semangkuk bakso menoreh cerita kado terindah

seorang sahabat cerita: “Bil… aku sedih nian, padahal besok tu minggu, dy kan pny wktu banyak untuk selesaike gwean dio, ap dk bs ngeluangke wktu untuk sekedar say hy ke aku…? sedih nian….” dalem hati aku ngomong, ih kok kita satu nasib ya teman??
Hmm… Cuma mimpi! ngayal doang lu bil! hidup ni realita bukan cerita novel yang ngada-ngada, saatnya untuk berpikir realistis. Hmm kemarin di hari yang semestinya jadi special indahnya malah jadi special suramnya, seharian aku ngerasa sendiri. kenapa kok aku lemah banget ya, seperti terlalu menjadi memiliki ketergantungan pada orang lain. seperti lupa klo aku ini independen, tetap berdiri dengan ada atau ga nya orang lain. aku terlalu lama hanyut dalam mimpi, dan menjadikan aku lemah sekali. tapi mimpi nya begitu indah teman! menjadi sulit dak sangat ga mau aku tinggalkan. nah lo…. mesti gimana jadinya?
sebuah ekspektasi yang ada dalam hati, aku ingin menghabiskan moment ultah kemarin sama orang terdekat, kenapa, karena aku ngerasa ga bakal bisa ngulang lagi untuk moment seperti ini selanjutnya, cz ga da yang tau apa yang terjadi di ultah gue tahun depan, mungkin udah dibatasi jarak. aku ga butuh waktu seharian, cukup lima menit untuk sekedar telpon rasanya udah seneng.. sesibuk apapun dg kondisi apapun, ga bisa banget ya cuma bentar doang kok nyisihin waktu nya. but apa yang di dapat? ga ada telpon, ga da message, ga da sms, no respon sma sekali. apa kabarnya, aku ga tau. padahal aku udah nyoba ngilangin angkuh dalem diri untuk mengusik mereka yang sibuk. boro boro semangkuk bakso, ternyata ‘lima menit’ pun ga disisakan untuk aku. mereka hanyut disana. dan aku menjadi bukan apa apa. klo seandainya kemarin itu bukan SEPULUH OKTOBER aku ga akan ambil pusing, kemarin itu spesial, meski mungkin tidak untukmu, paling tidak berharga bagiku. dan sekarang kalo mau aku punya hak dong buat marah, ni ultah saya, dan malah ga ada waktu untuk saya. But, oke aku terima, slogan lama lah… “sabar sabar sabar…” tapi ga papa lah, lagian not too bad sih, ada hal2 kecil berarti besar yang bisa aku petik saripati nya.
Beruntung ya dikelilingi sahabat-sahabat yang sangat care dan niat bgt untuk mnghibur. Gilang Alip, yang setelah ngebaca GTR dia nawarin nyuruh adeknya untuk nganterin bakso kerumah tadi malem, meskipun dia nun jauh di Makassar sana. dan Eddy Permana, yang ngajakin makan bakso bareng dia hari ni, meskipun dia bilang “bakso nyo bae kan nab, dak pake minum.. hhehe” dasar kau bon…! wkwkw. Beruntung juga ada mister Eja, yang ngasih pandangan lain untuk kejadian kemarin. “Dinikmatin ajalah bil.. kapan lagi kau ultah ditemeni kucing ama bakso doang! pasti jd ultah ga terlupakan, hehehe. dengerin deh cerita ini…” dan dia mulai ngedongeng panjang lebar, emg ada pelajaran yang bisa dipetik sih dr cerita itu (saya sih curiga jgn2 tuh pengalaman pribadi yaa mister?? hehe). Dan ada sahabat masa kecil yang kembali, si Ribon. ternyata kau banyak berubah bon hahaha, eniwe makasih yo pling idak la nemeni ngobrol smp aku tidur tdi malem, good luck buat seleksi daerah nyo hari ini. Oia untuk orang2 yang ngucapin met ultah pertama kali, ada Fathur a.k.a. Iman yang ngucapin pas tengah malem, selalu begitu setiap tahun (dak lebay kalo aku bilang kau sahabat yg paling peduli sm aku Man…) dan untuk Hafiz, yang rela nelpon subuh-subuh dari jogya sano. Ada juga sahabat dari dunia ku yang lain, kampus. makasih untuk Diah, Fe, Tami, Ute, Rara, Ismi, David, Bima yng nyempetin sms. Dan pastinya ada juga sahabat hati, bidadari2 tercantik: Tiwi, Nadia, Ulik, Sherly, Mba Nda, yang kirim sms happy bday. Seenggaknya aku tetep punya kalian semua, entah jauh disana, tapi ttp hadir saat aku butuhkan, ttp berusaha menghadirkan senyum saat wajah ini dirundung duka. Memang bukan kehadiran fisik tapi berupa perhatian. Makasih yaaaa.. dan seketika aku sadar, kalo aku bener bener ga sendiri! hal mahabodoh telah bepikir seperti kemarin. Sungguh perhatian dan kepedulian kalian adalah cinta yang bertebaran, lebih dari apapun. Usiaku genap 18 tahun, dan ini, pemahaman tentang ini adalah kado terindah, yang mengantarkanku pada level kedewasaan lebih tinggi. “Selama Ulang Tahun Nabila….”
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s