Ruang Rindu

 
Advertisements

Loyalitas

Caprice sayang, tau ga seminggguan ini saya uringuringan. Entah apa yang sebabnya, yang jelas saya muak dengan segala sesuatu disekitar. mulai dari jadwal kuliah yang ga oke, kondisi kantong yang mengering, orang2 sekitar yang hidup sengan kepentingannya sendiri, sampe kesulitan mengatur waktu antara kuliah-istirahat-organisasi.. saya pengen liburan, sejenak melepas lelah pikiran.. Lihat, pikiran saya sudah lelah, padahal belum juga genap dua minggu saya kembali ke rutinitas kampus.

Loyalitas! Ini juga satu penyebab yang bikin uringuringan. Saya dipusingkan oleh apa sih arti dari loyalitas dalam suatu organisasi. Apa  patungan -mengorbankan uang saku yang sekian lama di tabung dan membiarkan dompet saya hanya dihuni oleh hanya selembar uang sepuluhribuan- demi terselenggaranya tradisi organisasi adalah wujud dari loyalitas? Apa mengorbankan waktu belajar dan waktu istirahat untuk  selalu hadir dalam pertemuan organisasi yang sampe seminggu minimal dua kali, disebut loyalitas? 
Saya juga sebetulnya bukan orang pelit. tapi untuk bisa ikut kumpul organisasi itu saya perlu ngeluarin kocek ekstra. secara jarak antara rumah saya – tengah kota bukan yang sekejap mata nyampe, rumah saya jauh dipinggiran. perlu tiga kali ganti angkutan umum untuk bisa menjangkau sekret. Fyi, saya bukan orang yang kemana-mana ada yang nganterin. saya juga bukan orang yang uang sakunya berlebih2, orang tua saya hanya seorang PNS dengan gaji yang yah kamu tau. dan tanggungan orang tua saya bukan cuma saya seorang, saya punya sodara2 yang juga mau hidup, mau makan, mau sekolah. dan kejam sekali  kalo saya minta tambahan ongkos yang udah ibu saya jatahkan padahal orang tua saya tidak mendapatkan tambahan gaji…?
Lalu apakah arti dari loyaltas? Apa membiarkan diri kita hidup dibawah tekanan adalah sebuah wujud dari loyalitas?
  

Kurang Mood

Precious caprice! rasanya ini posting pertama di bulan ramadhan ya…. Selamat menunaikan ibadah puasa buat semua yang menjalaninya. ^^
Akhir-akhir ini saya sedang tidak mood, kuliah berapa kali udah bolos, kegiatan organisasi juga memberatkan saya, yeah kalo mau jujur ngejalaninnya jadi kurang ikhlas… humph.
Bedewe, Kamu tau lalat? Serangga yang suka sama yang jorok-jorok itu loh? lets cekitdot!

Gara-gara Lupa Baca Doa (Aryaduta Part 1)

Sabtu pagi, 09.17 WIB, sebuah pesan singkat saya terima.  Isinya, siang ini saya mesti hadir di Aryaduta Hotel untuk latihan, gladi bersih, atau apapun acaranya –si pengirim sms juga kagak ngerti nih ceritanya– berkaitan dengan deklarasi (oleh para duta: duta pariwisata, duta pendidikan, dsb.) sebagai bentuk dukungan pemuda untuk Sea Games  11-11-11 ntar, deklarasi ini juga sebetulnya rentetan acara malam Grand Final Pemilihan Puteri Indonesia tingkat Sumsel (Putri Sumsel). Well, saya akui sebetulnya adalah sebuah kehormatan bagi saya untuk bisa menjadi salah seorang deklarator disana.
Pukul 14.00 saya dan seorang  envoy yang lain sudah ada di Aryaduta. Kami berusaha on time. Tapi ternyata itikad baik kami tidak mendapatkan balasan disana. Sampai pukul 15.00 kami masih terlunta-lunta merana di lobi hotel. Seorang panitia sepertinya iba berbaik hati untuk minjemin sebuah kamar untuk bisa kami pakai beristirahat, “kalian naik aja ya, ke kamar. bisa tidur sejenak ato sekedar nonton tv kek. Kamarnya kosong kok, ga ada orang”, dia bilang gitu sembari nyodorin card. Saya shock! Bukannya ga menghargai ato apa, tapi ini ide gila! Beneran ide GILA, BODOH dan ABNORMAL! Siapa pun juga tau gimana bahayanya jika dua remaja beda kelamin bobo bareng..?? wekekekek… 
 “GILA. NGAPAIN KAMI DISANA?? MAKASIH DEH MBAK! MENDING DISINI AJA!” envoy  yang lain itu duluan menolak. Syukur deh ni cowo anak baik-baik. Hehehehe, dalam hati saya lega.
Selanjutnya 15.15 WIB. Seorang panitia nyamperin kami. “Mbak, Mas,dari bujang gadis kampus ya? Aduh maaf ya kelamaan ya nunggunya? Yok ikut keatas aja?” dia terbungkuk mesam mesem ga enak gitu. Dan muka saya juga udah asem keknya. Tapi senyum tetep dong.. meski sebetulnya udah dari tadi sungut-sungut kagak jelas. Tau kami dibawa kemana? ke lantai atas, ruangan fitnes! Dalam hati saya ngedumel lagi, ni ngapain juga mau deklarasi kok pake dibawa ke tempat fitnes, kenapa ga ke kolam renang aja sekalian mas??
Eh suprising! Ternyata di ruangan itu udah berkumpul sosok-sosok cantik, bertubuh semampai, rambut menjuntai, berleher jenjang, berbetis belalang. Tak lain tak bukan mereka adalah para finalis. Wooooooouooo!  Speechless lah jadinya saya. Saya bukan orang berperawakan imut, saya jg ga pendek-pendek amat keknya. Tapi kenapa berdiri di dekat mereka tinggi saya cuma seketiak tu cewe cewe??? Cantik bener dah, mana ada yang pesek dan tembem kaya saya.
Saya pernah nanya ke Mamah perihal paras pas-pasan yang saya punya. Lu tau apa jawab si Mamah? “Iya dek maaf ya, pas hamil kamu, mama lupa baca doa nabi yusuf… makanya kamu agak-agak jelek dikit…”  *GUBRAKK!! ..ini nyata sodara sodara! Emak saya dengan polos dan entengnya beneran bilang begitu. T.T

