fuck you friendster!

gw pengen teriakkk! gw kesel tingkat dewa!! arrrg wajar banget banget deh kalo si friendster ditinggalin sama user nya. Aaaarg!!! sorry gw jadi mencakmencak sendiri gajelas gini. Aaaargh!! actually, I recently lost my works, friendster have disabled blog fitur yesterday. pertanyaannya adalah, kenapa????? kenapa ga pake pemberitahuan di dashboard blog, jadi gw bisa ambil langkah buat selametin konten-konten nya?? kenapa ga bilang dari jauh jauh hari?  kan bisa buat gw pindahan dulu, bikin blog baru terus import-eksport blognya. nooooo!!! aaaaa tidaaaaaaak!!! aaaargh kurang ajar bener ini si friendster. gw mau nangis. aaaaaaaaa damn it!
gw adalah satu orang dari segelintir yg mungkin masih aktif di friendster, cuma buat fitur blog. gw nge blog disana dari lama.. dan itu adalah pacar ketiga gw setelah Precious Caprice ini. mana-mana yg ga sesuai klo aku share di Caprice, aku pastinya share disana. dan itu semacam blog pribadi yg jarang banget orang tau. bukan apa apa, tapi terlalu banyak ide-ide berharga disana, banyak draft-draft yg belum terselesaikan disana. sayang banget ilang semuaaa…… kalo gw mati hari ini, arwah gw pasti jadi arwah penasaran deh. aaaaargh gw kesel…!!! gw kesel beneran…. gw gigit rahang gw kuat-kuat sampe geraham gw ngilu! gw mau marah. tapi ga tau sama siapa. t*i! lo berhasil bikin mulut gw kaya selokan hari ini. lo berhasil bikin gw teriak-teriak ngomong kotor!

 damn! fuck you friendster!      t(-__-)t

*updated*
semua ternyata bukan salah friendster… semuanya salah gw yg ga pernah ngecek email…!!! FYI gw ngebedain mana email yg khusus jejaring sosial, mana email buat chat doang, dan mana email yg buat kepentingan serius (kuliah, dll).. poor me, dan ini jd shock therapy bagi gw utk selalu rutin cek email paling ga seminggu sekali.. aaah… *nangis guser-guser tanah..*

    

Advertisements

sayang sekali -__-

karena suatu dan lain hal, sebetulnya aku mau postingan sebelum ini terpajang di urutan paling atas Precious Caprice! tapi ga tahan, karena terlalu banyak hal yg mau aku share.. daripada idenya menguap entah kemana kan.. lagian niat terguran secara halus itu sepertinya doesn’t work.. entah dia yg ga baca ato memang yg bersangkutan ternyata tipikal orang yang berkeinginan kuat. so biarlah dia bosan sendiri, I’ll do nothing dan biar ini jadi tugasnya waktu. toh aku jg udh menguatkan niat klo semua ini ga akan lebih dari sekedar pertemanan.
tinggalkan hal itu, kita balik ke judul. barusan saya chat sama seorang guru saya pas di SMA dulu.. ngobrol santai gitu deh. dari perbincangan itu yg aku tau klo beliau udh ga lagi membina adek-adek di almamaterku dulu, beliau udah nyari tempat peraduan lain dan jadi pendidik juga, dan masih di salah satu SMA unggulan di provinsi ini. see? kalo emng kita berkompeten, kemana mana juga diterima orang, dicari orang. super!
cerita punya cerita, alasannya kenapa hengkang adalah kurangnya penghargaan dari pihak petinggi sekolah terhadap hasil yg dicapainya. alasan yg sangat masuk akal menurut aku. beliau yg ngobrol dg aku ini adalah sosok pendidik yg bisa dibilang super, motivasi untuk berkembang nya kuat, kemauan belajarnya konstan, dan menularkan semangat. well aku tau persis itu karena aku dulu pernah jadi siswa binaan dia pas terpilih jadi tim inti olimpiade biologi di sekolah. beliau adalah sosok yg mau repot, mau dipusingin atas hal hal yg sebenernya bukan kewajiban dia. super! 
seperti jadi pelatih nasyid untuk ikhwan-ikhwan Rohis, ditangannya lah Rohis kami akhirnya punya tim nasyid yg apik. dia juga menghidupkan kembali ekskul KIR yang mati suri. menumbuhkan semangat kehidupan ilmiah bagi para siswa, itu kerjanya dia. mulai dari bikin percobaan buat tempe, penelitian biogas, bikin rumah limbah, sampe mengajak siswa ngasih merek nama ilmiah di semua tumbuhan yg ada disekolah. kerjanya siapa? ya kerjanya dia. adek adek almamater saya bisa melaju ke tingkat nasional bahkan internasional mengharumkan nama sekolah di kompetisi karya tulis ilmiah itu berkat siapa? ya berkat pembimbing nya lah.. nah siapa pembimbingnya? siapa yg memotivasi adek-adek almamater saya itu? ya dia. siapa lagi. beliau memang concern betul ttg hal ini. empat jempol saya acungkan untuk beliau. bahkan dulu, saya pernah diboyongnya ke Unsri utk ikut serta nyoba mengembangbiakkan bakteri langsung di lab fakultas MIPA, sekaligus bimbingan intensif praolimpiade sama profesor disana. aku ga bohong, sumpah! coba, guru yg mau serepot itu tanpa adanya insentif, siapa??? mungkin ada, tapi cuma satu dua.
sedih juga sebetulnya, almamater saya kehilangan sosok seperti beliau. tidak kah orang orang liat kalo orang yg seperti beliau itu eksistensinya penting bagi sekolah. tidak kah para petinggi petinggi sekolah paham kalo concern-nya dia di dunia ilmiah itu adalah pupuk prestasi bagi peserta didik? tidakkah mereka liat apa apa aja yg udah jadi pencapaiannya selama ini.??
yah aku akui yang baik pasti juga punya sisi buruk. aku ga tau gimana beliau dimata orang lain. yg jelas mungkin memang ga semua orang suka sama dia. hmm tapi tetap saja, sayang sekali kalo pendidik yg berkualias lagi lagi harus kembali berkurang. yg saya dapet dari ngobrol sama beliau adalah ternyata penghargaan itu penting.. tanpa adanya itu guru guru nantinya akan makin males untuk peduli. guru-guru akan makin males untuk berkarya. parahnya, yang ga tahan mungkin akan memilih hengkang.

