Kertas Penantian

Hoiiii.. hehehe, inget posting beberapa hari lalu ttg keluh kesah saya thd adaptor yang rusak n mahhhaaaal? hehehe..sekarang udah dapet yang baru nie, beneran beli online, harganya jauuh lebih murah dan sangat membantu untuk mahasiswa kere sprti saya. hags… 😛 alhasil saya malem ni bisa kembali OL hengkanghengkangan diatas ranjang ditemani benda kotak item jelek, si acer tercinta. yay!
Kemarin, ada adek tingkat yang bawa gitar ke kmpus dan maen tuh gitar di dpn saya(walopun ga mahir, tapi klo ditanya ‘anda bisa maen gitar?’ maka akan saya jawab ‘bisa!’), entah kenapa dari dulu saya mudah klepek klepek kalo berhadapan dg seorang gitaris. bukan klepek klepek suka sama orangnya, tapi sama permainannya, apalagi kalo gitarnya dipetik, bukan di genjreng, waaaa ga akan deh bosen melototin tuh jari metik metik senar! dan ujungnya… maksa minta ajarin! hahaha..
Balik lagi ke tuh adek, jadi ceritanya tuh orang ngebawain lagunya kertas (yang setelah googling bru tau ternyata judulnya penantian), gilaaa.. aku suka aja dengernya.. hehehe, dan barusan, saya nyari2 tu lirik dan nyoba maenin chord petikannya… Ini dia! Lets cekidot! *tapi tuh kunci letaknya ga tepat diatas liriknya ya… saya males nyetting nya sih, di kira2in aja sendiri yaa, gitaris pasti bisa kok…. ^_^
Intro : C G F#m F E Am D
G F#m
Bulan dengar lantunku
Em
Bintang temanilah aku
D
Temani gelap malamku
G F#m
Aku ingin engkau tau
Em
Ku kan selalu menunggu
D
Hilangkan rasa letihku
C G
Bila nanti kau mengerti
Am D
Ku mohon terangi aku
G D
Dalam hatiku ingatkan aku
F E
Untuk menahan rasa hati lelahku
Am C D
Yang selalu rindukan tawamu
G D
Dalam hatiku hanya dirimu
F E Am
Peri malamku yang menghiasi jiwa yang rapuh
C D C
Terlalu merindumu
Interlude : G D Em D
C G
Bila nanti kau mengerti
Am D
Ku mohon terangi aku
G D
Dalam hatiku ingatkan aku
F E
Untuk menahan rasa hati lelahku
Am C D
Yang selalu rindukan tawamu
G D
Dalam hatiku ingatkan aku
F E Am
Ku kan tetap menantimu hingga hati itu
C D C
Kan jadi milikku
Coda : Cm G D F E Cm
Advertisements

thinking about 5 things : penting ga penting

*lem aibon (uppps!! sebut merek :P)
Tadi, dari kampus menuju ‘lapangan’, saya dan seorang sahabat cina (peace Fe!) bernama Fe menumpang bus, kami duduk sempitsempitan dua kursi dibelakang sopir. tau? tu sopir ugal ugalan banget! tapi disini yang lebih menggores pikiran adalah lingkungan sekitar si sopir. 3 pasang bangku terdepan seperti punya dunia sendiri, mereka temen temennya si sopir. Ada dua cewe berseragam SMA yang parasnya lumayan manis, hanya saja ga terawat kurang bersih dan ga rapi.. 😦 lebih disayangkan lagi ialah cara ngomongnya vulgar, seperti disengaja untuk membangkitkan libido para lelaki disana. Selain sopir ada juga dua lelaki tampang teler yang ga pake baju. makin lama kami di bus itu makin yakinlah klo dua cowo itu bukan sekedar tampangnya aja yang teler, tapi emang beneran teler! Baju-baju mereka ga dipake, tapi dijadiin penutup kepala+wajah, makin lama kepala mereka terus tenggelam dibalik senderan kursi, semerbak tercium oleh kami aroma khas lem aibon. O MAI GAT!! itu dia ternyata kerjaannya.hmm.si cowo2 makin teler, si cewe2 omongannya makin gatel. hmmm Saya dan Fe duduk persis di belakang mereka, dan sumpah, pemandangan ini bener bener bukan pemandangan yang nyaman, dari mulai aroma aroma yang bikin pusing, sampe orang-orangnya, begitu MENG-ENEK-KAN!!!