2 Tahun Lalu

OMG! Saya kehilangan beberapa files penting! Hei hei hei aku panik!!! Dan degan suksesnya si  toshi saya diubek-ubek isinya. Seluruh direktori saya jelajahi, tetap NIHIL! Files itu beneran ilang!!! Tapi belakangan saya baru ingat bahwa files itu tidak betul betul hilang kok , hanya ter-hidden. Sebenernya sih, dengan sengaja saya hidden! due to privacy. Gimana bisa lupa, sih?  Disini anda bisa lihat betapa terkadang saya menjadi manusia paling bego sedunia. Memalukan.

Sukses menemukan apa yang saya cari tidak menghentikan kegiatan eksplorasi yang saya lakukan, jemari saya masih saja menari di atas touchpad menggali dan terus menggali lebih jauh ke dalam drive-drive toshi.  Ergh, kurang familiar rasanya, mulai dari OS, tata letak, tombol, shortcut, dan apapun.  jujur saya lebih suka mengunakan acer saya yang lama ketimbang si  toshi. Tapi apapun yang bernyawa pasti mati, kan? Begitu juga nasibnya acer: cover pecah, engsel patah, dan lainnya, dan sebagainya.

Penjelajahan saya terhenti disini, E: \picture\unsri poenya\ppk. Direktori (luar) biasa yang isinya file jpg semua.

Ada rasa haru saat memandang foto-foto itu… Rupanya dua tahun yang lalu saya pernah tenggelam dalam euforia menjadi ‘maba’, yang dengan antusias sekali pengin tau ini-itu, apa ini-apa itu, semua tentang kampus, semua tentang dosen, semua tentang kuliah.

Tapi, Kemana perginya keceriaan yang terekam dalam foto-foto itu? Kemana larinya binar mata khas ‘maba’ kala itu? Kenapa semangat yang dulu pernah terpatri dalam jiwa dan langkah kaki kini enyah, tiada lagi.

Bungkam. Saya tertegun. Sepertinya ada sesuatu lebih penting,  yang hilang.

   

Mars Vs Venus

       “Tok tok…” pintu kamar saya diketok, ga lama setelah itu menyembul-lah dari balik daun pintu secongok kepala. saya pikir siapa rupanya Papa.
       “lagi apa dek?” terdengar kaku sekali
       “ngenet pa, knp pa?”
       “mau baca ini ga?” beliau lalu menyodorkan buku, so clumsy
       “apa pa?”, “waah iyo iyo… dipinjem dulu y paaa”
       Papa cuma senyum, menarik kepalanya kembali, berlalu.

***

       “Adeeek…….” kalau yang ini saya hapal, ini pastinya teriakan mama. Mama selalu histeris meski kakinya belum juga sampe di dalem rumah.
       “Dek sini dek, Ini naah Mama bawa ini naaah…” Mama cengar-cengir, “bagus loh bukunyo, temen-temen mama lagi ngantri nk minjem, tar kalo udah baconyo kasih mama lagi yee….”

***

*Sekedar mengingat yang lalu-lalu. Antara saya, mama, dan papa. Antara beda perempuan dan laki-laki. “Perempuan dari Venus, Lelaki dari Mars..”  itu orang-orang yang bilang, bukan saya. Entah benar begitu perempuan dan laki-laki adalah makhluk beda planet? whateva~

 

Kaku Dalam Kelu

Tangan saya kaku, lidah juga kelu… kanapa ya aku ini? tadinya sih dibela-belain mau mem-post-kan sesuatu di blog ini, lewat hape malah, tapi keberuntungan sepertinya ga berpihak karena setalah pencat pencet keypad lumayan lama hape butut saya mendadak mati, lobet katanya. anehnya pas sekarang setelah dibelabelain juga nyalain si toshiba, semua ide malah ilang. hemm, mungkin bukan ilang, tapi buyar. terlalu banyak yang saya pikirkan dan saya niatkan untuk di bagi disini hingga bertubrukan satu satu, pecah, dan terbuyar. 
lalu, apa yang saya bicarakan disini? Sepertinya harus cepat-cepat diakhiri deh, sebelum tulisan ini nganar terlalu jauh.