korelis melankolis plegmatis sanguin. kamu yang mana?

tepat hari ini umur saya 20 tahun 20 hari, dan saya mulai ngerasa kalo blog theme yang saya gunakan sekarang terlalu kekanak-kanakan.. saya udah kepala dua nih ceritanya.. *sigh* ada sih niat untuk ganti theme jadi yang lebih elegan, tapi saya udah cinta banget sama theme ini.. 16 januari 2010 pertama kali saya pake ni theme, yah ampir setahun lah ya, ini blog theme terlama yang pernah saya pake ceritanya, mungkin nanti saya akan ganti tapi entah kapan, dan yang penting harus dg theme yang proper, yang bagus banget.
just intermezo.
beberapa waktu lalu saya ikutan test kepribadian kecil-kecilan..yg mengetahui apa kita ini seorang sanguin, korelis, melankolis, atau plegmatis. sebetulnya saya udah pernah tes beginian juga beberapa tahun yang lalu dah lama banget, pas tamat smp kalo ga salah. apa pas kelas satu sma yah? lupa persisnya.. beberapa tahun lalu hasilnya saya adalah seorang korelis.. dan setelah beberapa tahun kemudian ternyata hasilnya tetap sama, saya seorang korelis! ah! (yang belm tau korelis itu apa, boleh baca disini, atau disini, boleh disini juga, atau mau googling sendiri juga monggo) -_- padahal tau ga…. sebetulnya saya udah banyak-banyakin have fun biar terlihat seperti seorang sanguin, atau lebih bersikap cuek dan serampangan biar mirip sama mereka yg plegmatis. tapi ga bisa.. saya ini tetep orang yang serius. yang suka mendobrak aturan dan lebih percaya sama jalan saya sendiri, dan membenci ketergantungan terhadap orang lain. kok kedengeran serem yah -_-
dan emang saya ga pungkiri, saking seriusnya saya, orang orang bisa dibilang cuma sedikit yang ngerasa klop sama saya, sisanya ya berteman sama saya bagi mereka oke oke aja, tapi klop banget mungkin bagi mereka ngga. orang-orang ga bilang sih, tapi saya tau, saya merasakan. hehehe. dan 100% bukan salah siapa siapa. seorang korelis yang cenderung keras kepala, (katanya) punya power, (katanya) kokoh (ntah dalam konteks apa), dan kerap bersikap ‘menguasai dan mengatur’ memang cenderung merasa terasing (berdasarkan banyak literatur yang saya baca). *do you know ternyata setelah saya amati, sahabat sahabat terdekat saya adalah orang orang yang memang serius juga nyahaha orang yang cenderung korelis juga. waduh! bahkan humor kami pun humor serius! parah! wkwkwkkw*
well. menjadi korelis mungkin kedengaran ga menyenangkan ya. saya juga kadang nyadar kalo hidup sama saya sepertinya mencekam sekali..bwahahaha. *serius loh
kata tulisan yang pernah saya baca, yang mencetak kepribadian seseorang adalah lingkungan dan pola asuh. saya tumbuh besar dalam asuhan keluarga yang menjadikan saya seorang korelis. saya dididik di sekolah yang mencetak siswa dengan pola pikir korelis. dan inilah produknya, saya yang seorang korelis sejati. sekuat apa saya mencoba saya ga bisa menghilangkannya, saya cuma bisa meninimalisasi.. atau menutupi. atau berpura-pura. tapi so why?? kenapa? apa jadi seorang korelis itu salah? bukannya kepribadian adalah gift dari yang kuasa. ga salah kok menjadi seorang korelis. korelis punya kelebihan juga kan..  korelis lebih punya karekter, lebih punya power. nah tentang betapa terasingnya dan betapa seriusnya orang orang korelis itu… yah…. siapa yang mau.. saya jadi seorang korelis adalah dibawah sadar saya, sama seperti  pertumbuhan badan kita yang tau tau udah segede ini, kita ga bisa ngaturnya kan …semuanya alam yang bikin. kalo bisa milih saya lebih memilih untuk tumbuh besar menjadi seorang sanguin.

