Tentang Qulsum…

“Dek, kamarnya dirapihin, gih! ntar ada tamu nginep sini, tidurnya sama kamu yaa?”
“Okeh, Papah”

Jumat sore Papa ngasih tau kalo bakalan ada warga yang mau kesini, berhubung kamar dirumah pas-pasan dan ga da kamar tamunya, rencananya tamunya ntar –yg cewe- tidur sama aku deh mpit-mpit-an, heheu. Papa orang Nakertrans yang akrab sama warga transmigran, dan otomatis, udah menjadi tugas nya untuk memfasilitasi warga yang ada urusan di Palembang. Mulai dari yang datang untuk berobat, sekedar singgah, ato ikut tes. Kek sekarang ada warga yang mau ikut SNMPTN, dan butuh tempat tinggal sementara. ^ ^
 Minggu siang, tamu yang dinanti akhirnya sampe, Mbak Yem, Pak Min, Idah, dan yang mau SNMPTN sebut saja namanya Qulsum. Seperti yang kubayangkan, Qulsum dan Idah berperawakan kurus, kulit sawo matang, dan rambut panjang sebahunya yang di kuncir kuda. Style warga -maaf- pedesaan.  Pun begitu, Qulsum dan juga Idah adalah gadis yang Fun, cepet akrab, ramah, rajin dan sedikit pemalu, tipikal gadis asli Indonesia! ^ ^

Nyalain laptop + nyolokin modem = Online!

Hal yang mungkin biasa bagi kita, tapi tahukah anda kalo disekitar kita ada banyak sekali mereka yang belum terjamah teknologi?? Qulsum yang kebetulan berbagi ranjang denganku selalu ‘bengong’ ngeliat apa yang aku kerjain, well, sedih juga sebenernya, dan aku juga takjub begitu dia nanya, “Ngapain Mbak? Itu mainin apa?” –a weyy dalem ati aku ngomong gini “Serius kamu ga tau internet? Lha kamu daftar SNMPTN pake apa? Bukannya daftar SNMPTN sekarang udah pake sistem online, kaan??”
…Usut punya usut ternyata ikut SNMPTN ini Qulsum didaftarin sama kepala sekolahnya dg kata lain di ga tau-menau tau-tau nomor peserta ujian udah ada. Dari sekian banyak siswa SMA nya, Cuma dua orang yang mau nyambung pendidikan ke bangku Universitas.  Kepala sekolah yang memfasilitasi pendaftaran coz berhubung dan berhubung ternyata di desanya Qulsum belom ada internet apalagi komputer… Lha gimana mau komputer, wong listrik aja belom ada!!! LISTRIK AJA BELOM ADA, GAN!!! (T.T)  …maka beruntunglah kita yang begitu lahir, terus melek mata, ni dunia udah terang lampu dimana-mana… ‘tul? *bersyukurbersyukurbersyukur*
Qulsum bilang, dia pengin jadi pioneer, orang kampung nya belum ada yang kuliah. Dia punya cita-cita jadi guru, dia pengin untuk nantinya bisa membuka jalan bagi adik-adik satu kampung yang mau nuntut ilmu juga di Palembang. Qulsum juga bilang,  kalo ntar dia jadi kuliah, tentunya urusan adik-adik sekampungnya ntar ga sesulit dia yang ga tau ini–itu. Qulsum, aku dipaksain juga buat OL bareng aku, belajar bikin email,  belajar untuk ngoprasiiin Laptop dll, tapi dia ga mau… (T.T)  Dengan nada datar, apa coba dia yang bilang : “Ga ah, aku ga bisa mainin itu…!!” Aku sedih deh tapi ga bisa ngapa-ngapain lagi, paradigmanya ternyata seperti itu ya, internet itu mainan..  (T.T)
Semoga sukses ya dek yaaa… di doain lulus deh…  aaaamiiin….

Advertisements

2 thoughts on “Tentang Qulsum…

  1. qulsum tuh saudara yo bil ?
    lugu tapi menarik orangny. dari sekilas yg aq baco.
    tapi sikok yg aq sayangke dari dio.
    napo idak mencoba sesuatu hal yg baru.
    loh kan dia lom tau internet, kok gak mau tau yaa ?
    wkwkwkk

  2. qulsum tuh warga transmigran dari pulau jawo sano… yaah deket ny emng bisa dibilang seperti sodara.

    mungkin bukan ga mau nyoba hal baru, paradigma inet = mainan = buang waktu, itu yg bikin dy nolak..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s