pengeni. biso bikin bngga mama papa. ungkapan gagal adalah suatu keberhasilan yg tertunda keknyo sekarang ado buktinyo. hehehe.. n bener, Allah udh nyiapi rencanca jauh lebih indah buat sayang. Huaaaa miss u so much.. selamat selamat selamat.. ^^

Semoga Bisa Setegar Namanya..

Mungkin sedikit telat bagi saya untuk posting entry ini sekarang, tapi berita yang sukses menggores hati saya ini patut untuk di ulas, kali aja ada temen2 yang belom sempet denger beritanya si Endy Tegar Kurniadinata (Tegar), Bocah 3.5 tahun yang kakinya digiles kereta api oleh ayahnya sendiri. Saya lemas saat mendengar dan membaca berita tentangnya di berapa situs warta yang kerap saya buka. Tegar diseret oleh ayahnya ke rel kereta di dekat rumahnya pada pukul 3 dini hari, disana Tegar di cekik agar tidak bisa menjerit kemudian kaki Tegar di pegangi hingga saat Kereta melintas terang saja kaki Tegar putus hingga lutut. Ironisnya, si Ayah biadab ini menghilang dan membiarkan Tegar merangkak sekitar 50 m untuk pulang kerumah dalam kondisi tanpa kaki. Konon Ayah Tegar melakukan hal ini karena kesal Ibu Tegar menolak untuk diajak bersebadan. Lantas apa salah seorang Tegar? Sungguh peristiwa ini tragedi kemanusiaan yang mengiris batin. Tegar, Semoga bisa setegar namanya..

Ibuku… Matahariku…

Tadi saya menangis, air mata tanpa terasa merembes di ujung mata saya begitu saja. Mau tau kenapa saya menangis? Saya menangis cuma gara-gara lagu! Lagu familiar dan saban hari saya nyanyikan saat saya masih duduk di TK. Lagunya sih sederhana, cuma terdiri dari empat baris kalimat. Semula lagu ini tampak begitu sepele tapi saya baru menyadari kalo tu lagu punya makna begitu dalamnya dan sangat menyentuh kalo kita resapi.. Coba deh nyanyiin lagunya, lirih aja gak usah kenceng-kenceng..

Kasih Ibu, Kepada beta

Tak terhingga sepanjang masa

Hanya memberi, tak harap kembali

Bagai sang surya menyinari dunia…

Bagai sang surya menyinari dunia… sungguh tiada orang seikhlas ibu. Ibu mau memberi apapun tanpa mengharap kembali, tiada yang mencintai tanpa mengharap balas, kecuali ibu. Aku menangis, betapa besarnya karunia yang Tuhan beri pada kita: Seorang ibu! Ibu yang mencintai, yang menemani, yang memperhatikan dan merawat kita, yang berjaga dalam setiap langkah kita. Ibu tersenyum di dalam senyum anaknya, ibu ikut menangis di dalam sedih anaknya. Seorang ibu mengorbankan apapun untuk kebahagiaan anaknya. Ibuku dan seluruh ibu lainnya adalah matahari dunia..
I Love You, Mama…

Indonesia di Mata Dunia

Kemarin saya menemukan suatu situs khusus chatting yang cukup unik, slogannya “Talk to Stranger”. Di situs itu kita dihadapkan dengan satu dari sekitar hampir 3000an user online tanpa identitas yang ditentukan secara acak. Kerjaan yang bisa di bilang ga produktif banget, tapi paling tidak sedikit membantu saya menghabiskan masa liburan panjang yang membosankan seperti ini.

Pengguna situs ini ternyata cukup banyak yang bisa diajak ngobrol santai tapi serius, walaupun masih juga ada beberapa user yang negatif mulu pikirannya, make love lah, cyber sex lah.. Huh! Yaa, hal yang biasa menurut saya, situs seperti ini emng jadi inceran orang2 piktor buat cari sasaran. Saat chat, Kita di advice untuk tidak menanyakan identitas sebagai pembuka percakapan, jadi sebagai kalimat pembuka, iseng saja bertanya seperti ini pada setiap rekan chat saya: “What’s in ur mind if i say a Indonesia?” dan dibawah ini beberapa komentar orang2 mengenai negara kita, yang sempat saya save.

