Bintang Bintang #PrayForElvi

alhamdulillah…. satu kata yg patut saya ucapkan atas berkah rahmat Allah yg masih sayang sama saya. Finally back to home after my Mom hospitalized for 6 days, and it was very horror. I didn’t sleep at all due to taking care her all day long. kata dokter ini si Mama kena commotio cerebri, karena trauma capitis. cieelah bahasa gw! wkwkkw… *sok medis banget padahal tu istilah jg blm tntu bener :hammer: si Mama beneran bikin gw copot jantung.. muntah tanpa henti, kepala pusing ga ketolongan, dan saya disuruh dokter untuk harus rutin membangunkan Mama utk memastikan klo kesadarannya baik baik saja. commotio cerebri ini klo parah bisa sampe koma lantas meninggal, dan saya ga mau itu. Ya rabbi… hmm…  😥 Well, selama enam hari ini gw absen dari dunia per-Kape-an. dan I have nothing to share with you. rencananya lanjut KP lagi mulai Senin ntar. bismillah, semoga ga ada halangan kedepannya. semoga kesehatan Mama makin membaik ya… amiiin…
oke back to judul. sebetulnya saya nulis ini sengaja di dedikasikan untuk seorang teman, namanya Elvi Octavia. 12 Juli kemarin pagi sekitar jm 6, sebuah sms masuk di hp, isinya mengejutkan. sebuah kabar duka datang dari keluarga besar mahasiswa Sistem Informasi. saudara kami yng tercinta,  Elvi,  pergi selama lamanya ninggalin kita semua. karena Elvi sakit.. infeksi paru paru katanya. Elvi meninggal di tengah kerabatnya di kampung halaman di Padang. alhasil ga ada temen sekelas yg bisa nemenin Elvi , ga ada yg njumpai Elvi di detik detik terakhirnya. hiks… yg bikin saya sedih  berlipat lipat dan kepikiran terus terusan adalah saya masih punya hutang sama Elvi. Saya pernah janji mau ngasih Elvi kado bintang bintang glow in the dark ntar kalo ulang tahun. saya jg punya janji utk mengkoordinir foto kelas.. sebulan sebelum Elvi pergi, dia minta pada saya untuk mengkoordinir foto kelas, “Nabil, ayolah dikumpulin temen-temen nih untuk foto kelas… kita kan ga punya foto kelas. nanti klo ditunda tunda anggota kelasnya makin berkurang aja….” dan saya mengiyakan permintaannya. tapi karena keterbatasan waktu…. saya belum sempet ngelakuin itu semua…  ya Rabbi… gimana ini… apa yg mesti hamba lakuin untuk bayar hutang itu… 
Seketika saya ingat pertama kali ketemu…. saat itu adalah hari daftar ulang. Elvi adalah pemegang NIM tepat dua nomor diatas saya. saya 22, dia 20. kita kebetulan barengan pas mau foto KTM, lalu kenalan seadanya. lantas kami tergabung dalam satu kelompok PPK. dan karena nomor NIM kami sama sama berujung genap, kami tergabung dalam satu kelas. sebuah runtut kebetulan yg indah. dalam perjalanan kuliah saya memang bukan sahabat terdekat dari Elvi, tapi namanya juga sekelas, kami sudah bagai keluarga yg melengkapi satu sama lain. yg kehadiran tiap tiap orang punya arti tersendiri… Elvi.. saya betulan nangis pas ngetik ini.
satu kebetulan yg indah lagi. tanggal lahir saya dan Elvi sama sama 10 Oktober tapi beda tahun.. usia kami terpaut dua tahun. kesamaan inilah yg bikin kami pernah ada wacana utk tukeran kado pas ulang tahun.. hiks. kado bintang bintang glow in the dark. uni Elvi sahabatku, ku kirimkan Al Fatihah ku, semoga menjelma jadi bintang bintang glow in the dark itu. bintang bintang yg memberikan keindahan, yg memberikan cahaya terang untuk peristirahatan terakhirmu. amiiiiin.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s