Laper Mata!!

Advertisements

Birokrasi Lagi.. *yuck!

kalau kamu ada di kampus pagi  tadi, saya pastikan kamu akan melihat saya tinggal sendirian ditengah kampus sepi karena mahasiswanya masih lebaran. ada sebuah surat yang harus dibubuhi tanda tangannya oleh petinggi kampus. saya butuh surat itu segera, yah untuk keperluan organisasi. matahari bersinar terik sekali, saya bela belain juga tetep nyongol ke kampus. tapi apa yang saya dapat? para adm yang ngumpul si satu ruangan dan ga stand by di tempat mereka masing2, ngapain? mereka ngerumpi sambil ngemil dan cekakak cekikik. ga ada respon ato sekedar pertanyaan tanda mereka care akan keberadaan saya yang nentengin map -bego bener pasti tampang saya- akhirnya saya nannya juga sama mereka, “mbak, pak X ada?”, “kesana.. kesana…” sambil nunjuk satu ruangan pake gunting.. ceritanya dia lagi gunting2 apa gitu ga tau saya.
saya memberanikan diri masuk ke ruang petinggi kampus. dalemnya seperti labirin, bersekat sekat berliku dan uuh orang nya ga ada disana. saya hampiri lagi satu ruang yang tersisa. pintunya terbuka, dan disana emang ada sekitar 5 bapak bapak lagi ngobrol ketawa ketawa ngerokok di ruangan AC… ada seseorang yang saya cari. sumringahlah saya sejenak sambil nyiapin berkas yang mau di tanda tanganin. tapi apa kata mereka sesaat teselah kepala saya muncul? “eh ngapain kesini?” begitu kata seorang bapak yang mukanya ga familiar sama saya jutek pula nadanya, “ini pak mau minta tanda tangan” kata saya sambil nunjukin kertas yang cuma selembar doang. “kagek, kagek, kagek…” sambil pasang muka jutek. sumringah saya langsung pudar.
lama ditungguin tuh bapak bapak sepertinya ga menggubris saya.  apa saya yang salah? apa saya yang ga sopan ganggu keasikan mereka? lah klo ga mau di ganggu kenapa pintunya ga di tutup aja biar tau gitu klo urusan mereka penting dan ga boleh di interupsi? lagian mereka juga lagi ketawa ketawa bukan rapat keknya jadi saya memberanikan diri muncul disana. kalo pun ga sopan saya udah minta maaf dan minta diri baik baik kok.
birokrasi! payah! dulu kadang kadang saya merindukan ‘cara’ yang pernah saya lalui di SMA. sekarang saya jadi merindukanya setiap saat. Kenapa? karena disana semua orang di dalam sistemnya bersahabat dan ga ada urusan kita yang dibikin ribet. sedangkan dilingkungan saya sekarang, hmmp tidak!
saya jadi ingat teman teman saya yang mendapatkan kesempatan emas untuk seleksi masuk universitas melalui jalur PMDK -kalo sekarang namanya PMP- sebagai penunjang, as usual calon mahasiswa tersebut disarankan untuk melampirkan dtar prestasi -sartifikat, piagam, dll- nah semuanya tuh difasilitasi oleh sekolah. kalo kita mau bikin sartifikat kegiatan yang pernah kita lakukan disekolah ya tinggal bilang, tar dibikin. kalo mau legalisir apa juga tinggal kasihin berkasnya tar di legalisirin. ga pake ribet. selesai semua. dan ga ada cerita cerita hunting tanda tangan ampe berhari hari.. abang abang dan mbak mbak TU disana akan dengan senang hati minjemin kita master tanda tangan kepala sekolah di atas kertas transparan untuk kita fotocopi’in diatas berkas kita. taraaa… paraf nya nempel dengan instan! mudah cuy. ga akan stress duluan kek ini deh.
saya suka mikir, sebenernya ga ada bedanya siapa dan apa kedudukan kita di kampus. saya mahasiswa, mbak mbak administrasi, petinggi petinggi kampus, abang abang OB ato siapapun, toh visi kita sama kan? memajukan kampus, kan? lah kalau begitu kita ini patner. nah kalo begitu kenapa urusan mahasiswa mesti dibikin ribet? cuma satu tanda tangan doang oi.. susahnya setengah mampus. dulu juga pernah kek ini, waktu itu saya mau daftar lomba, ikut kontes bujang gadis kampus. ngurus surat suratnya stress duluan. tapi begitu saya menang, sartifikanya mau di ambil sama kampus. untuk syarat sartifikasi akreditasi katanya. apa?? ga ada malu! pas susah tambah di susahin karena ribet dan bertele telenya urusan. eh pas udah menang.. WTF!! siapa yang rela kalo jadi saya???
seharusnya kalo emang kita berpegang dalam satu visi : memajukan kampus, ya kita persatu padu dong. dukunglah para mahasiswa yang aktif mengejar prestasi entah itu lomba ato apa, permudah urusan mereka, fasilitasi administrasinya. kalo belom belom udah stress gini saya berani bertaruh, mahasiswa yang mau ikutan lomba lomba hanya mereka yang berpendirian teguh yang mentalnya kuat dan bersedia stress sebelum benar benar bertarung!! lah gimana nggak, kerap sekali semangat mahasiswa udah luntur duluan justru karena  malas berhadapan dengan ribetnya dan ga bersahabatnya sistem macam ini.
bukan bermaksud apa-apa. saya menulis ini untuk curhat saja. suatu saat mungkin ada pentinggi kampus yang baca, ya Alhamdulillah deh. niat saya baik kok. mengajak anda anda kembali fokus, pada visi kita yang satu.

