Permisi, Saya Lebaran Duluan

Eid Mubarok, semuanya. Selamat Idul Fitri. saya mohon maaf kepada siapa saja yang (sengaja/ga sengaja) baca post ini, atas semua kesalahan yang pernah saya buat. semoga maaf dari anda anda semuanya  semoga  dapat membukakan jalan saya untuk bisa kembali fitrah.
Lebaran tahun ini terjadi lagi selisih penetapan 1 Syawal di Indonesia. hasil sidang isbat semalam, dari tiga puluh provinsi di Indonesia menyatakan belum dapat melihat hilal, so 1 Syawal jatuh pada tanggal 31 Agustus 2011. padahal Mekkah dan Madinah yang telat empat jam dari Indo, 1 Syawal pada tanggal 30 Agustus. Malaysia, Brunai, juga Singapore yg negeri tetanga juga sama 30 Agustus. Bahkan, muslim Amerika yang dari segi waktu selisih delapan jam lebih lambat dari Indo pun merayakan 1 Syawal di tanggal 30 Agustus. IMHO, kita beda jam, tapi bukan beda hari toh..? IMHO, belahan dunia lain udah 1 Syawal hari ini, kenapa Indo beda sendiri. apa kita bukan hidup di bumi? lantas hidup di planet mana kita ini? IMHO, karena ilmu saya tentang ini tidak mumpuni. yang jelas, saya dan keluarga berlebaran hari ini. paham Muhammadiyah.
Bagaimanapun, beda itu indah. Ga papa saya lebaran duluan yaah? (^ ,^)
Advertisements

Friends #GilangEdition

Badan udah capek pengen rebahan aja, kepengen tidur tapi mata belom mau merem. Saya baru sampe rumah setelah menghabiskan sore hingga selarut ini sama si pacar, buka puasa berdua ceritanya, malu sih sebenernya karena kami bukannya tarawih tapi malah pacaran.. Hmm ini dia mungkin salah satu alasan kenapa dalam Islam, pacaran dilarang. :hammer:

pengen nulis, tapi bingung.. Errrrr…. Bikin edisi khusus teman lagi yok? Kali ini siapa yaaa…. Gilang dulu deh…

Gilang Alip Pradana. Biasa di panggil Gilang, Lang, atau Musibah. Hahaha rada gokil juga tu nama.. Tapi saya manggil dia dengan sebutan Mas. Dan dia manggil saya dengan sebutan Nab, Bil, Nabil, Nabidong, dan terkadang Mbakyu. Anaknya asik, mau diajak susah, mau diajak kerja, mau diajak capek, tapi ga tahan diajak laper karena dia pasti langsung manyun, oia dan dia ga tahan pedes. Gilang alergi thd parasetamol, dia royal utk masalah duit, dan tipe laki-laki sayang pacar.

Dilahirkan sebagai anak tertua dari tiga bersaudara menjadikan dia ini yaaa mayan cekatan lah.. Dapat diandalkan, seenggaknya. Saya kenal dia sejak kelas dua SMP, jadi dekat semenjak SMA karena sama sama tergabung dalam tim paduan suara, osis, dan club sore. Jaman jaman itu, pulang magrib jadi santapan kami tiap hari. Kami baru akan bergerak untuk pulang kalo dari mesjid udah terdengar azan magrib. * saya kadang ga percaya ternyata masa masa remaja saya dihabiskan dengan kegiatan tidak produktif macam ini. Hahaha. Hadohh.

Gilang kalo sayang sama perempuan, susah banget untuk ngelupainnnya. Dan beruntunglah kamu kalo jadi perempuan yang disayang si Gilang ini. Kalo dia mau liburan outta town, dia seenggaknya sms, “bil.. Aku mw lburn.. K jgj bil. Titip ika yo.. Klo kw mw jlan, ajak dy jg y.. Kasian dy dk ad tmn…. ” dahsyat menurut saya! karena saya belum nemu cowo macam ini selain Gilang. Pacarnya itu saya kenal juga karena dia kenalin, sebelumnya saya ga deket, boro2 deket, ketemu aja engga pernah tuh sama si Ika. Tapi yaa Gilang itu sahabat saya, dia minta apapun asal yg bisa/wjar saya lakukan, maka I’ll take it.