   

the ‘three days man’

Mengutip perkataan seorang teman, memang sepertinya saya perlu banyak belajar bahasa biar ga ada pihak yg salah paham atau tersinggung dg kata kata yg meluncur dari mulut saya. Terlahir sebagai satusatunya anak perempuan, bahkan satusatunya cucu perempuan dlm keluarga, sedikit banyak berpengaruh thd pemilihan kosa kata yg aku pakai sehari-hari.. Aku ga punya role model utk belajar berbahasa layaknya perempuan sejati, aku dikelilingi laki-laki. Kasar, ga mikir kalo ngomong, itulah aku.
Beberapa kali aku tersandung masalah karena ini, dan kebanyakan bermasalah dg orang-orang yang baru aku kenal. Dan biasanya pria.. Syukur aku bisa sedikit ngontrol diri klo ngomong sm perempuan. Well, salahku sendiri sbnernya yg suka kebawa suasana nganggep semua pria itu sama, yg nyantai aja kalo aku bicara cablak. Padahal sebenernya ga gitu ya, beberapa dari mereka yg ga tau gimana aku pasti tersinggung.
Aku adalah orang yg sebenernya sulit banget utk minta maaf, tapi aku berusaha berjiwa ksatria kok, aku bakalan minta maaf kalo aku salah.. Aku ga bakalan lari. Kewajiban seorang manusia itu memaafkan kan? setelah aku minta maaf biasanya aku ga nanya2 lagi.. Memaafkan itu jadi urusan orang, hak mereka. Ehm, sebenernya tulisan didedikasikan utk ‘the last three days’ yg sedikit aneh buat aku… Actually aku sedikit kesulitan untuk bikin tulisan ini, tapi sedikit banyak juga aku berharap kamu sempet baca tulisan ini. *mengingat beda umur kita yg hampir 5 tahun, mohon maaf sblumnya klo penggunaan kata kamu disini di anggap kurang sopan.
Ya, kamu.. Yg ‘mengusikku’ dg pesan pesan singkat beraroma mesra itu
Aku bukan perempuan yg suka kasih harapan kosong.. Tp aku jg bukan perempuan yg suka ngontanin laki-laki. Aku senang berteman dengan siapa saja, I’d love to make friends, become closer with other.. Tapi jangan salah mengartikannya ya. Bersikap baik bukan berarti memberi harapan. I’m already taken, I’m not available. Sejak awal kamu kan juga tau kondisi aku…
Sekasar apa aku, se tersinggung apa kamu. tolong jgn jadi benci sama aku ya? Karena ga ada orang di bumi ini yg mau dibenci. Dan ga ada maksud utk bikin tersinggung secuil pun, ga ada niat utk menyakiti. for that, pleaseeee keep my apologize? maaf banget maaf maaf banget.. 😦
btw dari awal aku sudah sadar klo kamu ga lebih cuma mau main2 sama aku.. Ga lebih dari nyari pelampiasan utk ngisi kekosongan hati kamu. Karena ga ada laki-laki yg manggil ‘sayang’ dengan se enteng itu, dlm rentang waktu sesingkat ini.. kecuali dia sedang dlm kondisi ‘bukan dirinya’. Dan itulah kamu, ada yg salah sama diri kamu, kamu yg selama ini aku liat ga gitu kok.. Coba deh mikir lebih jernih…? Is it the real you? Apa cuma pelarian dari stress nya kamu aja? coba tanya hati, terus jawab jujur