“I know just by name, when it flooded an people dies in 2006.”

its forest conflagration produce so much fog with toxic

human traffic

epidemic, like dysentery

crime and crowded

“A Country in Asia, not more”

“Indonesia? what the hell is that??”

“is there something bad heppen on it???”

Ga banget deh, ni saya serius loh bukan sandiwara.. ini bukan juga karangan saya, tapi ini fakta! Sedih banget ternyata negara kita di pandang seperti itu oleh negara lain.. timbul pertanyaan dari dalam diri saya, Salah siapa kok Indonesia citranya jelek banget sih? Kenapa bisa yang orang tau tentang Indonesia cuma yang jelek-jeleknya aja? ato yang kita punya emang jelek seluruhnya? atau hal jelek emang mendominasi Indonesia sehingga hal yang baik jadi ga kelihatan? Well, Saya rasa sebenernya banyak hal indah yang bisa kita ekspos, banyak hal menarik yang kita punya, bukan sekedar banjir, kebakaran hutan, kriminal atau wabah penyakit. Pengen deh ntar kalo saya nanya gitu lagi orang orang pada jawab gini ” O, Indonesia is nice place”, ato “I wish i live there, Indonesia is so great!”… Hmm.. pertanyaannya, kapan orang2 bakalan pada komentar kayak gitu, klo kondisi indonesia kayak gini-gini aja?

Setelah segitu banyak komentar tentang Indonesia yang bikin saya ga enak ati, saya tetep menanyakan hal yang sama ketika percakapan dimulai.

What’s in ur mind if i say Indonesia?

“Oy…!! GUE DARI INDONESIA. Lo juga yaa?? Dunia Kecil ternyata! Hahahaa.. anak mana Lo? “

Indonesia oh indonesia… no comment deh, saya sampe speechless, ini ni contoh apa adanya sosok orang indonesia! Hmm. Sahabat, sepertinya kita harus segera membenahi diri dan membuat sesuatu yang berbeda untuk mengubah citra indonesia di mata dunia! ^_^

Tak Berjudul..

Libur ga jelas, ga da kerjaan.. tapi sesekali ada juga nih moment menyegarkan buat saya, Hahaha.. Yah setelah hitungan minggu tertunda oleh berbagai hal, akhirnya rencana buat nemenin Rigel ku sayang nonton transformer terwujud juga.. Sebuah film dg efek yang bagus, tapi terlalu banyak cewe seksi nongol di tu film, jengah juga liatnya.. Hwhwhw..

Nah ni dia pria terkasih.. hohoho. spesial loh ni foto limited edition, beruntunglah yng sempet ngliat ni poto. Wkwkwk.. Hahaha.. Sayang, kapan kita jalan lagi? (Genit mode : ON.. Hahaha xD)

Tremolo Harmonica..

Hyahaa.. GTR pa kabar? lama ya saya baru sempat nulis lagi.. btw ni btw.. Saya seneng banget coz ngedapetin benda yng beneran sdg saya idamkan, klo udah pada baca postingan dibawah, pasti tau deh tu benda apaan. Yup, HAMONIKA! 🙂 Ceritanya saya dapet pinjeman harmonika dari seorang pria terkasih (ciiyyee.. hoho), dan sekarang setelah kurang lebih beberapa hari belajar mainin harmonika, saya udah mulai lancar niup-nyedot harmonikanya. Makasih banget ya sayang yaa.. So far, dah beberapa lagu sederhana yang bisa saya maenin, dan yang jadi favorit saya adalah lagunya Celine Dion, ‘My Heart Will Go On’..

…every nite in my dreams, i see you, i feel you.. *nyanyi2 mode: ON

Tentang Harmonika..