kalo jalan sama temen, kalo bukan pergi sama fathur, maka dapat dipastikan artinya saya pergi sama Gilang. Rumah kami emang ga gitu jauh. Searah. Satu yg ‘Gilang banget’ adalah dia akan senang hati nemenin kami (sahabat2 dia) kemana kami mau, dia akan rela jam tidurnya kepotong cuma karena harus bangun pagi untuk nemenin kami ke pasar. Ato repot2 ngangkut sepeda ke bengkel. Nganterin pas mau benerin printer. Ato bersedia njemput dan antar, just in case kami pulang kemalaman. Semuanya for free! Ga dipungut biaya apa-apa. Beruntungnya saya punya sahabat sebaik dia.. Walau kadang jadi ga enakan sendiri… Lumrahnya Take and give… Tapi ini bagaikan I take, but I don’t give.. Saya ngerasa ga bisa bales apa yg dia kasih ke saya..

Yah, Gilang juga sama seperti Fathur juga Tiwi. Bukan cuma sahabat, tapi saudara bagi saya…

Friends #FathurEdition

Saya barusan mikir.. Kalo ada orang bilang bahwa kehadiran saya diharapkan, keberadaan saya dicari-cari, kalo saya ga ada yang kurang lengkap, rasanya seneng ya.. Paling ga saya jadi tau kalo hidup saya di dunia ini masih memiliki arti bagi orang lain. Ya saya masih punya teman yang peduli saya, dan menganggap saya bukan “pilihan terakhir”, seneng banget loh.

Tempo hari, sudah agak lama, saya pernah bikin satu post yg didedikasikan khusus buat sahabat-sahabat saya, kali itu edisi khusus Tiwi. Dari lama sebenernya pengen ngelanjutin seri post itu, dan mungkin sekarang waktunya. Kali ini siapa dulu yaa… Si Iman deh.

Kms. M. Fathurrahman. Dipanggil Fathur oleh temen-temen sekolah dan temen kampus. Tapi dikenal sebagai Iman di lingkungan keluarga dan teman teman kecil. Berdarah Palembang asli, lahir tanggal 19 September 1990 sebagai anak bungsu dari dua bersaudara yang laki-laki semua. dia laki-laki yang halus perasaannya, penyayang banget terutama sama ibunya. Ga suka dibanding-bandingkan. Suka makan, suka kentut, suka ngelawak, suka cewe, dan suka cemen. Hahaha.

Saya kenal dia ga sengaja tanpa perkenalan beberapa tahun yang lalu dan menjadi dekat dengan sekonyong-konyong, begitu saja. Kami ga satu ekskul, ga satu organisasi, berasal dari sekolah yg berbeda, ga punya hubungan darah apa-apa, bukan tetangga, bukan juga teman masa kecil. Tapi terlalu banyak kesamaan yang saya dan dia punya.

Boleh dibilang dia ini mungkin kembaran saya dikehidupan yang sebelumnya.. (sayangnya Islam tidak mengenal reinkarnasi). Percaya ato ga, banyak kebetulan yang terjadi dan bikin saya juga dia terheran-heran. Seperti saya harus absent karena sakit, eh ga taunya dia juga ga masuk karena sakit, dihari yang sama, dengan penyakit yang sama. Bukan sekali, tapi beberapa kali. Pernah juga saya jatuh, dan luka memar di betis kiri. Besoknya saya cerita sama dia ttg luka dibetis itu eh dia lantas nunjukin bekas luka memar juga, dibetis kiri juga, karena ternyata dia kemarin jatuh juga. Sulit di percaya?

“Mana, Fathur? Biasanya ada Nabila ada Fathur..” omongan macam itu bukan sekali dua kali mampir dikuping saya. Ga heran sih karena dikelas saya melulu sama dia, ngapa-ngapain juga sama dia, moving class, ngadem, cerita, tidur dikelas, juga sama dia. Nebeng pergi les, ke tempat temen, juga sama dia lagi. Pssst.. Saya kasih bocoran yah, kalo mau tau tentang saya, tanyalah Fathur. Karena dia punya semua kunci rahasia saya. Dia hampir tau semua isi kepala saya. Dan tanyalah saya kalo kamu mau tau tentang Fathur, karena saya juga banyak pegang kartu dia. Hahaha. *peace Iman.