depresi ringan, ato down karena masalah cinta itu hal wajar, ditambah klo liat riwayat perjalan kamu sama si pacar yg udah berjalan bertahun-tahun, dan perempuan itu memang bukan perempuan sembarangan, dia cantik, menarik, keibuan, perhatian, i saw that. wajar jadi klo kamu uringuringan begini jadinya, lantas nyari pelarian. dan, damn it, yg ketiban sial, aku. hahaha.

Aku ga marah/tesinggung kok meski tau jadi pelarian doang, aku ngerti kondisi kamu yg sedang complicated. Aku turut prihatin juga. Tapi maaf aku harus bilang, aku bukan perempuan yg tepat utk itu. And It’s crystal clear then, we’re better over. Sudahi saja semua ini ya, untuk mengisi kekosongan itu silahkan kamu cari perempuan lain ya..? Karena aku mau berkonsentrasi dg lelakiku. temen aja okelah, tapi utk lebih aku ga bisa, beneran ga bisa. Dan semoga masalah kamu makin membaik… yah, I hope. Amiin.
   
*ini permintaan maaf secara resmi.. let’s be (just) friends! karena kamu sebetulnya menyenangkan dan pasti bisa jadi teman yg baik. ermmm mungkin lebih baik untuk kita melupakan apa yg sudah terjadi tiga hari kebelakang….? kita anggap saja tidak pernah terjadi apa-apa….. bagaimana? deal? ^.^

————————————————>><<——————————————————

*post updated setelah lebih dari seminggu kemudian : dia menghilang. dan kelihatannya udah baikan tuh sama si pacar. hahaahaha somplak lo dasar! untung gw kagak sempet main hati! gw kadangan mikir, org2 semacem ini klo aja cewe tempat pelariannya beneran suka sm dia, trs dia menghilang begitu saja cz balikan sm ex nya dia. alangkah ga punya hatinya laki laki macem ini… hmmm….
 

  
  
   

Pria

saya adalah orang yg bisa dibilang suka kepo *hahaha. saya suka banget FB-walking ke wall orang, mampir di galeri photo, liat2in notes..ya gitu lah. dan tadi mampir ke FB temen yg ‘kecelakaan’ lantas ‘terpaksa’ menikah di usia muda karena di cewe udh ngandung calon baby. ga bisa muna yg seperti itu makin marak ya terjadi belakangan ini 😦 di FBnya saya nemu apa hayo? sesuatu yg indah banget keliatannya. guess what..? ya! foto keluarga kecil mereka. ayah, bunda, dan sikecil. tiga tiga nya senyum. *so sweet

saya suka salut sama mereka yg memutuskan untuk menikah, lalu membesarkan sendiri anak mereka. terus mereka ga malu untuk majang foto betiga gitu. salut, berani ngambil pilihan sesulit itu meski kita tau kalo untuk ngelakuin semuanya, segalanya masih jauh dari cukup. dari segi materi, well mereka berdua belom mapan baru tamat SMA. dari segi mental mereka juga belom ‘mapan’, secara usia 19 tahun menurut saya masih terlalu muda untuk menghadapi masalah sepelik pernikahan. belum lagi masalah anak. punya baby bukan perkara mudah, punya baby berarti bersiap untuk 20 tahun kedepan -bahkan lebih, bersiap untuk pendidikan, bersiap untuk membesarkan seorang anak manusia yg butuh makan minum tempat tinggal sekolah dan biaya kesehatan. seorang manusia! bukan seperti meliara kucing. menjadi seorang suami sekaligus ayah dlm kondisi seperti itu. lihat, betapa besarnya tanggung jawab yg dipikul.

