Birokrasi Lagi.. *yuck!

kalau kamu ada di kampus pagi  tadi, saya pastikan kamu akan melihat saya tinggal sendirian ditengah kampus sepi karena mahasiswanya masih lebaran. ada sebuah surat yang harus dibubuhi tanda tangannya oleh petinggi kampus. saya butuh surat itu segera, yah untuk keperluan organisasi. matahari bersinar terik sekali, saya bela belain juga tetep nyongol ke kampus. tapi apa yang saya dapat? para adm yang ngumpul si satu ruangan dan ga stand by di tempat mereka masing2, ngapain? mereka ngerumpi sambil ngemil dan cekakak cekikik. ga ada respon ato sekedar pertanyaan tanda mereka care akan keberadaan saya yang nentengin map -bego bener pasti tampang saya- akhirnya saya nannya juga sama mereka, “mbak, pak X ada?”, “kesana.. kesana…” sambil nunjuk satu ruangan pake gunting.. ceritanya dia lagi gunting2 apa gitu ga tau saya.
saya memberanikan diri masuk ke ruang petinggi kampus. dalemnya seperti labirin, bersekat sekat berliku dan uuh orang nya ga ada disana. saya hampiri lagi satu ruang yang tersisa. pintunya terbuka, dan disana emang ada sekitar 5 bapak bapak lagi ngobrol ketawa ketawa ngerokok di ruangan AC… ada seseorang yang saya cari. sumringahlah saya sejenak sambil nyiapin berkas yang mau di tanda tanganin. tapi apa kata mereka sesaat teselah kepala saya muncul? “eh ngapain kesini?” begitu kata seorang bapak yang mukanya ga familiar sama saya jutek pula nadanya, “ini pak mau minta tanda tangan” kata saya sambil nunjukin kertas yang cuma selembar doang. “kagek, kagek, kagek…” sambil pasang muka jutek. sumringah saya langsung pudar.
lama ditungguin tuh bapak bapak sepertinya ga menggubris saya.  apa saya yang salah? apa saya yang ga sopan ganggu keasikan mereka? lah klo ga mau di ganggu kenapa pintunya ga di tutup aja biar tau gitu klo urusan mereka penting dan ga boleh di interupsi? lagian mereka juga lagi ketawa ketawa bukan rapat keknya jadi saya memberanikan diri muncul disana. kalo pun ga sopan saya udah minta maaf dan minta diri baik baik kok.
birokrasi! payah! dulu kadang kadang saya merindukan ‘cara’ yang pernah saya lalui di SMA. sekarang saya jadi merindukanya setiap saat. Kenapa? karena disana semua orang di dalam sistemnya bersahabat dan ga ada urusan kita yang dibikin ribet. sedangkan dilingkungan saya sekarang, hmmp tidak!
saya jadi ingat teman teman saya yang mendapatkan kesempatan emas untuk seleksi masuk universitas melalui jalur PMDK -kalo sekarang namanya PMP- sebagai penunjang, as usual calon mahasiswa tersebut disarankan untuk melampirkan dtar prestasi -sartifikat, piagam, dll- nah semuanya tuh difasilitasi oleh sekolah. kalo kita mau bikin sartifikat kegiatan yang pernah kita lakukan disekolah ya tinggal bilang, tar dibikin. kalo mau legalisir apa juga tinggal kasihin berkasnya tar di legalisirin. ga pake ribet. selesai semua. dan ga ada cerita cerita hunting tanda tangan ampe berhari hari.. abang abang dan mbak mbak TU disana akan dengan senang hati minjemin kita master tanda tangan kepala sekolah di atas kertas transparan untuk kita fotocopi’in diatas berkas kita. taraaa… paraf nya nempel dengan instan! mudah cuy. ga akan stress duluan kek ini deh.
saya suka mikir, sebenernya ga ada bedanya siapa dan apa kedudukan kita di kampus. saya mahasiswa, mbak mbak administrasi, petinggi petinggi kampus, abang abang OB ato siapapun, toh visi kita sama kan? memajukan kampus, kan? lah kalau begitu kita ini patner. nah kalo begitu kenapa urusan mahasiswa mesti dibikin ribet? cuma satu tanda tangan doang oi.. susahnya setengah mampus. dulu juga pernah kek ini, waktu itu saya mau daftar lomba, ikut kontes bujang gadis kampus. ngurus surat suratnya stress duluan. tapi begitu saya menang, sartifikanya mau di ambil sama kampus. untuk syarat sartifikasi akreditasi katanya. apa?? ga ada malu! pas susah tambah di susahin karena ribet dan bertele telenya urusan. eh pas udah menang.. WTF!! siapa yang rela kalo jadi saya???
seharusnya kalo emang kita berpegang dalam satu visi : memajukan kampus, ya kita persatu padu dong. dukunglah para mahasiswa yang aktif mengejar prestasi entah itu lomba ato apa, permudah urusan mereka, fasilitasi administrasinya. kalo belom belom udah stress gini saya berani bertaruh, mahasiswa yang mau ikutan lomba lomba hanya mereka yang berpendirian teguh yang mentalnya kuat dan bersedia stress sebelum benar benar bertarung!! lah gimana nggak, kerap sekali semangat mahasiswa udah luntur duluan justru karena  malas berhadapan dengan ribetnya dan ga bersahabatnya sistem macam ini.
bukan bermaksud apa-apa. saya menulis ini untuk curhat saja. suatu saat mungkin ada pentinggi kampus yang baca, ya Alhamdulillah deh. niat saya baik kok. mengajak anda anda kembali fokus, pada visi kita yang satu.

  

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s