Masih inget saat-saat saya cerita sambil nangis, ato kebalikannya dia yg cerita sampai nangis. Masih inget juga saat saya cerita penuh semangat karena sedang naksir seseorang, atau giliran dia yg cerita dg excited banget karena habis nelponin gebetan dia. Ato pas ketawa-ketawa najong, cerita cablak ttg pengalaman pertama dia mimpi basah, hahaha. Ampuuun.. Kurang kerjaan memang. Tapi begitulah kedekatan saya dan sahabat saya satu ini.

Satu lagi kesamaan yang kami punya, kami berdua sama-sama dinobatkan sebagai penghuni asrama terramah oleh temen seangkatan. Saya ketawa ngakak begitu tau kalo peraih kategori putra terramah ternyata dia.. Kenapa bisa Fathur sih..? orang yang hampir selalu sama saya, kemana-mana. 🙂

Satu yang ‘Fathur banget’ dan ga saya temui di sahabat-sahabat saya yang lain adalah dia mikirin saya banget, memperlakukan saya dengan hormat banget. Dan dia akan ingat dengan detil hal sepele apa saja yg pernah kami lalui.

pas hari sedang panas, terus dia ngilang mau beli aqua, ga pernah dia beli satu, dia pasti beli dua, dan satunya dikasih ke saya. pas nongkrong, ga cukup kursi buat semua orang duduk, dia lantas ngilang utk ngambil kursi, dan kembali ga pernah dengan satu kursi, dia pasti bawa dua, satunya untuk saya. Yang begini ini mana bisa saya lupa dari seorang Fathur.

Cerita tentang Fathur, ga akan habis karena sampai sekarang ceritanya masih juga dirajut, belom kelar2. Periksa deh hape saya, dan kamu bakal nemuin rentetan panjang obrolan kami. Dia ini, meskipun jauh dimata, tapi dekat di hape. Hahahaha.

Dia sahabat beda jenis kelamin yang paling punya banyak kenangan dalam hati saya, dia punya tempat khusus disana. Saya akan berdiri disampingnya, untuknya. Bukan cinta, bukan naksir, bukan cuma sahabat, tapi dia saudara saya.

Mencoba Kembali Waras

Setelah kegilaan berkepanjangan, saya akhirnya mencoba kembali waras. 
Belanja kue sama mama. Lebaran, kami hampir ga pernah bikin kue.. biasa beli jadi. bukan karena males bikin kue, tapi kami ga punya alat-alatnya. loyang loyang ga komplet. oven ga ada. panggangan kue ga ada. dan skill nya juga sebetulnya ga ada terbatas. toples a.k.a. gelok (lokal palembang) untuk tempat kue-kue itu udah dibersihin semua dan ready to use, jadi sampe d rumah ga pake tunggu lagi tu kue-kue di susun rapi rapi. sllurpp… menggiurkan, bikin ngilerr.. maklum puasa.
Bersih-bersih apa yang bisa dibersihin. mulai dari segala gorden, segala sprei, segala taplak, segala pajangan sampe segala perabot makan buat lebaran ntar, semuanya dibersihin. mulai dari kamar sampe halaman semuanya dirapiin. dan toilet, otomatis jadi hal paling mutlak dan harus terjaga ke-higienis-an nya. soalnya, kalo mau liat orang itu jorok ato ngga, liatlah toilet d rumahnya. *kata nenek saya
selanjutnya saya ke minimarket belakang rumah untuk beli pembersih porselen dan pewangi ruangan. biasanya untuk kamar saya pake stella yg bougenvile aromatherapy (tulisannya bener gaya? sorry sebut merk) ni wanginya enak banget refreshing banget. tapi tadi tergiur liat gambar bunga yang cantik-cantik di kemasan pewangi merk lain, sebutlah gl*de, yg varian classic rose. saya beli satu itu deh, itung-itung nyoba. dan kamu tau? NYESEL BANGET! wanginya kaga enak banget! setelah bertahan cuma sekitar 15 menit tergantung di kamar, itu pewangi kamar saya relakan untuk turun derajat jadi pewangi wc! beneran. classic rose satu itu sukses bikin kamar saya BAU KUBURAN!!  …bisa-bisa saya mimpi dikejer-kejer nyi kunti terus tiap malem.
well, ga penting penting banget. tapi paling ga ada hal waras yang akhirnya saya lakukan.
   