*hujanhujanan
turun dari bus, hujan menghadang kami, almamater kuning yang kami bawa serta merta beralih fungsi menjadi payung, haha, nyatanya payung dadakan itu ga banyak membantu, tetep aja kita basah. ga basah basah banget sih, lembab gitu n bikin dingin… kita langsung ke mushalla yang ada di bagian luar gedung, untuk kemudian shalat dan sedikit membenahi penampilan yang bentuknya udah ga karuan (muka berminyak, jilbab mencang-mencong, baju yang lembab karena keringetan bertransformasi jadi lembab karena kehujanan, bisa bayangin?). si Fe sih santai, Rambut Fe jelas basahnya, dia lebih mirip habis keramas. 🙂

*birokrasi
telah saya ceritakan di entry sebelumnya, birokrasi berhasil bikin kami sedikit jengkel.. hmm untungnya bapak dan ibu ibu disana benar-benar ramah dan mengayomi. ilang deh jengkelnya.. hehehhe…

*bak(so)mai
dingin+capek=laper. Saya dan Fe, berinisiatif untuk ngeganjel ni perut dulu sebelum pulang kerumah. jadilah acara hunting bakso dimulai, warung bakso di depan gedung ‘lapangan’ hari ni ga buka, entah kenapa, mungkin kami yang kesorean. perburuan bakso dilanjutkan dengan berjalan kaki menyusuri jalan raya, ada kali 1 kilo kami jalan kaki! tapi ga berasa sih, soalnya sore yang dingin, dan penuh dg tawa aja sepanjang jalan. sampe suatu tempat yang emang rame sama pedagang makanan, kami dihadapkan dengan dilema antara bakso dan siomay.. hehehe dan yang beruntung adalah siomay! wkwkw 😛

*pusing
Kenapa hari ni saya pusing ya? curiganya sih ini gara gara gigi. Geraham saya belum nongol seluruhnya, yang dalam tahap pertumbuhan ada dua geraham, dan gusi saya sedang sakit-sakitnya disodok oleh si bakal gigi. hmmmmmm….

Inilah Birokrasi

Tadi siang saya dan beberapa teman yang tergabung dalam satu kelompok di matakuliah SO pergi ke suatu instansi pemerintah di kota Palembang untuk keperluan studi lapangan, rencananya kami mau neliti *alaah neliti! hahaa* sistem operasi yang dipakai di sana, kenapa sistem operasi itu yang dipilih, dan sejauh mana memanfaatan teknologi informasi di sana. Prosedural, sebagai mahasiswa yang mau studi lapangan, kita ngajuin proposal gitu dong, minimal surat pengantar dari kampus deh.. nah itu ntar di kasih ketempat yang dituju untuk kemudian nunggu ACC dari yang berwenang, klo emang d ACC baru deh penelitian bisa dilanjutkan. Parah! udah di belabelain ujan-ujan naek bus kesana, eh ternyata si ‘bapak berwenang’ lgi ga ada di tempat, dan baru kembali seminggu lagi.. ayayayyaya.. lama cuy, padahal kan kita disana juga ga ribet-ribet banget sih, cuma ngumpulin data dan tanya-tanya dikit tentang ini dan itu. hwhwhw…

“Apa yang bisa dibikin sulit, kenapa harus dibikin mudah?” gitu deh kira-kira gambaran birokrasi di indonesia: BERTELE-TELE! Segala pengambilan keputusan serba sentralisasi, apapun sepertinya jadi tergantung sama tanda tangan ‘sakti’ sang pimpinan. Lah gimana kalo si pimipinan ini lgi ga ada di tempat? semua rencana bisa tertunda cuma gara-gara disposisi ga turun. iya, emang semuanya ada prosedur dan itu harus di ikuti, tapi kan ga ada salahnya kalo desentralisasi itu di legalkan saat sang pimpinan lgi ga ada.. hmmm..