tapi saya menikmati menjadi seorang korelis, anyway. 🙂 

Advertisements

kajurku pembimbingku

tuh judul post nuansa sinetron banget yak? wkwkwkw
saat ini saya lagi berjuang nyusun laporan KP, that’s mean saya udah mulai ngerasain suka duka serunya pertarungan mengejar dosen pembimbing. syukur alhamdulillah pembimbing saya sebenernya menguntungkan yah soalnya saya jadi bisa menyunat proses hanahene birokrasi, saat orang-orang pada bolak balik pembimbing – kajur – pembimbing utk minta acc, saya ga mikirin hal itu… kenapa bisa? ya kerena pak kajurnya kebetulan pembimbing saya 🙂 hehehe what a thing! sesuatu banget! *nyengir najong*
Cerita soal suka duka bimbingan, pak kajur yang terhormat pembimbing saya ini cuma dua hari ngajar di kampus saya, selasa sama kamis, lebihnya beliau ada di kampus bukit besar.. hari kamis kuliah saya kosong, sedangkan selasa jadwal kuliah yang padat bikin saya terlalu lelah utk bimbingan. sebenernya bisa sih saya melancong ke bukit besar.. cuma ya ituu mengumpulkan mood untuk bimbingan dengan penuh semangat ternyata bukan perkara mudah. saya jadi mengerti kenapa banyak orang yang skripsinya mandeg a.k.a. tersendat gara-gara perkara hilangnya mood. kendala lain adalah saat saya sedang semangat-semangatnya, pak pembimbing malah ga ditempat ke malaysia lah mudik lebaran lah, ato pak pembimbing malah sedang ada kerjaan, alhasil semangat saya luntur lagi. *sigh* lucunya saya justru beberapa kali ketemu sama pak pembimbing di tempat yang ga di duga-duga.
Misalnya waktu itu saat berbulan bulan saya ga nongolin muka ngadep pembimbing karena kendala mood, eh pas belanja di c4, saya lagi santai ndorong troley berisi belanjaan dan kelang beberapa gang di serong kiri saya ada tiba tiba muncul pemandangan menakjubkan yang bikin mata membelalak. OMG!! itu pak pembimbing lagi belanja!! saya ga salah liat! beliau sambil ndorong troley juga tapi isinya bukan belanjaan melainkan a cute baby boy dan sebuah botol susu a.k.a. dot ^_^’ saya spontan balik arah, menghidar berpapasan sama si bapak, tapi ujungnya saya bingung sendiri..
“ini kenapa saya salah tingkah? kenapa saya mesti muter jauh banget? bukannya malah bagus kalo papasan, paling ga bisa basa-basi masalah laporan kek.. aduh bego!!” …
well, iya betul emang, kendali saya atas akal sehat yang saya punya tiba tiba menghilang begitu ketemu sama pak pembimbing. dan do you know setiap kali saya bimbingan saya harus mencatat apa-apa yang mau saya omongin, ato kalo ga semuanya akan terbang begitu saja terbawa angin. sh*t!
Sekali lagi, saya lagi nongkrong di kawasan kambang iwak untuk jualan, buka lapak gitu deh sama temen-temen, nah dikala sepi pembeli mata saya menerawang jauh kedepan.. tatapan kosong.. tapi tiba tiba jadi membelalak dan badan reflek meloncat kebelakang karena ada sosok bapak bapak lewat, pake stelan olahraga merah putih lagi lari-lari jogging.. pembimbing saya!!!!! makjang!! 

Thanks Mom

Thank so much to a tough woman who had given her life, who nurturing, encouraging, listening, caring, teaching, and drove me up to late adolescence.. cuz only with her love, I could like this. Thanks for the great struggle between life and death, twenty years ago…. Thank you for giving me birth.. Thanks, thanks Mom.. #iamcriying

   

kok tanda tangannya beda?