Jalan Pulang #saya(mencoba)membencifiksi

saya pengen ketawa. dan sekarang saya betulan ketawa. Gila, iya hampir gila. saya ga tau kenapa pada akhirnya semua jadi begini. saya juga ga tau kapan mulainya dan apa alasan sampe semuanya jadi “kacau” gini. uooo! ini bukan saya bener ini bukan saya. tidaaaaaak. sudah sebulan ini saya kehilangan semangat untuk ngurusin hidup. bener saya ga lebay. saya jadi terlalu sungkan dan malas untuk repot-repot sedikit saja. saya butuh refreshing sepertinya.. jiwa saya sedang ga pada tempatnya. semua urusan saya terbengkalai. AAAARGH!!!
mengutip postingan saya kemarin, saya semakin ngerasa kalo Dunia nyata saya sepertinya sudah betulan jadi fiksi deh.. saya harus secepatnya mengurangi baca novel fiksi yg bikin saya berkhayal, mengurangi nonton film film yang bikin akal waras saya menguap entah kemana. saya harus secepatnya berhasil menemukan “jalan pulang” ke kehidupan normal. pikiran saya ga bisa fokus. damn!
stress dan ga ada kerjaan, ini dia biang keladinya. puasa sebulan penuh dan saya cuma bengong doang dirumah. tanpa temen, dan tanpa sesutau yg berarti. kalo ga nonton ya baca novel. saya sebetulnya punya banyak hal yang harus diselesaikan sih, sidang KP di depan mata. judul skripsi udah menanti. tapi semuanya belom bisa dirampungkan karena banyak alasan menye menye. dosen pembimbing mudik lah.. cuaca panas banget sampe bikin males keluar lah… *yah yah yg ini salah saya..
eh bentar lagi lebaran ya. enak dong. mintaa maaf ya atas kesalahan kesalahan saya yang banyak banget ini? huhu.. 
btw ngomongin lebaran nih, saya belum pernah selama hidup, berlebaran di luar Palembang. saya ga pernah ngerasain mudik, saya ga tau yang namanya pulang kampung. karena ya ini saya tinggal di kampung halaman.. ga maju-maju deh saya.. pengen jadi anak rantau biar saya rada berkembang dikit, tapi apa dikata enyak sm babe terlalu saya sama saya sampe ga bakal di izinin. huhu. eh tapi tumben kemarin ditawarin untuk lebaran d tempat kerabat di jakarta. dan barusan ditawarin apa mau sekeluarga lebaran tempat keluarga di bandung. dan saya with no doubt bilang engga! sebenernya mau banget… pngen banget ngerasain lebaran ga di Palembang. tapi ya karena lebaran ini si ayang pulang… HAHAHA. gapapa deh di Palembang aja juga saya rela! rela banget! * genit
oia, tadi baca artikel pengembangan diri (ceritanya lagi berupaya melepaskan diri dari segala yang berbau fiksi nih). ada quote… er… bukan quote juga sih soalnya saya lupa “bahasa” aslinya gimana (ingatan saya betulan payah). intinya gini deh, kalo kita mau maju lupakanlah hal hal yg ga penting dan bakal menghambat diri kita. orang yang selalu nguntit kita dan musingin kerjaan kita, dan ga suka sama kita adalah fans terbesar kita.. pernah denger? dan sekuat apa kita berusaha untuk benar, orang orang tetap akan menemukan kesalahan kita. pernah denger? .. kalo belom pernah denger ya artinya kamu harus lebih banyak-banyak baca.. hahaha. *becanda dude!
FunFact: kata ‘lebaran’ ternyata cuma dipake di Indonesia. aslinya dari bahasa jawa ‘Lebar’ yang berarti habis/hilang, dengan suffix -an berarti musim lebar sehingga berarti musim habis/hilang yang secara spesifik digunakan untuk Idul Fitri yang berarti telah habis/hilang dosa ( kembali fitri) karena saling maaf-memaaafkan.