*bicara apa aku ini???*

Adaptor ooo Adaptor

Wekz! apa yang bikin beli barang via internet lebih murah dan lebih cepet nyampe yaa? aku mikir dari tadi dan ga nemu jawabannya. FYI, tadi aku jalan gitu hunting adaptor acer yang kemarin ga tau napa tiba tiba hang dan ga bisa dipake meski lampu nya tetep nyala *ijo-ijo gtu. beberapa toko perlengkapan komputer udah di kelilingin ada barang oem harganya 105rb, dan barang ori yang paling murah harga nya 700 ribuan. ada juga satu toko yang jual ampe satu juta! gila apa… cuma adaptor doang kok harga nya segitu ya… n semuanya itu ga ada yng ready stock, kita mesti pesen dulu n barang nya bru ada sekitaran seminggu kemudian. *lamaaaaa.. 😦

Sampe rumah, aku browsing *pinjem dulu toshiba babe bentar,hihi..* niatannya mau cari tu adaptor. eh beneran nemu deh yang spek nya pas, barangnya ori, kondisi new, hrganya 185rb, di pertegas : SERATUS DELAPAN PULUH LIMA! kebayang kan pedagang di Palembang ngambil untung berapa?? 5 kali lipat bahkan lebih. Aku udah pesan barangnya, tapi blom dibayar… hehehe… ntar deh aah mungkin besok ato lusa.

Dan tadi, aku iseng aja cerita ke enyak ttg hanahene perburuan adaptor acer, eh tau apa kata enyak gw? “Dek, napa ga lo beli yang palsu tadi aja.. yang harga nya seratusan.. mau beli yang ori juga ga da yang bisa jamin bakal awet? tuh buktinya yang lama barangnya ori kan…?” Wekz!!! Nah lo.. bingung jg jdinya gw, hahay! >.<

Renungan Seorang Cucu

Itulah Ummi dan Abah ku, sebagai cucu perempuan satu satunya dalam keluarga ini aku adalah cucu yang paling dekat dengan mereka, apa karena memang aku yang paling disayang, atau sifat cerewet dan banyak tanya cuma ada dalam diriku dan tidak dimiliki oleh saudaraku atau sepupu-sepupuku yang lain. entahlah. Yang jelas moment mengintrogasi mereka adalah moment yang terekam jelas dalam memori otak, menjadi record terpenting dan tak kan terganti. Dulu, dengan ringan tanpa beban dan cerewetku aku bertanya ‘kenapa begini?’ atau ‘kenapa dulu begitu?’ mereka selalu tersenyum dan terlebih dahulu merapatkan tubuh mungilku dalam dekapan mereka sebelum akhirnya bercerita tentang semua yang silam, seketika aku menghilang dalam dongeng mereka, hanyut tenggelam dalam simulasi cerita mereka di imajenasiku sendiri.
Apa yang bisa aku lakukan sekarang? aku punya fasilitas yang cukup, tapi aku pikir belum ada hal yang berarti yang telah aku lakukan. Jika ingat bahwa aku tidak harus pergi ke terminal seperti Abah untuk menjajakan batangan rokok atau lembaran koran demi menyambung hidup mencari makan untuk esok hari, atau aku tidak harus memikul bakul sayur dipunggungku untuk membantu perekonomian keluarga seperti Ummi, aku malu.. malu pada mereka, malu pada diriku sendiri… seharusnya dengan apa yang aku miliki sekarang, aku bisa berbuat banyak. Mungkin tulisan ini bisa dijadikan batu loncatan bagi kita, bagaimana seharusnya kita menyikapi hidup, jangan pernah berhenti berpikir kreatif dan inovatif dalam memanfaatkan fasilitas yang ada untuk melahirkan karya-karya baru yang bermanfaat bagi orang banyak..
“Mari ciptakan sesuatu yang berarti bagi dunia, mulai dari hal yang kecil, dari hal yang sederhana, dimulai dari diri sendiri, dan dari sekarang!”