btw taukah kamu kalo saya suka senyum senyum sendiri karena ga habis pikir atas apa yg saya pikirkan *blibet bgt bahasanya. saya kerap punya pikiran yg freak, yg ga masuk akal orang2, yg melenceng dari kebiasaan. hehehe…

dalam hati, saya mengidolakan laki-laki seperti itu. hahaha. ya, mereka punya nilai plus dimata saya.  karena terlepas dari hal negatif apa yg telah mereka lakukan di masa lalu, mereka sudah membuktikan kalo mereka adalah sosok laki-laki bertanggung jawab,berani menerima tantangan, yang sayang anak istri. see? jaman sekarang sulit nyari yg begitu.

sepahit dan sekelam apa masa lalu seseorang, masa depannya masih suci… -Mario Teguh

   

Friends? #Tiwi Edition

now we are going to talk about my closest friends, actually I wanna do this since long time ago but I haven’t “the moment” to tell yet.. jadi gini, saya punya beberapa temen deket, bukan pacar, bukan ttm tapi beneran temen, sahabat lah bisa dibilang, ato bahkan sodara! pergi kemana-mana kalo ga sama keluarga, ato ga sama pacar, maka bisa dipastikan saya pergi sama mereka.
kali ini kita akan bikin edisi khusus tiwi, karena kalo bahas semuanya di satu sesi ga bakalan cukup ini halaman web.
Sylvia Pertiwi biasa di pangil Tiwi, tapi dirumah dipanggil Pipit. sekarang dia adalah mahasiswi kedokteran semester 6 yg lagi sibuksibuknya nyusun skripsi. believe it or not Tiwi sendiri sebetulnya adalah nickname ciptaan saya, yang entah bagaimana mulanya malah jadi booming sampe seluruh sekolah justru lebih familiar dengan nama Tiwi dibandingkan Sylvia. sekarang meski kita beda jurusan, beda kampus, ternyata nickname Tiwi sudah mengakar kuat rupanya. orang orang panggil dia Tiwi semua. hahaha! kadang saya mikir, dia memang lebih pantes di panggil Tiwi dibandingin Sylvia sih, lebih kena karakternya gitu. lucu, polos gimana gitu. klo Sylvia sih kesannya cewe sexy, glamour,  sedikit angkuh gimana gitu wkwkwkkw ga cocok sama dia nya. beberapa kali juga saya mikir, kenapa dulu saya ngasih nicknamenya “Tiwi” sih yaa? kalo tau bakal mendarah daging gini sih mendingan juga saya bikin nick yg lebih aneh dikit hahah misal markona… marfu’ah.. inem… ato juminten.. tuginem… ato apa yaa.. HAHAHAHA… ga kokjust kidding.. kesian banget si Tiwi bakalan. wkwkwk
omong punye omong, dia adalah sahabat yg menurut saya truly sahabat. saya kenal dia dari jaman latdis (ospeknya SMA) berlanjut sampe sekarang. suka duka udah sama dia, ga luput juga dari berantem beberapa kali yg bikin kita berdua justru lebih deket (menurut aku). dia adalah orang yg mungkin tau aku sampe kedalem dalem, sampe jelek jeleknya aku semua dia tau. well, sampe sekarang juga kapan saja aku butuh dia, sebisa mungkin dia ngeluangin waktu deh buat aku, meski aku tau mahasiswi kedokteran itu sibuknya ampun-ampunan.
belum lekang dari ingatan saya tentang sebungkus satepadang yang dia bawakan buat saya, akhirnya dimakan berdua dikelas sehabis KBM malem. ato ingatan tentang hujan hujanan berdua, share an umbrella sambil sama sama gemetar kedinginan dan takut disambar petir.  Pernah juga suatu hari kami berdua menyiapkan keperluan bazar ekskul yg mengharuskan saya dan dia berjalan jauh banget sambil nenteng kantong berisi buku yg super berat, kaki udah mau copot aja rasanya.  dan ga kehitung juga berapa kalikita jalan berdua kehujanan, berteduh becek-becek sampe ujan reda. ato bahkan kecopetan! itu juga pernah kami alamin. banyak banget banget banget dan ga bisaaku tulis satu satu disini.
satu yg berkesan banget adalah pernah dulu saat saya patah hati karena cinta pertama yang bertepuk sebelah tangan, sylvia pertiwi adalah satu satunya orang yg ada disisiku saat itu. dipundaknyalah air mata patah hati itu tumpah, pundaknya juga yang jadi korban saya pukul-pukulin.. malem itu dia rela nginep di asrama saya dan nemenin saya semalem suntuk, mendengarkan cerita cerita saya, menguatkan dan membantu mengumpulkan kembali puing puing hati yg remuk, hancur. meski tidur di kasur ukuran single kami bagi buat berdua juga dia rela. duuuh… aku selalu terharu, dan berterimakasih banget sama dia kalo inget hal ini.
nice yah, irreplaceable banget nih moment-moment. hiks, aku kangen tiwi.
saya jatuh cinta, juga saat dia jatuh cinta, saya patah hati, juga saat dia patah hati, kami ikut kompetisi dan menang, pernah juga kalah, saya rapuh, atau saat dia yang rapuh, banyak banget proses pendewasaan yg sudah aku lalui bareng dia. dan memang betul, seorang teman yang paling memberi hidup aku warna adalah Sylvia Pertiwi. seorang sahabat yang paling baik, paling berkesan yang hadir dalam cerita cerita remaja saya adalah Sylvia Pertiwi. dia lah ia yang sudah saya anggap sebagai saudara saya sendiri, Sylvia Pertiwi.
walo sekarang waktu kita untuk barengan semakin minim disunat oleh tuntutan kesibukan masing masing. aku ingin kamu dan semua orang di dunia tau kalo kamu adalah sahabatku, yg pernah membantuku melalui masa masa pendewasaan yg sulit. yg berbagi meski sama sama kekurangan. yg menguatkan meski sama sama lemah. aku sayang kamu, sayang seorang saudara kepada saudaranya. I love you wik.

