sayang sekali -__-

karena suatu dan lain hal, sebetulnya aku mau postingan sebelum ini terpajang di urutan paling atas Precious Caprice! tapi ga tahan, karena terlalu banyak hal yg mau aku share.. daripada idenya menguap entah kemana kan.. lagian niat terguran secara halus itu sepertinya doesn’t work.. entah dia yg ga baca ato memang yg bersangkutan ternyata tipikal orang yang berkeinginan kuat. so biarlah dia bosan sendiri, I’ll do nothing dan biar ini jadi tugasnya waktu. toh aku jg udh menguatkan niat klo semua ini ga akan lebih dari sekedar pertemanan.
tinggalkan hal itu, kita balik ke judul. barusan saya chat sama seorang guru saya pas di SMA dulu.. ngobrol santai gitu deh. dari perbincangan itu yg aku tau klo beliau udh ga lagi membina adek-adek di almamaterku dulu, beliau udah nyari tempat peraduan lain dan jadi pendidik juga, dan masih di salah satu SMA unggulan di provinsi ini. see? kalo emng kita berkompeten, kemana mana juga diterima orang, dicari orang. super!
cerita punya cerita, alasannya kenapa hengkang adalah kurangnya penghargaan dari pihak petinggi sekolah terhadap hasil yg dicapainya. alasan yg sangat masuk akal menurut aku. beliau yg ngobrol dg aku ini adalah sosok pendidik yg bisa dibilang super, motivasi untuk berkembang nya kuat, kemauan belajarnya konstan, dan menularkan semangat. well aku tau persis itu karena aku dulu pernah jadi siswa binaan dia pas terpilih jadi tim inti olimpiade biologi di sekolah. beliau adalah sosok yg mau repot, mau dipusingin atas hal hal yg sebenernya bukan kewajiban dia. super! 
seperti jadi pelatih nasyid untuk ikhwan-ikhwan Rohis, ditangannya lah Rohis kami akhirnya punya tim nasyid yg apik. dia juga menghidupkan kembali ekskul KIR yang mati suri. menumbuhkan semangat kehidupan ilmiah bagi para siswa, itu kerjanya dia. mulai dari bikin percobaan buat tempe, penelitian biogas, bikin rumah limbah, sampe mengajak siswa ngasih merek nama ilmiah di semua tumbuhan yg ada disekolah. kerjanya siapa? ya kerjanya dia. adek adek almamater saya bisa melaju ke tingkat nasional bahkan internasional mengharumkan nama sekolah di kompetisi karya tulis ilmiah itu berkat siapa? ya berkat pembimbing nya lah.. nah siapa pembimbingnya? siapa yg memotivasi adek-adek almamater saya itu? ya dia. siapa lagi. beliau memang concern betul ttg hal ini. empat jempol saya acungkan untuk beliau. bahkan dulu, saya pernah diboyongnya ke Unsri utk ikut serta nyoba mengembangbiakkan bakteri langsung di lab fakultas MIPA, sekaligus bimbingan intensif praolimpiade sama profesor disana. aku ga bohong, sumpah! coba, guru yg mau serepot itu tanpa adanya insentif, siapa??? mungkin ada, tapi cuma satu dua.
sedih juga sebetulnya, almamater saya kehilangan sosok seperti beliau. tidak kah orang orang liat kalo orang yg seperti beliau itu eksistensinya penting bagi sekolah. tidak kah para petinggi petinggi sekolah paham kalo concern-nya dia di dunia ilmiah itu adalah pupuk prestasi bagi peserta didik? tidakkah mereka liat apa apa aja yg udah jadi pencapaiannya selama ini.??
yah aku akui yang baik pasti juga punya sisi buruk. aku ga tau gimana beliau dimata orang lain. yg jelas mungkin memang ga semua orang suka sama dia. hmm tapi tetap saja, sayang sekali kalo pendidik yg berkualias lagi lagi harus kembali berkurang. yg saya dapet dari ngobrol sama beliau adalah ternyata penghargaan itu penting.. tanpa adanya itu guru guru nantinya akan makin males untuk peduli. guru-guru akan makin males untuk berkarya. parahnya, yang ga tahan mungkin akan memilih hengkang.

   

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s