gw bukan jenis manusia serendah itu

 *baca postnya dengan tenang yah, dengan nada datar-datar ajah. karena takutnya yg baca malah jadi salah ngerti klo dibaca pake nada tinggi. saya nulis ini TANPA ada emosi sedikitpun, malah dengan penuh senyum. sekedar menuangkan apa yg ada dikepala saya saat ini… ^_^* 
Di dunia ini ga ada orang yang mau punya musuh. Pun saya, saya ga mau punya musuh, saya ga mau ada yg benci sm saya… kamu juga gitu kan? saya rasa semua orang jg gitu.. kita pasti berusaha bersikap baik ke orang.
tapi kenapa ya, meski menurut saya yg saya lakuin itu udah baik cuma seringnya sikap saya malah diartikan berbeda.. saya sih ga bisa maksa ya, namanya juga beda orang beda kepala, beda pemikiran dan pasti juga beda interprestasi terhadap sesuatu hal.. sesuatu yg menurut saya dilakuin dg tulus ga ada insidious insidious dibelakangnya terkadang malah di artikan oleh orang-orang sebagai suatu kemunafikan… sedih sebenernya, tapi klo udah gini saya ga bisa ngomong lagi. karena untuk menilai kita, itu memang adalah hak orang…
orang orang bisa berspekulasi, mencari hal pendukung untuk menguatkan argumen buruk mereka ttg saya. tapi sekali lg saya bilang: yg tau haq dan batil cuma Allah.. 
those who know me well pasti paham betul klo saya ga suka sama orang yg lain-di-mulut-lain-di-hati. makanya dari dulu saya jg sebisa mungkin untuk ENGGAK jadi makhluk yg lain-di-mulut-lain-di-hati. klo saya bilang ga bisa artinya saya beneran ga bisa. klo saya bilang belum saya kerjain ya artinya emng belum saya kerjain.. klo saya bilang saya ga tau artinya saya beneran ga tau ..yakinlah demi Allah, saya bukan orang yg mau enak sendiri, saya bukan orang menjerumuskan orang lain. saya bukan orang yg kalo tau info bakal saya lahap sendiri dan pura pura ga tau klo ada yg nanya. bukan beneran bukan, saya bukan orang tipe itu.. kamu boleh tanya sama sahabat sahabat terdekat saya yg tau saya luar dalem. kamu boleh tanya temen temen SD SMP SMA saya.
cuma yg sangat saya sesalkan adalah, fakta yg terjadi suka ENGGAK bersahabat dg omongan saya
contoh nih, seperti misalnya pas semesteran kmrn saya dapet nilai A untuk mata kuliah Perpajakan. pada saat semesteran matakuliah perpajakan itu, saya sumpah demi Allah saya ENGGAK bisa ngerjain itu soal…!! saya down karena saya ga ngerti, otak saya ga jalan! dan saya bilang ke temen saya klo saya ga bisa jawab. saya jujur man… saya ga bohong. Kamu boleh ngadep tuh dosen deh dan pastikan sendiri dg liat lembar jawaban saya, kamu bisa liat sendiri apa jawaban saya full, apa justru  itu lembar jawaban cm kosong. silahkan…… saya berani ngomong gini karena emng begini adanya…. 
sumpah demi Allah, saya adalah orang orang yg lemah dalam hitung hitungan praktis. kamu boleh percaya boleh kagak, pas SMA saya ikutan tes psikologi penelusuran bakat dan minat dan disana tertulis jelas klo saya berkemampuan di verbal dan analitis, tapi lemah banget di hitung hitungan praktis. saya prefer ngerjain 100 soal  logaritma, kalkulus, aljabar, ato dimensi tiga dibanding saya mesti nyelesain itung itungan tambah tambahan macem akuntansi dan perpajakan. klo kamu ga percaya besok saya scan itu hasil psikotes dan saya pajang di blog ini. atau klo kamu mau liat langsung kamu bilang, tar saya bawain. ..
tapi seperti saya bilang tadi, fakta yg terjadi suka ENGGAK bersahabat dg omongan saya. pas saya ngecek nilai MK itu, nilai saya yg keluar justru bagus.  bukan salah orang orang kalo mereka pada nganggap saya munafik. bukan juga salah orang orang kalo saya dinilai sebagai seorang yg yg lain di mulut lain di ati, yg pura pura ga bisa padahal bisa.
Padahal, dalam kasus ini ada beberapa kemungkinan yg mungkin terjadi. Kemungkinan pertama, saya bisa aja ga ngisi pas UAS, tapi mungkin penilaian dosen bukan cuma dari UAS, banyak komponen lain yg bisa jadi pertimbangan untuk ngasih nilai.. ada nilai UTS, nilai tugas, ada afektif, psikomotorik, absensi, dll. Kemungkinan kedua, bisa aja dosennya salah ngasih nilai, mungkin aja nilai saya seharusnya D malah salah tulis jadi A, bisa aja kan? Atau yg terjadi mungkin adalah kemungkinan terakhir, bisa saja si dosen kita yang terhormat ini memberikan nilai secara ga objektif. Mungkin aja kan?
ini satu contoh aja…. ada contoh contoh lain, dimana sikap saya yg diartikan berbeda.. ngomen status orang pun saya bisa dianggap jahat hati. padahal maksud saya nulis itu apa, orang nangkepnya beda. sedih banget 😥
saran saya sih untuk kita semua, jangan terlalu mudah menyimpulkan.. jangan terlalu mudah menilai orang lain negatif.  teliti dulu, liat dulu kondisinya, analisa dulu kemungkinan kemungkinannya.. baru bisa berspekulasi. baru kita boleh berargumen. …kalo mau menilai orang hilangkan dulu skeptis dalam diri kita. Kalo belum belum citra seseorang di mata kita aja udah negatif, ya susah utk bisa melihat persoalan secara jernih.. ujungnya apa yg dia perbuat pasti salah, pasti kita nilai busuk.
saya juga mau bilang: yakin deh, saya ga seperti yang kamu kira. Saya bukan orang yg back stabbers, saya bukan orang suka ngeliat orang lain susah.  klo ada yg nanya ya saya jawab, kalo ada yg minta tolong ya saya tolong selagi saya bisa. saya bukan orang yg lain di mulut lain di ati. saya bukan orang yg suka makan info sendirian. saya bukan jenis manusia serendah itu, teman. yakinlah, kamu bisa buktikan.
terakhir saya  jg mau minta maaf, maafkan saya ya klo kehadiran post ini mengganggu, maaf kalo ada salah dalam penggunaan kata kata, dan semoga tujuan saya nulis post ini ga diartikan berbeda.
    
    
Advertisements

One thought on “gw bukan jenis manusia serendah itu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s