belanja punya efek healing, yang bikin pikiran suntuk jadi seger. tapi belanja juga punya efek stressing, just in case kita baru sadar kalo duit di dompet udah abis aja. tadi pas lagi muterin swalayan nyari pembersih muka saya ga sengaja ketemu Tika, temen pas jaman SMA dulu, dia ini baru aja kelar studinya, keperawatan. Karena tadi saya ga ada kerjaan, saya nimbung aja deh sama Tika dan temennya yang sedang muter-muter nyari alamat kantor yang katanya ada di komplek swalayan itu. Mereka mau masukin lamaran kerja ke kantor itu. ngeliatin mereka sepertinya kok sulit bener yah, kesana kemari, tercepuk cepuk, tanya sana tanya sini utk cari informasi lowongan kerja. Well, satu langkah lebih maju dari apa yang saya sudah lakukan sekarang yah. meski memang strata pendidikannya beda, Tika yang Diploma emang lebih cepet lulus dibanding saya. Oh, Gosh. jaman sekarang memang nyari kerja itu ga mudah.
Balik ke judul, ada pengalaman dikit tentang ternyata betapapentingnya lekuk lekuk tanda tangan kita. Ceritanya gini, saya dengan bodoh dan tulalit nya berhasil lupa PIN atm BNI saya. saya coba-coba kombinasi angka yang saya inget tapi nihil, yg ada malah ATM saya terblokir. ga buang waktu saya langsung ke bank tempat saya buka tabungannya dulu. Sampe sana saya bermaksud benerin kartu sekalian ganti buku tabungan yang emang udah full.
“Sama saya Dila, ada yang bisa saya bantu?”
“Iya, mbak. BNI card saya terblokir. dan saya sekalian mau request buku tabungan yang baru”
“bawa buku tabungan, BNI card sama KTP ga?”
“bawa kok”
“Ini kenapa bisa terblokir mbak?”
“saya lupa PIN nya”
“hmm kalo gitu mesti ganti kartu baru”
“ya udah gapapa.”
“ini dimana bikinnya dulu?”
“disini”
“bisa sih, mau reset PIN aja apa bikin kartu baru? reset PIN 10 hari. kalo bikin kartu baru instan hari ini bisa”
“bikin baru aja deh mbak”
“oke saya cocokin dulu ya?”
“Nama ibu kandungnya siapa? Tanggal lahir? Nomer hape? dan nomer telpon rumah?”
“***********, *******, ********,*******”
“oke bener ya. biayanya 21.000 mau di bayar apa didebet aja?”
“debet aja”
“mbak isi form ini dulu ya”
“oke”
ga berapa lama setelah formnya saya isi, dan dia liat form itu
“KOK TANDA TANGANNYA BEDA?” sambil nunjukin tanda tangan di buku tabungan saya
“heh? beda gimana mbak?”
“IYA INI BEDA”
“ya saya kan ga mungkin bisa niruin itu seratus persen sama”
“iya tapi ini dari cara narik garisnya aja udah beda” natap saya sinis banget
“hmm gini deh.” saya ngambil satu kertas coretan dan nyoba bikin tanda tangan disana “sama kan?”
“hmm ga, INI BEDA.”
“beda gimana sih. jadi ga bisa?”
“ya kamu liat deh ini, keliatan ga?”
“iya keliatan. saya ga bisa niruin seratus persen sama dong mbak”
“ya tapi ini GA SAMA” sambil naruh form saya di atas meja. ngembaliin ke saya.
“jadi ga bisa diurus ni BNI card saya??” saya mulai sewot
“ya coba ini diliat dulu, beda kan” sembari ngelipet form yang udah saya isi tadi dan natap sinis
“jadi ga bisa???”
“ya coba kamu liat dulu tanda tangannya”
“ya ini udah diliat!”
“beda kan?”
” ya beda dikit wajar aja sih. jadi ga bisa ni?”
“. . .” dia diem.
“kalo ga bisa, SAYA TUTUP REKENING DEH! BIAR BUKA REKENING BARU AJA SEKALIAN”
(dia bengong. terus langsung berubah ngelunak) “bisa sih. ni BNI card nya udah di buat juga.”
“ya udah. gitu aja repot banget sih mbak..”
Saya memaklumi tindakan dia tadi, untuk keamanan, memang prosedur begitu harus dilakukan. Cuma customer service satu ini rada lebay! tanda tangan saya adalah tanda tangan yang simpel, cukup “nabila” yang ditulis pake huruf halus kasar. kalo saya narik huruf ‘n’ diawal nya itu sedikit beda antara satu tanda tangan dan tanda tangan lain saya pikir masih wajar kok. kecuali kalo tanda tangan saya yang satu kebaca ‘nabila’ dan satunya kebaca ‘banu’ ato ‘dona’ nah iya bolehla dia nyolot begitu. lagian ga liat apa di KTP itu beneran foto saya. apa dia pikir saya ini orang lain yang nyamar jadi Nabila? pertanyaan-pertanyaan dia juga bisa saya jawab 100% bener. harusnya liat liat juga dong kalo emang saya mau nipu, si Nabila ini siapa sih? setajir apa sih? sebanyak apa saldo rekeningnya? rekening kere juga. mau nipu sekalian nyari mangsa yang rekeningnya gendut dong.. huh!
cape saya. muka saya langsung ketekuk, dan sampai urusan saya selesai, saya tetep ga ngeluarin senyum sama tu CS rempong. kalo ujungnya tu BNI card tetep bisa di urus, kenapa mesti dibikin repot, dibikin nyolot. Oia, buku tabungannya kan langsung dimasukin ke amplop, dan sampe rumah saya ya buka OMG itu masih buku yang lama. ga di ganti sama dia! padahal saya udah bilang mau ganti buku juga. hadooh ni CS udah rempong, budek pula ternyata!
   