Saya lagi pengen punya harmonika nih, kenapa pengen? ceritanya gini, beberapa hari yang lalu saya menemani seorang sahabat mencari sebuah hadiah spesial yang akan dikasih buat orang spesial juga.. Setelah muter-muter berjam-jam dan mampir ngeliat-liat segitu banyaknya barang, akhirnya pilihan si sahabat saya ini menclok di sebuah benda persegi empat dengan lubang2 kecil yang berderet, yang kalo ditiup bisa ngeluarin nada2 gitu.. yup, harmonika! Pas milih-milih harmonikanya saya sempet nyoba niup sebuah harmonika, bunyinya lirih dan saya langsung suka gitu.. seru keknya kalo bisa maeninnya yaa… alatnya simpel sih, muat dimasukin ke kantong n ga ribet klo mau dibawa kemana-mana. Saya udah nyari buku panduan buat main harmonika, tapi ternyata gramedia Palembang ga ngejual buku semacam itu, menuntaskan rasa penasaran saya akhirnya meng-google-kannya. Dan ini nih sedikit perolehan info yang bisa saya share, tentang harmonika.

Ternyata Harmonika ada jenis-jenisnya, yang pertama itu Tremolo. Tremolo adalah jenis harmonika yang secara otomatis memiliki vibrato ketika ditiup. Harmonika ini yang paling simple dari jenis lainnya. Semua not dapat dimainkan dengan mudah. Jenis yang kedua adalah jenis Chromatic. Jenis yang ini lumayan susah, tapi masih jauh lebih mudah daripada yang Diatonic (jenis yang paling awal). Untuk memainkan tangga nada yang lengkap, anda perlu menekan tombol di ujung harmonica. Biasanya digunakan untuk jenis musik Rock. Jenis yang terakhir adalah jenis harmonica yang pertama kali diciptakan, Diatonic Harmonica. Harmonica jenis ini tidak memiliki bantuan sama sekali dan pemainnya harus melakukan “Bend” di harmonikanya untuk memainkan tangga nada. “Bend” dilakukan dengan cara mengubah tekanan dan rongga di kerongkongan kita, tidak ada yang bisa mengajari kita teknik ini secara spesifik, setiap orang harus belajar dengan sendiri. Tangga nada di harmonika pasti punya “pattern” seperti ini:

B-D-B-D-B-D-D-B

B = Tiup
D = Hirup

Sedikit info yang sangat membantu bagi calon pemain harmonika pemula seperti saya.. Hwawawawa.. 😛

what should I do?

Weeew.. Sumpah euy sumpek banget…!! Perhelatan Akbar yang baru saja saya lalui ternyata menguras cukup banyak energi. Lelah fisik dan mental sepertinya telah terakumulasi menjadi rasa penat yang menjadi-jadi, ditambah lagi cuaca kota Palembang sepertinya sedang tidak bisa di prediksi, sebentar panas menyengat tapi mendadak bisa saja berubah mendung dan turun hujan, seperti sore ini. Cuaca berubah-ubah, dan suasana hati saya ikut berubah-ubah.. (Apa hubungannya? Hehehe.. Oke, saya ga suka cuaca panas. Sedari saya kecil, panas selalu berhasil membuat kepala saya pusing dan kulit saya memerah seperti udang rebus).

Parahnya, ketika tadi sang penat menyerang sebegitu hebat, kondisi lingkungan tidak mengizinkan saya untuk dapat beristirahat dengan tenang.. Si Aap – seorang bocah kelas 3 SD, tetangga samping kiri rumah- sibuk mencoba drumset yang baru di kasih orang tuanya ke dia sebagai hadiah sunatan. Aap belum punya studio kedap suara dirumahnya, alhasil O My God.. Gebukan demi gebukan yang ga beraturan dan bertempo amburadul itu berhasil menembus dinding kamar saya.. dan BERISIK!!! dengan suksesnya kadar kepenatan saya bertambah. Kesabaran saya sedang di uji…