13th of August 2006

tiga belas agustus, telat sehari dari yang semestinya tapi ga papa lah. lima tahun yang lalu saya pernah kecelakaan bermotor karena kebodohan sendiri, kecelakaan tunggal..  kronologisnya ga perlu saya bahas, singkat cerita saya mesti di opname di rumah sakit selama seminggu, dengan muka babak belur (beneran saya ga lebay) memar segede bakul yang dengan sukses bikin mata saya ilang ketutup memar.  idung saya ga keliatan batangnya, lekuk di muka ini hilang semua gara gara terkamuflase oleh memar. kepala saya pusing yang ga boleh digerakin sama sekali, dan mual mual. dokter bilang  saya gegar otak ringan. juga memar di sekujur tubuh. sepertinya parah banget ya.
waktu itu sampe ronsen dada, karena dada saya sakit sekali.. untuk narik napas aja rasanya nyeri. terus rekam otak, apa sih istilahnya saya lupa, EEG kah? entah deh.. dan CT Scan  juga pastinya.  oia, mata kiri saya pecah pembuluh darahnya, itu putih2 di mata ilang… jadi merah darah semuanya..   dan gigi seri atas sebelah kiri goyang.. untung ga patah ya. belum cukup sampe sana, pasca dirawat di rumah sakit pun saya diharuskan ikut rangkaian check up mingguan dengan dokter syaraf, rutin setiap hari Senin sampai beberapa bulan ke depan.. katanya sih untuk mastiin kalo ga ada saraf yang kejepit. untuk mastiin kalo semua berfungsi dg normal. kedengeran parah banget ya? iya, emang.
selama dirawat, saya ditangani dua dokter, dokter saraf dan dokter mata. menghabiskan belasan infus, dan banyak banget obat..  saya juga ngerasain “diangkut” pake mobil ambulan, hehehe… waktu itu ceritanya perlu CT scan, dan lima tahun yang lalu RS swasta tempat saya dirawat belum ada fasilitas itu, akhirnya saya di angkut pake ambulan ke RS swasta yg lain di kota saya. dan saya merasa luar biasa berdosa sama Bapak, yang karena tingkah bodoh saya keluarga sampe mengeluarkan uang sembilan juta lebih untuk ngurusin semuanya. walopun Bapak bilang harga segitu ga ada apa-apanya dibandingkan kesembuhan saya.. ya tetep aja gimana gitu loh. hiks..
alhamdulillah sekarang saya bisa sehat, duduk manis disini dan berbagi cerita sama kamu.. saya sudah sembuh total? secara teknis mungkin bisa dibilang gitu.. tapi secara mental sayang sekali sepertinya tidak…  ada trauma yang menyisa. Saya parno untuk bawa kendaraan lagi. saya parno sama sesuatu yg ngebut-ngebut. dan saya parno liat trotoar. sepedaan pun saya prefer ambil posisi ditengah diantara para biker lain ketimbang ambil posisi paling pinggir deket trotoar. hmm.. yah apapun ada hikmah dan pelajaran dibalik semuanya. 13Agutus 2006, terimakasih. saya ga akan bisa lupa sama kamu.

FunFact: Kecelakaan lalu lintas ternyata termasuk dalam daftar 10 macam penyebab kematian terbesar disamping penyakit. dan lebih dari 10% tempat tidur di rumah sakit ditempati oleh korban kecelakaan lalu lintas.  

   
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s