Mamang Ojek, Nama Jalan, dan Rezeki.

WHAT A FULL DAY! kuliah penuh banget hari ini, tiga matakuliah non stop kecuali ishoma. jalanan macet pula. debuan pula. kebakaran hutan pula. asap dimana-mana. satu jam perjalanan betulan menguras habis tenaga. pulang dari ngampus juga langsung ngajar privat. dan nyampe rumah matahari udah ga ada. capek? iya! wanita super? bukan! saya juga punya batas.. fiuuuh. lelah bo. btw ada sedikit cerita tentang rutinitas ngajar hari ini. ga spesial, cuma pengen berbagi aja.

“Mang, ojek!”
“Kemano dek?”
“Arah sano, masuk lorong depan PDK”
“Mmm..” (mikir) “oo iyo, Jalan Raden. yang Jalan Raden itu ye!”
“Raden? Iyo iyo. gancang mang, telat aku” (naekin motor)

Dalam perjalanan hampir dua kilo itu saya terus-terusan mikir, “eh, tadi si mamang bilang Jalan Raden? raden yang mana ya?” soalnya seinget saya itu namanya Jalan Bunga.. motor ojek terus melaju dan saya ga ambil pusing lagi toh tar kalo si mamang salah jalan tinggal saya tunjukin aja yang bener kan.. tiga menit berlalu, jalan yang ditempuh masih bener-bener aja.. saya ga ngasih petunjuk sama sekali sama si mamang. dan akhirnya sampailah saya di depan jalan masuk ke rumah Dea. Hebat nih mamang. Mata saya langsung mengekor ke pinggir jalan, mencari papan nama jalan. ada! dan bener kok tulisannya Jl.Bunga. nah kenapa dibilang si mamang Jalan Raden???
Setelah saya ngasihin duit ke mamangnya, saya lantas ga sengaja ngeliat papan petunjuk dipinggir jalan, tulisannya gini “Bandara Residence 300m”. Lantas saya senyum senyum sendiri.. ini dia yang kata si mamang tadi Jalan Raden. Residence, dan Raden. dua hal yang dalam pengucapannya memang rada mirip. mungkin penumpang mamang itu suka bilang “mang, ke residence” yang ditangkep mamang itu “mang ke raden”. Hahaha tawa saya meledak.

“makasih ya Dea, kak Nabila pulang dulu. oia kasih tau mama, besok kita pertemuan terakhir”
“iya kak.. oh iya kak ini dari mama, buat nambahin ongkos” (ngasih sesuatu warnanya putih)
“makasih dek…. salam buat mama ya” (nyengir najong.. dapet amplop euy!)

namanya rejeki ga bisa di tebak ya. alhamdulillah, saya dapet tambahan diluar gaji. amplopnya belum saya buka.. nanti aja sekalian lusa pas buka amplop gaji yang dari yayasan. hehehe. asoooyyy gebooy. selanjutnya saya mohon diri untuk pulang secara hari udah malem. sampe depan lorong ada mamang ojek yang nawarin ojek ke saya.