Good bye six and welcome seven

Goodbye six and welcome seven. Perasaan baru kemarin ikutan opdik sekarang kaga kerasa udah semester tujuh aje… Seneng sih, tapi cemas juga secara aku jadi mahasiswi tingkat akhir sekarang, oh gosh! semoga study ku selesai tepat waktu tanpa ada halangan berarti yaa, amiiin. Now, yg dinanti tiba juga : liburan! I’m not going to anywhere, but there’re many plans that I hope will be done by the end of this holiday.

1. Learn how to ride a motorcycle
2. Improve some skills, esp cooking 😛
3. Take a course, esp. english
4. Do something for my KP success.
5. Have fun!!! 😀
6. Rearrange my room
7. Do some sport!

Happy holiday 😀

neither need to cry nor to sad. I’m fine.

*deeply sorry for my poor english.
I’m neither beautiful nor rich, but Thanks God, so far I had everything I need, and I ain’t be pushed for anything. For that I’m thankful. Yet, sometimes I feel like I am a luckless human being, I face something weird in my social life. You know, for me Making friends with other is easy, but to be a bestfriend is not. iDK why. maybe there’s something wrong on me, on them, or both of we are wrong? LOL
today I feel that way, again. yeah I lil bit sad though this isn’t the first time I feel like I could be their unintended, feel like I am is nothing, I am the second, I am the last choice. I’m the wrong person to invite if you wanna go hangout for shopping. It is boring when I included in your party. kinda luckless? something like that. I ever thought am I nerd? am I too serious? am I too perfectionist? am I too idealist, don’t have sense of humour, or may be I am a monster so some friends feel uncomfort with me? well… actually they do nothing on me, n say nothing. but I can feel that uncomfortness.
this is terrible you know. I don’t wanna spend my life that way.  who wanna be alone? no one! these are make me sick, and have made me stress. somehow, life must go on..  suka ga suka itu hak orang.. ada yg suka sama aku. ada juga yang ga. dan aku ga bisa maksa orang orang untuk suka terus sama aku. aku ya gini, mau temenan alhamdulillah, keberatan juga ga papa… sukar “ngeklik” sama aku? gapapa, toh aku juga ngerasa gitu, aku memang punya kesulitan untuk bisa become closer with someone. bukan kali ini aja, tapi emang sedari jaman dahulu kala.. so don’t take this wrong way, alias jangan salah ngerti atas tujuan aku ngepost beginian disini. I just wanna share about my weird life. tentang kenapa yaa kok aku sulit bener klik sama orang. begitu juga orang, kenapa ya kok sepertinya mereka sulit untuk ngeklik sama aku. just that.
aah biarlah, mungkin memang beginilah aku, beginilag Tuhan ngasih kepribadian buat aku. for my weird life, I just take it and I’ll do some funs with it, so finally I could decide to stop wondering it. I am just the way I am, and nobody in this world is perfect. so happy happy happy!!! there’s neither need to cry nor to sad.  my life is mine, struggled by me, and for my self. quesera sera… just smile.
remember this : You, just like me, we absolutely have done something wrongly.
    

