Friends #GilangEdition

Badan udah capek pengen rebahan aja, kepengen tidur tapi mata belom mau merem. Saya baru sampe rumah setelah menghabiskan sore hingga selarut ini sama si pacar, buka puasa berdua ceritanya, malu sih sebenernya karena kami bukannya tarawih tapi malah pacaran.. Hmm ini dia mungkin salah satu alasan kenapa dalam Islam, pacaran dilarang. :hammer:

pengen nulis, tapi bingung.. Errrrr…. Bikin edisi khusus teman lagi yok? Kali ini siapa yaaa…. Gilang dulu deh…

Gilang Alip Pradana. Biasa di panggil Gilang, Lang, atau Musibah. Hahaha rada gokil juga tu nama.. Tapi saya manggil dia dengan sebutan Mas. Dan dia manggil saya dengan sebutan Nab, Bil, Nabil, Nabidong, dan terkadang Mbakyu. Anaknya asik, mau diajak susah, mau diajak kerja, mau diajak capek, tapi ga tahan diajak laper karena dia pasti langsung manyun, oia dan dia ga tahan pedes. Gilang alergi thd parasetamol, dia royal utk masalah duit, dan tipe laki-laki sayang pacar.

Dilahirkan sebagai anak tertua dari tiga bersaudara menjadikan dia ini yaaa mayan cekatan lah.. Dapat diandalkan, seenggaknya. Saya kenal dia sejak kelas dua SMP, jadi dekat semenjak SMA karena sama sama tergabung dalam tim paduan suara, osis, dan club sore. Jaman jaman itu, pulang magrib jadi santapan kami tiap hari. Kami baru akan bergerak untuk pulang kalo dari mesjid udah terdengar azan magrib. * saya kadang ga percaya ternyata masa masa remaja saya dihabiskan dengan kegiatan tidak produktif macam ini. Hahaha. Hadohh.

Gilang kalo sayang sama perempuan, susah banget untuk ngelupainnnya. Dan beruntunglah kamu kalo jadi perempuan yang disayang si Gilang ini. Kalo dia mau liburan outta town, dia seenggaknya sms, “bil.. Aku mw lburn.. K jgj bil. Titip ika yo.. Klo kw mw jlan, ajak dy jg y.. Kasian dy dk ad tmn…. ” dahsyat menurut saya! karena saya belum nemu cowo macam ini selain Gilang. Pacarnya itu saya kenal juga karena dia kenalin, sebelumnya saya ga deket, boro2 deket, ketemu aja engga pernah tuh sama si Ika. Tapi yaa Gilang itu sahabat saya, dia minta apapun asal yg bisa/wjar saya lakukan, maka I’ll take it.

kalo jalan sama temen, kalo bukan pergi sama fathur, maka dapat dipastikan artinya saya pergi sama Gilang. Rumah kami emang ga gitu jauh. Searah. Satu yg ‘Gilang banget’ adalah dia akan senang hati nemenin kami (sahabat2 dia) kemana kami mau, dia akan rela jam tidurnya kepotong cuma karena harus bangun pagi untuk nemenin kami ke pasar. Ato repot2 ngangkut sepeda ke bengkel. Nganterin pas mau benerin printer. Ato bersedia njemput dan antar, just in case kami pulang kemalaman. Semuanya for free! Ga dipungut biaya apa-apa. Beruntungnya saya punya sahabat sebaik dia.. Walau kadang jadi ga enakan sendiri… Lumrahnya Take and give… Tapi ini bagaikan I take, but I don’t give.. Saya ngerasa ga bisa bales apa yg dia kasih ke saya..

Yah, Gilang juga sama seperti Fathur juga Tiwi. Bukan cuma sahabat, tapi saudara bagi saya…

Advertisements

One thought on “Friends #GilangEdition

  1. Pingback: Migrasi | Nabila Ibrahim

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s