Friends? #Tiwi Edition

now we are going to talk about my closest friends, actually I wanna do this since long time ago but I haven’t “the moment” to tell yet.. jadi gini, saya punya beberapa temen deket, bukan pacar, bukan ttm tapi beneran temen, sahabat lah bisa dibilang, ato bahkan sodara! pergi kemana-mana kalo ga sama keluarga, ato ga sama pacar, maka bisa dipastikan saya pergi sama mereka.
kali ini kita akan bikin edisi khusus tiwi, karena kalo bahas semuanya di satu sesi ga bakalan cukup ini halaman web.
Sylvia Pertiwi biasa di pangil Tiwi, tapi dirumah dipanggil Pipit. sekarang dia adalah mahasiswi kedokteran semester 6 yg lagi sibuksibuknya nyusun skripsi. believe it or not Tiwi sendiri sebetulnya adalah nickname ciptaan saya, yang entah bagaimana mulanya malah jadi booming sampe seluruh sekolah justru lebih familiar dengan nama Tiwi dibandingkan Sylvia. sekarang meski kita beda jurusan, beda kampus, ternyata nickname Tiwi sudah mengakar kuat rupanya. orang orang panggil dia Tiwi semua. hahaha! kadang saya mikir, dia memang lebih pantes di panggil Tiwi dibandingin Sylvia sih, lebih kena karakternya gitu. lucu, polos gimana gitu. klo Sylvia sih kesannya cewe sexy, glamour,  sedikit angkuh gimana gitu wkwkwkkw ga cocok sama dia nya. beberapa kali juga saya mikir, kenapa dulu saya ngasih nicknamenya “Tiwi” sih yaa? kalo tau bakal mendarah daging gini sih mendingan juga saya bikin nick yg lebih aneh dikit hahah misal markona… marfu’ah.. inem… ato juminten.. tuginem… ato apa yaa.. HAHAHAHA… ga kokjust kidding.. kesian banget si Tiwi bakalan. wkwkwk
omong punye omong, dia adalah sahabat yg menurut saya truly sahabat. saya kenal dia dari jaman latdis (ospeknya SMA) berlanjut sampe sekarang. suka duka udah sama dia, ga luput juga dari berantem beberapa kali yg bikin kita berdua justru lebih deket (menurut aku). dia adalah orang yg mungkin tau aku sampe kedalem dalem, sampe jelek jeleknya aku semua dia tau. well, sampe sekarang juga kapan saja aku butuh dia, sebisa mungkin dia ngeluangin waktu deh buat aku, meski aku tau mahasiswi kedokteran itu sibuknya ampun-ampunan.
belum lekang dari ingatan saya tentang sebungkus satepadang yang dia bawakan buat saya, akhirnya dimakan berdua dikelas sehabis KBM malem. ato ingatan tentang hujan hujanan berdua, share an umbrella sambil sama sama gemetar kedinginan dan takut disambar petir.  Pernah juga suatu hari kami berdua menyiapkan keperluan bazar ekskul yg mengharuskan saya dan dia berjalan jauh banget sambil nenteng kantong berisi buku yg super berat, kaki udah mau copot aja rasanya.  dan ga kehitung juga berapa kalikita jalan berdua kehujanan, berteduh becek-becek sampe ujan reda. ato bahkan kecopetan! itu juga pernah kami alamin. banyak banget banget banget dan ga bisaaku tulis satu satu disini.
satu yg berkesan banget adalah pernah dulu saat saya patah hati karena cinta pertama yang bertepuk sebelah tangan, sylvia pertiwi adalah satu satunya orang yg ada disisiku saat itu. dipundaknyalah air mata patah hati itu tumpah, pundaknya juga yang jadi korban saya pukul-pukulin.. malem itu dia rela nginep di asrama saya dan nemenin saya semalem suntuk, mendengarkan cerita cerita saya, menguatkan dan membantu mengumpulkan kembali puing puing hati yg remuk, hancur. meski tidur di kasur ukuran single kami bagi buat berdua juga dia rela. duuuh… aku selalu terharu, dan berterimakasih banget sama dia kalo inget hal ini.
nice yah, irreplaceable banget nih moment-moment. hiks, aku kangen tiwi.
saya jatuh cinta, juga saat dia jatuh cinta, saya patah hati, juga saat dia patah hati, kami ikut kompetisi dan menang, pernah juga kalah, saya rapuh, atau saat dia yang rapuh, banyak banget proses pendewasaan yg sudah aku lalui bareng dia. dan memang betul, seorang teman yang paling memberi hidup aku warna adalah Sylvia Pertiwi. seorang sahabat yang paling baik, paling berkesan yang hadir dalam cerita cerita remaja saya adalah Sylvia Pertiwi. dia lah ia yang sudah saya anggap sebagai saudara saya sendiri, Sylvia Pertiwi.
walo sekarang waktu kita untuk barengan semakin minim disunat oleh tuntutan kesibukan masing masing. aku ingin kamu dan semua orang di dunia tau kalo kamu adalah sahabatku, yg pernah membantuku melalui masa masa pendewasaan yg sulit. yg berbagi meski sama sama kekurangan. yg menguatkan meski sama sama lemah. aku sayang kamu, sayang seorang saudara kepada saudaranya. I love you wik.
Advertisements

One thought on “Friends? #Tiwi Edition

  1. Pingback: Migrasi | Nabila Ibrahim

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s