Jalan Pulang #saya(mencoba)membencifiksi

saya pengen ketawa. dan sekarang saya betulan ketawa. Gila, iya hampir gila. saya ga tau kenapa pada akhirnya semua jadi begini. saya juga ga tau kapan mulainya dan apa alasan sampe semuanya jadi “kacau” gini. uooo! ini bukan saya bener ini bukan saya. tidaaaaaak. sudah sebulan ini saya kehilangan semangat untuk ngurusin hidup. bener saya ga lebay. saya jadi terlalu sungkan dan malas untuk repot-repot sedikit saja. saya butuh refreshing sepertinya.. jiwa saya sedang ga pada tempatnya. semua urusan saya terbengkalai. AAAARGH!!!
mengutip postingan saya kemarin, saya semakin ngerasa kalo Dunia nyata saya sepertinya sudah betulan jadi fiksi deh.. saya harus secepatnya mengurangi baca novel fiksi yg bikin saya berkhayal, mengurangi nonton film film yang bikin akal waras saya menguap entah kemana. saya harus secepatnya berhasil menemukan “jalan pulang” ke kehidupan normal. pikiran saya ga bisa fokus. damn!
stress dan ga ada kerjaan, ini dia biang keladinya. puasa sebulan penuh dan saya cuma bengong doang dirumah. tanpa temen, dan tanpa sesutau yg berarti. kalo ga nonton ya baca novel. saya sebetulnya punya banyak hal yang harus diselesaikan sih, sidang KP di depan mata. judul skripsi udah menanti. tapi semuanya belom bisa dirampungkan karena banyak alasan menye menye. dosen pembimbing mudik lah.. cuaca panas banget sampe bikin males keluar lah… *yah yah yg ini salah saya..
eh bentar lagi lebaran ya. enak dong. mintaa maaf ya atas kesalahan kesalahan saya yang banyak banget ini? huhu.. 
btw ngomongin lebaran nih, saya belum pernah selama hidup, berlebaran di luar Palembang. saya ga pernah ngerasain mudik, saya ga tau yang namanya pulang kampung. karena ya ini saya tinggal di kampung halaman.. ga maju-maju deh saya.. pengen jadi anak rantau biar saya rada berkembang dikit, tapi apa dikata enyak sm babe terlalu saya sama saya sampe ga bakal di izinin. huhu. eh tapi tumben kemarin ditawarin untuk lebaran d tempat kerabat di jakarta. dan barusan ditawarin apa mau sekeluarga lebaran tempat keluarga di bandung. dan saya with no doubt bilang engga! sebenernya mau banget… pngen banget ngerasain lebaran ga di Palembang. tapi ya karena lebaran ini si ayang pulang… HAHAHA. gapapa deh di Palembang aja juga saya rela! rela banget! * genit
oia, tadi baca artikel pengembangan diri (ceritanya lagi berupaya melepaskan diri dari segala yang berbau fiksi nih). ada quote… er… bukan quote juga sih soalnya saya lupa “bahasa” aslinya gimana (ingatan saya betulan payah). intinya gini deh, kalo kita mau maju lupakanlah hal hal yg ga penting dan bakal menghambat diri kita. orang yang selalu nguntit kita dan musingin kerjaan kita, dan ga suka sama kita adalah fans terbesar kita.. pernah denger? dan sekuat apa kita berusaha untuk benar, orang orang tetap akan menemukan kesalahan kita. pernah denger? .. kalo belom pernah denger ya artinya kamu harus lebih banyak-banyak baca.. hahaha. *becanda dude!
FunFact: kata ‘lebaran’ ternyata cuma dipake di Indonesia. aslinya dari bahasa jawa ‘Lebar’ yang berarti habis/hilang, dengan suffix -an berarti musim lebar sehingga berarti musim habis/hilang yang secara spesifik digunakan untuk Idul Fitri yang berarti telah habis/hilang dosa ( kembali fitri) karena saling maaf-memaaafkan.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s