galau dan labil itu dua bersaudara

Saya kerap salah. Hal yang manusiawi karena saya seorang manusia. Saya banyak salah. Entah salah bertindak, salah berucap, atau salah menyimpulkan… yang jelas, iya betul saya akui saya salah. dan dari segala tindak tanduk saya, saya jauh dari 100% mulia. Barangkali 80% mulia pun tidak.
Tapi tentang apa yang saya tulis / pernah saya tulis / akan saya tulis disini, semuanya hak saya. Dari kemarahan, kebodohan, kesombongan, kegeeran, kesotoyan, ketidak-tau-maluan, kebohongan, dan kemunafikan yang saya sebarkan di dalamnya, toh saya dilindungi UUD pasal 28 untuk bebas berpendapat.

Kamu juga kok. Kamu bebas berpendapat. Karenanya silahkan berteriak mencaci memaki mencibir menertawai mempermalukan atas salah-salah saya itu. Tapi saran saya, mending kamu hemat-hemat energi. Karena saya ga akan peduli dengan pendapat kamu. Ga akan peduli dengan pembelaan-pembelaan kamu. Whatever. Karena kamu ga penting.
Saya akan tetap pada jalan ini. Dengan cara yang ini.
Walau jengah rasanya. Saya malu juga galau, menyadari betapa labilnya saya beberapa tahun yang lalu sampai saat ini

Dan galau itu menjadi berlipat lipat, karena ternyata saya masih menemukan kamu (tetap) tenggelam dalam kegalauan yang sudah usang! kasihan. apa kamu memang ditakdirkan untuk bersahabat dengan galau? kenapa tidak lupakan saja? ini tidak sehat untuk jiwamu..

Saya pemenangnya. Bagaimanapun juga. Akui saja. 
Kalau kamu belum juga bisa jujur pd dunia, mulailah jujur pada diri sendiri.. itu lebih baik. 
Atau kamu belum juga bisa belajar, betapa pahit dan sakitnya membohongi diri sendiri?
Dunia  itu bukan fiksi kawan, jangan kebanyakan baca satra..  Jangan terlalu banyak bersyair. Kalau tidak ya begini jadinya, hidup bagai main teater lebay tak berkesudahan yang dibuat-buat sendiri. Berperan dalam lakon yang terlalu sering berganti ganti. hingga sadar atau tidak, ujungnya keinginan diri sendiri pun jadi tidak dimengerti, karena dunia nyata milikmu sudah nyaris jadi fiksi.

* jangan coba untuk mengerti maksud tulisan ini, karena dari dulu saya sulit dimengerti.

FunFact:  “Sesungguhnya perut salah seorang di antara kalian penuh dengan nanah hingga merusak ususnya, itu lebih baik daripada perutnya penuh dengan syair (sajak).” (HR. Al-Bukhari no. 6154 dan Muslim no. 2258)

Eksentrik

post ditengah malem. saya tidur melulu seharian, that’s why kenapa saya sekarang jadi sulit tidur mungkin.
saya seketika kepikiran orang-orang. orang orang yang beragam jenis, beragam bentuk, beragam tabiat, dan macam macam sifatnya. seketika saya teringat tentang hal hal  yang saya hadapi bersama orang-orang yang beragam jenis itu. beberapa dari mereka menyenangkan sedang beberapa yang lain menyebalkan. beberapa dari mereka tulus sekali dan beberapa bahkan mukanya ada dimana-mana. beberapa orangnya baik, dan beberapa yang lain priceless, berharga banget… dan ga ada duanya di dunia ini.
“itulah manusia.. dan inilah dunia.. hadapi saja nak” tiap kali saya cerita tentang masalah masalah saya ke Mama, kalimat ituuuu melulu jawabnya.. seraya tersenyum beliau seakan sudah tau apa yang mau saya ceritakan bahkan dari sebelum saya mengucapkan apa-apa. mungkin memang begitulah manusia.. dan inilah dunia. yeah.. hadapi saja
saya ini masih perlu belajar banyak untuk bisa jadi dewasa.. saya masih belajar untuk menghadapi ragam jenis hal, pahit maupun manis. saya masih perlu banyak bekal untuk menyongsong masa depan, sebelum akhirnya saya betulan siap menghadapi kejamnya dunia. yeah, I learn, I still.
seketika juga saya ingat kata-kata mutiara yang dulu suka tertulis di bagian bawah buku saya jaman-jaman masih sekolah dulu : experience is the best teacher..

