cinta pertama, proses pendewasaan

kurus, badan sedikit bongkok, ga macho. pinter sih… cuma ga pinter-pinter banget juga. anak basket, dan seorang gitaris… tapi ga jago jago amat juga main gitarnya. tampang pas-pasan ajah, ga ganteng. terus kalo ngomong suka lebai, dan ga cool sama sekali. dia satu-satunya cowo yg punya keberanian untuk mempermalukan diri sendiri di depan saya. seperti misalnya beberapa kali ngaku klo lagi bokek dan pinjem duit ke saya buat ke kantin. hahahaha. kedengeran ga ada bagus-bagusnya ya? tapi kamu tau ga, dia cinta pertama saya.. hahhaha…
cerita sama orang ini kompleks dan ga jelas banget. ga ada titik terang. setahun berjalan tanpa kejelasan. Entah kenapa bisa gitu, tapi mungkin karena masing-masing saya dan dia sama-sama ga yakin sama perasaan sendiri. ga ada confess, ga ada nembak, apa lagi jadian. cinta-cintaan yg anak kecil banget.ga kerasa udah berapa tahun ajah berlalu. sekarang udah jalan masing masing, kami memang lebih bahagia tanpa bersama. dia juga sekarang jadian sama temen saya sendiri. I’m happy to hear that ^_^
rasa cinta sih udah ilang dari lama, rasa suka yg gimana-gimana juga udah sirna dari ga tau kapan. saya ga ada perasaan sama sekali sama dia sekarang. tapi, namanya masih ada, dan mungkin ga bisa saya lupa sampe saya mati.. karena melalui dia saya belajar banyak hal..

saya belajar rasanya suka sama orang,
saya belajar indahnya menatap seseorang dari kejauhan.
saya belajar betapa virus merah jambu itu memabukkan.
saya belajar mengenai apa itu cinta, dan kenapa kita bisa suka sama orang tanpa alasan yang jelas.
saya belajar tentang satu kebiasaan aneh, mikirin laki-laki di detik detik sebelum saya terlelap tidur.
saya belajar mengenali diri sendiri kalo saya ternyata bukan seorang lesbian. hahahahha…..
saya juga belajar menerima kalo apa yg kita inginkan ga selamanya bisa kita dapatkan,
saya juga belajar bagaimana sakitnya cinta yang ga terbalas,
saya juga belajar untuk tau rasanya menangis semalaman gara-gara cinta
saya juga belajar cara merelakan 
saya juga belajar cara melupakan
dan saya belajar cara untuk bangkit, sembari menyusun lagi puing hati yg hancur berkeping keping.

darinya saya belajar kehilangan, untuk kemudian saya bisa lebih mengerti arti memiliki. saya belajar pahitnya ga dicintai, untuk kemudian saya bisa lebih menghargai orang orang yang mencintai saya..  saya belajar ga enaknya hubungan yang gantung, untuk selanjutnya saya bisa menghargai hubungan yang sedang saya jalani. darinya saya belajar banyak, darinya saya jadi punya bekal yg cukup untuk dibawa ke perjalanan saya selanjutnya. akhirnya saya harus bilang gini: dia punya andil yg besar dalam proses pendewasaan saya. terimakasih banyak ya?
   
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s