Gara-gara Lupa Baca Doa (Aryaduta Part 1)

Sabtu pagi, 09.17 WIB, sebuah pesan singkat saya terima.  Isinya, siang ini saya mesti hadir di Aryaduta Hotel untuk latihan, gladi bersih, atau apapun acaranya –si pengirim sms juga kagak ngerti nih ceritanya– berkaitan dengan deklarasi (oleh para duta: duta pariwisata, duta pendidikan, dsb.) sebagai bentuk dukungan pemuda untuk Sea Games  11-11-11 ntar, deklarasi ini juga sebetulnya rentetan acara malam Grand Final Pemilihan Puteri Indonesia tingkat Sumsel (Putri Sumsel). Well, saya akui sebetulnya adalah sebuah kehormatan bagi saya untuk bisa menjadi salah seorang deklarator disana.
Pukul 14.00 saya dan seorang  envoy yang lain sudah ada di Aryaduta. Kami berusaha on time. Tapi ternyata itikad baik kami tidak mendapatkan balasan disana. Sampai pukul 15.00 kami masih terlunta-lunta merana di lobi hotel. Seorang panitia sepertinya iba berbaik hati untuk minjemin sebuah kamar untuk bisa kami pakai beristirahat, “kalian naik aja ya, ke kamar. bisa tidur sejenak ato sekedar nonton tv kek. Kamarnya kosong kok, ga ada orang”, dia bilang gitu sembari nyodorin card. Saya shock! Bukannya ga menghargai ato apa, tapi ini ide gila! Beneran ide GILA, BODOH dan ABNORMAL! Siapa pun juga tau gimana bahayanya jika dua remaja beda kelamin bobo bareng..?? wekekekek… 
 “GILA. NGAPAIN KAMI DISANA?? MAKASIH DEH MBAK! MENDING DISINI AJA!” envoy  yang lain itu duluan menolak. Syukur deh ni cowo anak baik-baik. Hehehehe, dalam hati saya lega.
Selanjutnya 15.15 WIB. Seorang panitia nyamperin kami. “Mbak, Mas,dari bujang gadis kampus ya? Aduh maaf ya kelamaan ya nunggunya? Yok ikut keatas aja?” dia terbungkuk mesam mesem ga enak gitu. Dan muka saya juga udah asem keknya. Tapi senyum tetep dong.. meski sebetulnya udah dari tadi sungut-sungut kagak jelas. Tau kami dibawa kemana? ke lantai atas, ruangan fitnes! Dalam hati saya ngedumel lagi, ni ngapain juga mau deklarasi kok pake dibawa ke tempat fitnes, kenapa ga ke kolam renang aja sekalian mas??
Eh suprising! Ternyata di ruangan itu udah berkumpul sosok-sosok cantik, bertubuh semampai, rambut menjuntai, berleher jenjang, berbetis belalang. Tak lain tak bukan mereka adalah para finalis. Wooooooouooo!  Speechless lah jadinya saya. Saya bukan orang berperawakan imut, saya jg ga pendek-pendek amat keknya. Tapi kenapa berdiri di dekat mereka tinggi saya cuma seketiak tu cewe cewe??? Cantik bener dah, mana ada yang pesek dan tembem kaya saya.
Saya pernah nanya ke Mamah perihal paras pas-pasan yang saya punya. Lu tau apa jawab si Mamah? “Iya dek maaf ya, pas hamil kamu, mama lupa baca doa nabi yusuf… makanya kamu agak-agak jelek dikit…”  *GUBRAKK!! ..ini nyata sodara sodara! Emak saya dengan polos dan entengnya beneran bilang begitu. T.T

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s