FunFact : kalau ada yang bilang pengalaman adalah guru yang terbaik, itu sepenuhnya benar. hanya saja perlu ditambahkan sedikit. Pengalaman adalah guru yang eksentrik.. bagaimana tidak? ia memberikan ujian terlebih dahulu, baru memberikan pelajaran.

MERDEKA!!!

DIRGAHAYU INDONESIAKU

Selamat ulang tahun Indonesiaku, tanahku, negeriku yang kucinta. Enam puluh enam tahun yang lalu kita merdeka, dan insyaAllah sampai detik ini Indonesia terus berusaha berkembang menjadi negara maju, menjadi bangsa yang besar. Kita boleh saja merdeka, tapi perjuangan bukan berarti berhenti.. kita masih harus terus berperang… tapi kali ini bukan melawan penjajah, melainkan melawan bangsa sendiri… iya! karena masih banyak segelintir orang tak tahu diri yang mengaku berkebangsaan Indonesia, tapi dia juga yang menghancurkan Indonesia pelan pelan. masih banyak orang orang dewasa yang menjanjikan mimpi indah kedepan mata anak-anaknya, namun ternyata dia juga yang menghancurkan mimpi-mimpi itu dengan menggerogoti Indonesia pelan-pelan. dan diam-diam. picik. juga busuk. jadi sekali lagi, kita boleh saja merdeka, tapi perjuangan bukan berarti berhenti.. kita masih harus terus berperang… bukan melawan penjajah, tapi melawan bangsa sendiri…

Kemerdekaan ini kita harus terus kita isi… oleh siapa? ya oleh seluruh bangsa Indonesia dong.  ngomong sih gampang, tapi bagaimana caranya? teman-teman, caranya bukan dengan mengangkat bambu runcing dan bergerilya siang malam dalam belantara seperti yang dilakukan nenek kakek kita dulu.. caranya adalah dengan berbuat yang terbaik, dan terus berkarya sesuai dengan bidang kita masing masing dengan nilai-nilai Pancasila di dalamnya. iya, begitulah menurut saya yang bisa kita (pelajar dan mahasiswa) lakukan untuk mengisi kemerdekaan. sederhana. kalau saja kita mau.    aah.. Indonesia, betapa saya mencintai kamu…..
setelah lulus dari SMA, saya belum pernah sekalipun ikut serta dalam upacara bendera, kangen banget loh. tapi kali ini ada yang mengobati kangen saya.. saya bisa menikmati khidmat upacara tujuhbelasan dengan penuh haru dan terkagum-kagum akan kreativitas anak bangsa. ada yang pernah denger upacara online yang kemarin kemarin sempat dikampanyekan di satu forum domestik? upacara ini ya sebagaimana seperti biasanya dengan protokoler dan kelengkapan upacara seperti biasa, tapi dilakukan dengan online.. upacara dengan jumlah peserta upacara 40.000 lebih peserta ini sukses bikin mata saya berkaca-kaca…
dan satu lagi, kamu semua harus liat ini..!! ga cuma keren dan menggugah jiwa patriotik kita, tapi ide, niat dan jerih payah pembuatnya perlu kita acungi jempol..!!! check this out

FunFact: Tahukah kamu kalo peristiwa proklamasi 66 tahun yang lalu itu juga jatuh bertepatan di 17 Ramadhan, persis seperti  peringatan tujuhbelas-an tahun ini (2011)?