Tukang Sayur

Siti Maryam binti Hasan, inilah Ummi yang setia menemani hidup Abahku hingga hembusan napas terakhirnya, Ummi dan Abah ku terpaut usia delapan tahun, cukup jauh. Cinta Ummi dan Abah dipertemukan dalam indah dunia pendidikan. Abah yang guru IPA dan Ummi sang guru Agama. Ummi lain dengan Abah, jika kedondong yang asam memerlukan sejumput garam sebagai penertalisirnya, atau pedas dilidah yang butuh segelas teh manis agar pedasnya berkurang, maka seperti itulah Abah dan Ummiku. Abah yang keras perlu Ummi yang sabar di sisinya.
Abah yang cerdas membangun bisnis beca dan mengalami kemajuan, bahkan beca yang dia punya mencapai jumlah 40 beca, rejeki Abah mengalir deras, tapi jumlah beca ini yang menyulitkan Ayahku jika malam tiba, semua beca beca itu harus dirantai rodanya agar tidak ada tangan jahil yang mencuri dan membuka jalinan rantainya kembali sebelum subuh. dan bukan perkara mudah untuk merantai 40 buah beca satu persatu sendirian! Tapi suatu hari bisnis beca nya collaps, semua beca dijual hanya karena Abah terbakar nafsu untuk meng upgrade bisnis beca menjadi bisnis angkot. segenggam emas simpanan Ummi kala itu ikut dijual untuk menambah modal. namun apadaya nasib berkata lain, bisnis angkot yang di idamkan akan maju pesat ternyata hanya khayal belaka, Abah dan Ummi ku bangkrut, dan mesti mulai semuanya dari nol lagi.
Semenjak Ayahku lahir, Ummi memutuskan untuk berhenti bekerja, ia lebih suka mengurus anak nya dirumah. Untuk membantu perekonomian keluarga, ummi membuka toko manisan di depan rumah, model, empek-empek dan tekwan adalah barang dagangan utamanya. pagi sebelum subuh Ummi kepasar dengan keranjang bambu dipunggungnya untuk membeli sayur mayur, sayur itu kemudian dijajakan keliling, begitu hari beranjak siang dan sayur telah laku, giliran manisan dirumah yang menunggu untuk dijajakan. Itulah Ummiku, sang penjual sayur gendong.

Tukang Koran

Abah itu cerdas, mungkin dia adalah siswa akselerasi pertama yang ada di kota ini, ia menamatkan SR selama 4 tahun, bukan akselerasi tepatnya, tapi sistem loncat kelas. Jaman itu, Guru Belanda nya memperkenankan murid murid cerdas untuk loncat kelas bagi yang bisa menjawab benar soal-soal matematika yang sulit dengan mencongak. kakekku bukan bangsawan! ingat Abah rakyat jelata, suatu kebanggaan dia bisa sekolah sampai lulus SR. SMP nya di tamatkan di SMP taman siswa, kemudian SMA di SMA Xaverius 1 Palembang, Abah angkatan pertama SMA ternama itu.. 🙂 *kok aku bangga ya? hehehe.
Abah di Palembang hanya sama adiknya, Orang tua Abah tinggal di desa. hebatnya ia yang menanggung semua keperluam hidup dan sekolah di Palembang, adik-adiknya punya kepribadian yang jauh beda, manja. Abahku hidup susah, jika sekolah pagi hari, maka sorenya ia ke terminal untuk menjajakan rokok. Jika ia sekolah siang hari, maka paginya ia ke terminal untuk berjualan koran. itulah abahku. ia juga membeca! ya itulah Abahku… Hingga akhirnya abah sempat kuliah, di akademi koperasi, tapi ga sempat di selesaikan karena kendala biaya. 😦 akhirnya abah banting setir ke dunia pendidikan, Abahku yang cerdas memilih jadi guru, ia punya bakat lebih pada bidang hitung hitungan. hingga akhir hayatnya Abahku mengabdi menjadi seorang pehlawan ilmu, berbagi pengetahuan Matematika, Fisika dan Kimia yang ia mengerti. Dunia pendidikan mengantarkan Abah pada Ummi yang seorang guru Agama, Ummi : wanita yang ia cintai yang sekarang jadi nenekku. *darinyalah aku yakini pipi tembemku diwariskan.