kecul

sedih juga, kecewa juga ada. tahun ini saya gagal lagi dapet beasiswa PPA. barusan ngecek saldo via i-bank saldo saya masih segitu segitu aja.. biar notabene nya IPK paling gede ternyata juga ga ngaruh.. biar form pengajuan beasiswa saya isi sejujur-jujurnya tanpa ngecil ngecilin gaji orang tua, juga ga ngaruh.. nilai sebuah kejujuran itu ga laku. I’ve tried my best, tapi…. hmm ya udah deh gapapa toh hasil begini emg udah saya prediksikan. harapan saya, semoga beasiswanya memang jatuh ke tangan yg lebih membutuhkan dari saya. sulit rasanya untuk saya bisa ikhlas kalo beasiswa beasiswa yang untuk peningkatan prestasi akademik malah jadi baju, jadi sepatu, jadi make up, jadi voucher karokean, jadi tiket 21.. sulit. sumpah sulit. sekali lagi saya bilang, harapan saya semoga memangjatuh ke tangan rekan rekan yang lebih membutuhkan daripada saya.
intinya, artinya rejeki saya belum disana…

   

   

My First

haaa! setelah menunaikan kewajiban delapan pertemuan untuk ngajarin si Dea, tibalah saatnya yg dinanti nanti yang ditunggu tunggu: gajian!! iy gajian. I earn lil money for my salary, tapi ditambah bonus dari ibunya Dea. sumringah banget begitu liat hasil kerjaku udh di tangan. walau sebenernya nominalnya ga besar sih, tapi buat aku ini lebih dari cukup utk sekedar nambah uang saku, nambahin tabungan.. lagian siapa coba yg mau ngasih aku duit segitu secara cuma-cuma? ga ada kan… itungitung belajar nyari duit sendiri lah, belajar mengamalkan ilmu yg aku punya, belajar menjadi bermanfaat untuk orang lain, dan belajar mengerti kalo nyari duit itu ga gampang. oia, i took this job without my family knowing.. cuma si pacar dan para pembaca blog ini aja yg tau. hehehe.

tralalala… ada kepuasan tersendiri ya rasanya. actually ini bukan pertama kali I earn money by myself, sebetulnya udah cukup sering juga, tapi kebanyakan adalah hasil dari bagi keuntungan kegiatan organisasi, atau hasil jualan sesuatu.. nah kalo sekali ini beda man! gw kerja bukan asalasalan kerja, aku kerja di suatu lembaga pendidikan, namaku tercatat sebagai staff pengajar disana. pake surat lamaran kerja segala loh… lampiran CV, pas photo, dll.. hahaaa.

okelah, happy first salary nabil….!! selamat menikmati euforia ini

   

Namanya Dea

pernahkan kamu mikir kalo anak anak yg privat dirumah adalah anak anak istimewa yang tidak mungkin kekurangan perhatian orang tua? pernahkan kamu mikir kalo anak anak yg privat sudah pasti anak anak dari keluarga berekonomi mapan? pernahkan kamu mikir kalo anak anak yg privat adalah mereka yg betul betul beruntung, yg segalanya ada disediakan sama orang tua? …sebelumnya, saya ga pernah kepikiran/mikir tentang hal itu. tapi setelah saya terjun sendiri di dunia ini (baca: guru privat) saya sering kepikiran sendiri tentang hal itu. tentang my student’s life, dan betapa beruntungnya mereka.

namanya Dea. orangnya lemah lembut, ayu sekali. anak perempuan satu satunya yang diperlakukan bak putri raja. dia punya segalanya: seorang housekeeper yg senantiasa ada kalo dia butuh apa-apa, seorang sopir yg selalu standby nganterin kemana aja dia mau, sepasang orangtua dan super perhatian sama dia, seorang abang yg baek hati, sebuah kamar yg sejuk dan luar biasa nyaman, dan dia punya saya: yg siap ngajarin dia, membantunya sewaktu waktu ia kesulitan belajar. kurang apa? hampir tak ada kurangnya.

perkenalkan, dialah Dea, murid saya. 😀