whatsapp review

Hey Caprice! I’m reusing Whatsapp. Setelah sebelumnya saya uninstall karena ga kepake dan sekarang di-reinstall karena akhirnya si pacar tertarik juga pake itu app.. Seperti slogannya, aplikasi ini betulan menyatukan gadget-gadget lintas platform, saya yg berbasis symbian dan dia yg android bisa menikmati fitur serupa BBM. Seru nih, beneran deh. Cobain. Ga rugi.
Beberapa hal yg menurut saya whatsapp lebih ‘menang’ ketimbang sms biasa adalah, pulsa yg lebih irit (karena saya memanfaatkan signal wifi di rumah), lebih fast respon karena whatsapp ini kan messanger so pasti pesan nyampe jauh lbih cepet ketimbang sms, dan yg paling penting bagi kita berdua adalah whatsapp menawarkan kemudahan dlm kirim2 foto gitu deh. FYI karena semenjak jauhan, saya dan pacar demen banget MMS-an hehehe..
Btw, pengetahuan saya ttg whatsapp msih dangkal banget, saya cuma bisa make, dan teknis gimana cara kerja whatsapp saya sih ga banyak tau. tapi mungkin bisa berbagi disini meski mungkin pengetahuan saya tentangnya ga begitu memadai.
Whatsapp adalah aplikasi messenger yang mirip dengan Blackberry Messenger (BBM) yang  sebenernya nih awalnya dibuat untuk Iphone. tapi sekarang bukan cuma di iPhone, tapi juga bisa berjalan di flatform Blackberry, Android dan Symbian. banyak yg bilang Whatsapp memungkinkan para pengguna nonBB utnuk bisa BBMan sama pengguna BB. well… sebetulnya statemen ini ga sepenuhnya bener. Whatsapp bukanlah BBM. dan BBM cuma jalan di Blackberry, ga di gadget laen. tapi karena kemiripannya bahkan bisa dibilang WhatsApp ini sama banget dengan fitur BBM, so ngebantu banget buat kita yg non BB utnuk bisa “BBM-an” ke rekan2 pengguna BB. 
 
dengan whatsaap, kita cukup perlu merogoh kocek untuk biaya paket datanya doang, bukan seperti SMS yg bayar per sms.. beruntungklo ada koneksi wifi gretongan yg bisa kita pake, maka pulsa kita ga akan terusik. berbeda dengan BBM yang menggunakan PIN khusus 8 digit itu, Whatsapp menggunakan no hape sebagai PIN, dan otomatis men-track kontak di  phonebook hape kita, so ga ada istilahnya “eeeh.. add PIN gue dong?” karena kita cukup simpen nomer HP rekan yg juga pake Whatsapp di phonebook, terus refresh list di whatsapp, dan toretoreroot… taraaa… kita udah bisa langsung “BBM-an” ala Whatsapp…
mungkin ada yg nanya, lah chat “gitu apa bedanya sama eBuddy? eBuddy juga lintas flatform kok… juga bisa ceting2..” ehm, pertanyaan ini bagusnya diserang balik pake pertanyaan juga. bijakkah kita kalo membandingkan dua hal yang beneran beda dari segi teknologi?  klo di eBuddy kan dia sebagai penyedia gitu, kita chat juga pake akun messanger sendiri macam Yahoo!, MSN, GTalk, FB.. pada whatsapp kita ga perlu punya akun messanger yg lain, kita cukup daftarin no Hp sebagai identitas.
ooiaa, boleh mampir disini deh untuk  More About Whatsapp | Download Software | Komunitas Pengguna eh eh eh, udah panjang belom niiih tulisan saya?? he he he …
ya udah gitu dulu deh, semoga apa yg saya bagi disini membawa manfaat, maaf kalo ternyata ilmu saya salah kaprah,mohon kritik. tpi insyaAllah pemahaman saya ttg Whatsapp ga keliru deh. ya okeee dada dude! saya maulanjut Whatsapp-an lagi.

* updated * saya mendapati ternyata whatsapp ini agak bikin batre hengpong saya jadi boros. ngecas subuh eh pas isya udah tinggal dua garis aja.. padahal biasanya batere hp saya bisa tahan tiga hari tanpa charging. well ini hal yang sebetulnya wajar sih ya….. karena memang hp saya (nokia e5) performanya tidak di desain untuk online 24 jam seperti layaknya smartphone iPhone/Blackberry. anyway, saya tetep pake whatsapp karena overall aplikasi ini sudah cukup memuaskan saya.

FunFact: Sebenarnya ada lima aplikasi serupa yang juga mengadopsi sistem BBM, yaitu Cnectd, Pingchat, pMessenger, Live Profil, dan WhatsApp tentunya. tapikarena kelebihannya yg terintegrasi ke sistem, sistem PIN, stabilitas, fitur dan proses pengembangan, menjadikan WhatsApp yang terbaik untuk kelas ini.