“Dek, ojek?” (gaya sok keren banget)
“Iyo mang, ke belakang Palapa Permai”
“Oke” naiklah saya dan motor meluncur.
selang 100 meter kemudian si mamang bilang “Dek, minyaknyo nak abis”
“ai bebener mang??” dan ga lama setelah itu itu motor beneran mati.

Kampret.. ini udah tau mau cepet ada aja halangannya. lagian si mamang yang ini bodoh apa bego sih? udah tau ga ada minyak eh malah maksa buat narik. saya sempet kesel, tapi si mamang janji mau nyariin ojek pengganti buat saya. alhasil saya ditemenin dia dipinggir jalan sembari nungguin ojek lain yang lewat. dari kejauhan ada dua motor yang jalan pelan, pengemudinya sambil ngobrol. dari seragamnya sih orang kantoran. nah pas di deket kita tu motor makin melan. dan si mamang ojek saya berinisiatif untuk minta tolong ke abang-abang itu.

“Dek, dek.. dek..” (melambaikan tangan)
(motor si abang berenti) “Ngapo kak?”
“ini dek, tolong anterke mbak ini ke depan dek….?”
“lah, motornyo ngapo?”
“abes minyak…”
“ooo..iyo payo….”
naeklah saya. “ke depan kak yo”
“iyo” diem bentar trus ngomong lagi “dari mano mbak?”
“ngajar kak. privat”
“keliling?”
“keliling? maksudnyo? aku dateng ke rumah kak, guru panggilan”
“iyo itula maksud aku keliling tuh..”
“….” saya diem aja deh.
“itu tadi ngapo?”
“tauk kak, mamang ojek itu lolo pulo. abis minyak”
“ooooo ojek dio tuh?????? HAHAHAHA aduh..”
“…..”
“Nah sampe kito. disini kan mbak?”
“Iyo.. Nah kak” (ngasih duit ongkos)
“Ay dak do dak do…” (senyum-senyum) “payo mbak ee..” (capcus)
“Mokasiih kak!!”

Yay rejeki lagi….saya jadi hemat 5000, nominal ga seberapa.. tapi lihat bagaimana cara tuhan membagi rejeki bagi umatnya. ga disangka sangka. saya sampai terharu. hari ini alhamdulillah dapet rezeki lebih dari cukup. berhubung saya cuma nebeng ke depan, saya mau ga mau mesti nyambung naek ojek lagi dong utk nganterin saya ke rumah. tapi bukan masalah sulit, soalnya disebrang jalan ada pangkalan ojek. 🙂

“Dek, ojek?”
“Iyo mang, belakang palapa ye, lewat jalan yang pertamo”
“Sip, naeklah. Jalan Raja Sapi kan?”

saya naekin aja tu motor, dan setelah jalan beberapa meter saya baru mikir. apa dia bilang?? Jalan Raja Sapi? apa lagi ini???  jalan depan rumah saya adalah Jalan Sultan Hasanuddin. bukan Jalan Raja Sapi…!!  APA SULTAN HASANUDDIN ADALAH SEORANG RAJA SAPI????? BUKAN!!!! kali ini ga mungkin salah, masa saya lupa alamat rumah sendiri ya ga? Tapi sesampai di depan jalan yang saya maksudkan kebingungan saya pun terjawab. Mata saya menangkap papan nama pinggir jalan, tulisannya gini. “MENJUAL SAPI, HUBUNGI RUJITO HP.081278XXXXX”
oo ini dia ternyata. selanjutnya saya nahan ngakak sampe keluar air mata.
kesimpulan hari ini adalah yang pertama, rezeki dari Allah datang ga diduga-duga lewat jalan yang ga diduga-duga juga. dan kesimpulan yang kedua, mamang ojek di daerah sekitar saya ternyata punya kebiasaan menamai jalan sesuka mereka sendiri. (- -)”