Pohon Macang Wak Somad

Masih nyangkut-nyangkut dikit sama acara takziah mamanya Imam kemarin,  daerah Perumahan Rakyat selalu saja berhasil dengan sukses ‘melempar’ saya ke masa sepuluh tahun silam,  mengingatkan bahwa saya pernah menelusuri semua lorong jalan yang ada di ‘petualangan’ masa kecil saya dan pernah mengenali semua yang tinggal didalamnya, lalu menyadarkan saya bahwa ada banyak cerita yang pernah saya lalui di ‘negeri’ ini. Wajar saja karena Perumahan Rakyat adalah tempat masa kanak kanak saya habiskan, 13 tahun lamanya mental saya tumbuh dan terbentuk di lingkungan itu. Sekarang hampir 6 tahun perumahan rakyat telah saya tinggalkan. hmm 😦 Oia, sempet tadi googling pke google earth.. bisa diliat ni dia perumahan rakyat nya… hehehehe…)
 
Wak Somad. Adalah ia, satu dari segelintir saja sesepuh lama yang tersisa di komplek kecil itu. Umurnya mungkin 80 tahunan lebih, renta dan kabar kabarnya sudah sakit-sakitan. Rumah wak Somad berada di jalan dua (disana ada 3 jalan utama, dari kiri ke kanan: jalan satu, dua dan tiga),rumahnya di apit oleh dua pertigaan.. bingung? ahah bayangin aja sendiri ya, di depan rumahnya ada pertigaan nah rumahnya yang mentok gitu~ jadi posisi tusuk sate ya, terus di sebelah kanan rumahnya bukan rumah orang, meainkan ada jalan lagi pertigaan juga… tusuk sate juga! nah lo jadi tuh rumah kena 2 tusuk sate!  terlepas dari mitos mistis tusuk sate, klo diipikir pikir emang serem banget loh posisinya, posisi yang terlalu strategis itu malah bikin gimana~ gitu. beneran nih ga boong saya! tuh daerah mana sepi pula… jadi makin serem aja jadinya.
Wak somad punya pohon macang disebelah kanan rumah, geddddhe banget!! tinggi menjulang ngalah-ngalahin rumah dua tingkat, berdiri kokoh banget, batangnya besar dg daunnya yg rimbun dan buahnya yang banyak, tapi konon buahnya asem ao apa~.. yg jelas ga ada yg mau makan tuh macang. FYI macang itu buah sejenis mangga, embem, ya masih kerabatlah sama mereka. cuma biasanya macang ga dimakan langsung, lebih pas jadi temennya si sambel.
Malam takziah, tepatnya pas udah selesai makan dan orang orang udah mau pulang. Saya ga sengaja ‘nangkep’ pembicaraan ibu ibu komplek yang sepertinya sih penakut.. hhehehe. walopun saya juga bukan orang yang pemberani-pemberani amat, tapi yaa geli juga jadinya. Mereka lagi ngomongin pohon macang legendaris punya wak somad. Hahahahha… okeh, lokasi takziah di gelar di jalan satu, tikungan terakhir (mentok komplek paling ujung)  rumah wak somad ada di jalan 2.. satu tikungan sebelum tikungan terujung,  sedangkan tuh ibu-ibu pulang kejalan tiga. bingung? ahaha udah ga usah dibanyangin gimana posisinya. nah itu artinya jalan terdekat yang bisa ditempuh ibu-ibu itu adalah jalan tusuk sate yang ada pohon macangnya wak Somad…! penderitaan nih beneran klo mesti lewat tuh jalan malem malem!
ibu 1 : “eh udah mau pulang ya?”
ibu 2 : “iyaa…”
ibu 1 : “nah lo… ke jalan 3 yaa.. hati hati sama kunti yaa…”
ibu 2 : “ah jangan laah.. takut..”
ibu 1 : ” beneran loh, pohon macangnya wak somad.. tar ada  kikikikkikiikiiiik….”
* * sekedar share, nostalgia, hehehehhe
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s