kok tanda tangannya beda?

belanja punya efek healing, yang bikin pikiran suntuk jadi seger. tapi belanja juga punya efek stressing, just in case kita baru sadar kalo duit di dompet udah abis aja. tadi pas lagi muterin swalayan nyari pembersih muka saya ga sengaja ketemu Tika, temen pas jaman SMA dulu, dia ini baru aja kelar studinya, keperawatan. Karena tadi saya ga ada kerjaan, saya nimbung aja deh sama Tika dan temennya yang sedang muter-muter nyari alamat kantor yang katanya ada di komplek swalayan itu. Mereka mau masukin lamaran kerja ke kantor itu. ngeliatin mereka sepertinya kok sulit bener yah, kesana kemari, tercepuk cepuk, tanya sana tanya sini utk cari informasi lowongan kerja. Well, satu langkah lebih maju dari apa yang saya sudah lakukan sekarang yah. meski memang strata pendidikannya beda, Tika yang Diploma emang lebih cepet lulus dibanding saya. Oh, Gosh. jaman sekarang memang nyari kerja itu ga mudah.
Balik ke judul, ada pengalaman dikit tentang ternyata betapapentingnya lekuk lekuk tanda tangan kita. Ceritanya gini, saya dengan bodoh dan tulalit nya berhasil lupa PIN atm BNI saya. saya coba-coba kombinasi angka yang saya inget tapi nihil, yg ada malah ATM saya terblokir. ga buang waktu saya langsung ke bank tempat saya buka tabungannya dulu. Sampe sana saya bermaksud benerin kartu sekalian ganti buku tabungan yang emang udah full.
“Sama saya Dila, ada yang bisa saya bantu?”
“Iya, mbak. BNI card saya terblokir. dan saya sekalian mau request buku tabungan yang baru”
“bawa buku tabungan, BNI card sama KTP ga?”
“bawa kok”
“Ini kenapa bisa terblokir mbak?”
“saya lupa PIN nya”
“hmm kalo gitu mesti ganti kartu baru”
“ya udah gapapa.”
“ini dimana bikinnya dulu?”
“disini”
“bisa sih, mau reset PIN aja apa bikin kartu baru? reset PIN 10 hari. kalo bikin kartu baru instan hari ini bisa”
“bikin baru aja deh mbak”
“oke saya cocokin dulu ya?”
“Nama ibu kandungnya siapa? Tanggal lahir? Nomer hape? dan nomer telpon rumah?”
“***********, *******, ********,*******”
“oke bener ya. biayanya 21.000 mau di bayar apa didebet aja?”
“debet aja”
“mbak isi form ini dulu ya”
“oke”
ga berapa lama setelah formnya saya isi, dan dia liat form itu
“KOK TANDA TANGANNYA BEDA?” sambil nunjukin tanda tangan di buku tabungan saya
“heh? beda gimana mbak?”
“IYA INI BEDA”
“ya saya kan ga mungkin bisa niruin itu seratus persen sama”
“iya tapi ini dari cara narik garisnya aja udah beda” natap saya sinis banget
“hmm gini deh.” saya ngambil satu kertas coretan dan nyoba bikin tanda tangan disana “sama kan?”
“hmm ga, INI BEDA.”
“beda gimana sih. jadi ga bisa?”
“ya kamu liat deh ini, keliatan ga?”
“iya keliatan. saya ga bisa niruin seratus persen sama dong mbak”
“ya tapi ini GA SAMA” sambil naruh form saya di atas meja. ngembaliin ke saya.
“jadi ga bisa diurus ni BNI card saya??” saya mulai sewot
“ya coba ini diliat dulu, beda kan” sembari ngelipet form yang udah saya isi tadi dan natap sinis
“jadi ga bisa???”
“ya coba kamu liat dulu tanda tangannya”
“ya ini udah diliat!”
“beda kan?”
” ya beda dikit wajar aja sih. jadi ga bisa ni?”
“. . .” dia diem.
“kalo ga bisa, SAYA TUTUP REKENING DEH! BIAR BUKA REKENING BARU AJA SEKALIAN”
(dia bengong. terus langsung berubah ngelunak) “bisa sih. ni BNI card nya udah di buat juga.”
“ya udah. gitu aja repot banget sih mbak..”
Saya memaklumi tindakan dia tadi, untuk keamanan, memang prosedur begitu harus dilakukan. Cuma customer service satu ini rada lebay! tanda tangan saya adalah tanda tangan yang simpel, cukup “nabila” yang ditulis pake huruf halus kasar. kalo saya narik huruf ‘n’ diawal nya itu sedikit beda antara satu tanda tangan dan tanda tangan lain saya pikir masih wajar kok. kecuali kalo tanda tangan saya yang satu kebaca ‘nabila’ dan satunya kebaca ‘banu’ ato ‘dona’ nah iya bolehla dia nyolot begitu. lagian ga liat apa di KTP itu beneran foto saya. apa dia pikir saya ini orang lain yang nyamar jadi Nabila? pertanyaan-pertanyaan dia juga bisa saya jawab 100% bener. harusnya liat liat juga dong kalo emang saya mau nipu, si Nabila ini siapa sih? setajir apa sih? sebanyak apa saldo rekeningnya? rekening kere juga. mau nipu sekalian nyari mangsa yang rekeningnya gendut dong.. huh!
cape saya. muka saya langsung ketekuk, dan sampai urusan saya selesai, saya tetep ga ngeluarin senyum sama tu CS rempong. kalo ujungnya tu BNI card tetep bisa di urus, kenapa mesti dibikin repot, dibikin nyolot. Oia, buku tabungannya kan langsung dimasukin ke amplop, dan sampe rumah saya ya buka OMG itu masih buku yang lama. ga di ganti sama dia! padahal saya udah bilang mau ganti buku juga. hadooh ni CS udah rempong, budek pula ternyata!
   
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s