  

Ransel oi Ransel…

ngidam ransel… ssluurp… saya bosan dengan backpack export yang sudah menemani dua tahun ini. selain reslitingnya yang patah mematah, sebetulnya kondisi si hitam masih layak pakai sih.. tapi ransel baru yang lebih girly mungkin bisa menambah semangat saya kuliah. haha… mungkin… wkwkw  ngasal deh ni, emang sebegitu besarkah korelasi antara ransel dan semangat kuliah?? entah.
hunting punya hunting ada sih ransel satu inceran. saya pengen yg mirip mirip punya si tiwi. simple, muat laptop. dan ga sangar kaya si item. kayanya adem aja klo kuliah pake ntuh tas. tiwi beli 200ribu (udah diskon), itu jg ga tau apa sekarang masih dijual ama tokonya. hunting punya hunting lagi, saya browsing tuh barang di inet, dan beneran nemu!!! barangnya mirip, ga persis sih tapi sedikit banyak yaa sama-sama menarik hati saya. saya PM lah orang yang jual… eh mengecewakan ternyata warna yang saya incer udah ga ada, mau restock juga bahannya lagi kosong. ooiii naseeeeep…. naseeeep….
Idul fitri kemarin saya dapet pemasukan lumayan juga nih dari salam tempel para om-tante dan uwak-uwak.  hehe sodara sodara ibu dan bapak saya emang baek-baek. peduli aja sama keponakannya yang  bokek ini, ahaha.. singkatnya, ada lah duitnya kalo mau beli ransel 100ribuan mah.hoho~
ransel oi ransel… come here! come to mama! wkwkwkwkw…

    

Bodo Ah

Saya bukan orang yang bisa dengan pandai menutupi perasaan. Sedih, senang, atau apapun itu akan mudah sekali anda lihat karena jelas tergambar dari raut wajah dan bahasa tubuh saya. Ketus, beberapa teman menilai saya begitu. tidak heran sih sebetulnya, saat saya tidak suka pada seseorang saya akan dengan lantang bilang : “Aku tidak suka caramu!” , bicara apa adanya dan keluarkan semua unek unek saya, saya pikir lebih baik begitu kan daripada mengumpatnya diam diam. toh dia tidak akan pernah tau ketidaksukaan saya kalo saya ga bilang, kan? 
dibilang orang yang transparan dengan apa yang saya rasakan.. hmm sepertinya ga juga. Kadang ketidakkonsistenan juga menyambangi. apa yang saya rasa juga kerap saya simpan sendiri. masalah, ketakutan, cemas, rasa iri, ah semua itu lebih baik saya simpan sendiri.
Singkatnya, saya bingung. Sebenarnya apa yang mau saya ceritakan disini?