Tukang Beca

Abah adalah panggilan untuk kakekku dari pihak Ayah. Abah, M Yakub Senen Bin Senen, dilahirkan dalam keluarga kecil yang kekurangan, sebagai anak laki-laki yang sekaligus sulung dari 3 bersodara ia punya tanggung jawab yang besar terhadap keluarga dan adik adiknya. Yakub muda ditempa oleh keadaan menjadi seorang pemuda berpendirian dan berwatak keras. Ia keras pada orang orang disekelilingnya, pada keluarga, pada adiknya, istrinya, anaknya, dan murid-muridnya. murid? ya! kakekku seorang guru.. Ia orang yang pengasih dan penderma, sikap keras hanyalah bungkus luar, imbas dari kerasnya hidup yang telah ia kecap. *darinyalah aku yakini watak keras dalam diri Ayahku ada.
Abah lahir tahun 1930, 15 tahun sebelum negeri ini merdeka. Ia masih merasakan jaman kumpeni dan jaman jepang, pengalamannya di masa itu beberapa kali diceritakannya padaku. Getir hidup jaman itu dibaginya denganku, satu satunya cucu perempuan yang dia miliki, melalui cerita. Kulit kecoklatan yang keriput membalut tubuh kurus renta, menampakkan dengan jelas vena dan arteri dibalik itu. ramputnya menipis dan memutih, gigi depannya ada satu yang ompong. Ia kakek-kakek biasa??? TIDAK!!! Abah itu orang hebat!!! Aku mengidolakannya jauh dibandingkan aku mengidolakan Ayahku. Banyak kisah hidupnya yang sebaiknya kamu simak, agar kamu tahu betapa hebatnya Abahku!

mendung..

tri..tu..wan..(sebuah posting geje dimulai)
“mendung tidak berarti hujan..” itu sih pepatah punya. nah aku ga ada mendung tau tau hujan. parah! big thing yg aku pikirin kenapa kebetulan yang di share di blog ini cuma hal2 sedih aja, jadi hidupku kek ga ada seneng nya sedih sedih mulu. well, bokap gw orang yang tempramen, dengan sangat menyesal gw bilang klo bokap gw bukan tipe ayah yang ideal, dia diktator, dan sepertinya autis, dia punya dunia sendiri yang orang lain ga bakal ngerti bahkan oleh nyokap gw yang udah ngabisin 65% hidupnya untuk berbakti nemenin bokap. tapi itu ayahku. aku sayang dia. dan aku tau dia begitu sayang aku.
“mendung bikin sensi…” nah ini pepatah bikinan aku, hagz! ga da yang salah sih, cuma sikon aja lagi sensi. biasalah normal nya orang2 klo suasana lagi panas pasti pikiran n hati jd cepet panas juga. betul betul betul? BETUL! *pokoknya betul deh, ga suka diem lu aah! wkwkwk. Dan setelah dipikir pikir dan dihitung hitung… pantes aja sensi, ini udah hari ke 29, udah telat 4 hari dari siklus bulanan gw. jyakaka….. PMS bo! wew!
“mendung bikin ketawa….” tadi lgi kusut gw FBwalking aja ke blog dosen dosen gw, ternyata pada suka pasang gaya di dpan cam juga ya! dan suka saling komen foto n status. sumpah ngakak dalem ati gw liatnya, ternyata dunia dosen sebenernya ga jauh beda sama mahasiswa, diliat dari kegiatannya dan kegemarannya yang rada mirip2 sama mahasiswa punya, keknya dosen kita sebenernya asik diajak temenan.. Cuma ya musti tetap dalam koridor penghormatan, tetap rapi dalam bungkus sopan santun dan terpagari oleh batasan formalitas antara dua dunia yang seperti punya sekat pemisah (padahal ga juga) : dosen dan mahasiswa.

Senandung Sebelum Tidur

Ajari aku ‘tuk bisa

Menjadi yang engkau cinta
Agar ku bisa memiliki rasa
Yang luar biasa untukku dan untukmu

Ku harap engkau mengerti
Akan semua yang ku pinta
Karena kau cahaya hidupku, malamku
‘tuk terangi jalan ku yang berliku

Hanya engkau yang bisa
Hanya engkau yang tahu
Hanya engkau yang mengerti, semua inginku

[ajari aku ‘tuk bisa mencintaimu]
[ajari aku ‘tuk bisa mengerti kamu]

Mungkinkah semua akan terjadi pada diriku
Hanya engkau yang tahu
Ajari aku ‘tuk bisa mencintaimu

(Adrian Martadinata : Ajari Aku)