   

izinkan saya teriak

ja’alanallahu minal aidin wal faizin. selamat idul fitri ya semuanyaaa. kali ini mungkin caprice harus memainkan perannya sebagai tong sampah saya, tempat saya meluapkan emosi, mencaci, mengumpat, menjerit. maaf karena sisi lain seorang nabila akan tampak pada tulisan kali ini. haah. lebih baik anda close saja browser anda dan berhenti membaca ini sekarang. stop! iyah! sekarang!
jadi Caprice, emosi saya lagi campur aduk, antara gempita hari raya, sedih ditinggal pacar (lagi), dan hiruk pikuk  rentetan “keharusan semu” yang mengikat, padahal ga penting penting amat buat saya. upps! betul betul tidak penting bagi saya! ditambah lagi dengan kehadiran seorang dengan ocehannya yang errrrrr…. *bangke kau lah mister!!! males berurusan dg kau!*
untuk kamu kamu itu, terutama yang pecak betakokan galo itu, sang pemimpin, dan juga sang pemenang : hhhoy! saya memang bukan orang yang saaaangaaat loyal dan baik hati yang bodoh sampai rela menyerahkan hidup mati dan hari hari  saya demi ritual mencla mencle menghabiskan waktu dan energi untuk wara wiri, demi menjaga apa itu -yang kalian bilang kesopanan. wekz kesopanan?? ato kekompakan?? t**k kau lah! padahal bagi saya tidak lebih dari sekedar sekerat topeng kemunafikan. kenapa saya bilang munafik?
yaiyalah sepanjang hari pura pura ga ada beban, diharuskan pasang muka senyum aja terus padahal diri kita tertekan, apa itu ga muna apa? saya capek! dan beruntung saya masih cukup cerdas untuk berpikir secara jernih untuk ngarang alasan menghindari ajakan kalian untuk ini itu whateva. saya pikir saya lebih baik engkang engkang kaki dirumah, makan kue lebaran, ngaskus, maskeran, tiduran, istirahat laah pokoknya… bentar lagi kuliah lagi, capek lagi. toh kapan lagi? mumpung libur.
mungkin akarnya ada pada perbedaan persepsi. entah kenapa akal kalian ga masuk akal saya. terdengar aneh? emang! keterikatan kita pada sesuatu bukan berarti menyerahkan hidup mati nasib dan keputusan kita.
saya independen dan tidak ada yang bisa membatasi saya meski orang tua saya sekali pun! saya berhak menentukan saya mau apa, saya mau gimana.
saya dan banyak orang normal lainnya didunia ini punya aktivitas yang ga terpusat hanya untuk satu hal saja. saya harus punya waktu untuk keluarga, sahabat, pacar, kuliah, tugas tugas, dan yang terpenting saya harus punya cukup waktu untuk diri saya sendiri!!! (kenapa saya bilang saya dan orang-orang normal lainnya??? karena kalian itu GA NORMAL!!! u know, ga normal alias mentally ill)
satu lagi yang masih terasa sakit kalau saya mengingatnya, saat kalian bicara panjang lebar ditengah forum dan bilang saya hanya sekedar seorang nabila yang ga bisa apa-apa, dan tanpa melakukan apa-apa. saya tau ada konspirasi dibelakangnya. kenapa saya bilang begitu?  karena kalian ga tegur saya saat saya melalukan kesalahan? atau ingatkan saya kalau saya lalai??? tidak ada!! kalian para kutu sok pintar yang tanpa ba bi bu menyerang saya, menjatuhkan saya, menyudutkan saya, lalu dengan mudahnya kalian bilang jangan ada dendam diantara kita?? SAYA TIDAK DENDAM, DAN SAYA BUKAN ORANG PENDENDAM. orang bijak bilang ppl forgive, nor forget. saya hanya belum bisa lupa. dan mungkin tidak akan bisa lupa. setelah kebusukan itu kalian masih panggil saya “saudara”??? saudara gundul mu!!! yang seperti itu bahkan tidak pantas dibilang sebagai teman! boro-boro sodara! sodara asu!
saya kehilangan respek saya pada kalian!!! kalian pikir tergabung dalam ‘komunitas kutu sok pintar’ adalah suatu hal yang hebat????? extraordinary??? GA ADA!!! ngaca woi. ga ada hebat hebat nya. segitu doang udah bangga. aku ga salut sama kalian!!!! taik kucing kalian itu!!!