family : kompleks, heterogen, dan multikultural.

gw terlahir dalam keluarga super besar, yang alhamdulillah hubungan antar anggota keluarga satu sama lain terjalin dengan baik dan harmonis. well, bukan berarti always happily forever ever after macem di cerita dongeng. cekcok, ribut ampe saling gebrak meja juga sering tapi beberapa hal begitu ga cukup untuk bikin gw memandang keluarga gw sebagai keluarga yg ga harmonis.
kalo elo adalah pemantau setia tulisan gw dari jaman ni blog baru lahir, mungkin gw udh pernah cerita sebelumnya kalo kakek buyut gue (bapanya nenek dari sebelah nyokap gw) adalah seorang pelaku poligami. poligami adalah hal yang cukup tidak asing di keluarga gw..abangnya nyokap bininya 4 cere satu tinggal 3. terus adeknya nyokap gw bininya 2. Nah kalo bini kakek buyut gw itu ada tiga…. (eh tiga apa empat ya? wkwkkw).
 Nenek gw (emaknya nyokap) adalah anak ke 5 dari istri pertamanya kakek buyut gw. ribet? banget! intinya gini deh, nenek gw total ada 18 bersaudara. karena jaman dulu program KB belom ‘in’ jadilah nenek gw dan para sodaranya punya anak banyak banget…. (FYI nenek gue punya anak 13 ekor orang)  kalo sodara-sodara nenek gw (gw pukul rata deh) anaknya 10, maka 10 dikali 18. so cucu kakek buyut gw ada 180 orang. sepupu nyokab gw sebanyak itu! sekarang 180 orang itu sudah beranak pinak juga. can you imagine?
Mungkin lo mikir, hey… hallooo… jaman gini enggak ngurusin lagi kaliii ama sepupunya nyokap, rempong deh ih lo ngurusin cerita ampe ke buyut-buyut gituuu….  nope, ga gitu di keluarga gw. gw wajib tau silsilah. gw wajib tau asal usul gw ini dari mana. keluarga gw ada arisan tiap satu bulan sekali yg bikin gw mau ga mau, menjadi hapal, paling ga, gw tau orangnya tau silsilah dia anak siapa, cucunya siapa, meski kadang-kadang gw lupa namanya. hahaha.
dari sekian banyak anggota keluarga itu, gw banyak memetik pelajaran.. boleh dibilang lo mau nyari kejadian macam apa, maka gw (biasanya) akan bisa contohkan dg yg terjadi di keluarga gw. dari yang bagus… ampe yg ga beres… dari yg alim banget… ampe yg kerjaannya ngobat dan triping-an.  lo mau cari yg lesbi, mau cari yg maho, ato lu mau cari yg klepto. ada! orang jawa, orang batak, orang sulawesi, dll. keluarga gw dah mirip toserba!
bytheway anyway busway, gw bersyukur meski keluarga gw ga bisa dibilang sempurna. ini anugerah buat gw. lahir dan besar dalam keluarga dengan kompleksitas tinggi adalah satu hal yg ga semua orang dapatkan dalam hidup. (inti gw nulis apaan sih? hehhe gw pengen ngajak elo bersyukur atas hal hal yg diberikan Tuhan ke kita, yg belum tentu dialami oleh orang lain..)
   
Advertisements

Ngomongnya Beda

m: marketing
t: teknisi
p: pembeli

p: dek ini printernya bisa dipakein infus?
m: bisa dong pak. tapi garansi dari kami otomatis jadi hangus
p: kenapa?
m: soalnya pake infus itu pd prinsipnya mengubah fisik hardware
p: o gitu..
m: tapi kami juga ada barang baru, printer merk.. ***** built in sama infus.
p: jadi infus dri pabrikan gitu? garansinya?
m: garansinya ga hangus pak, karena emang pabrikannya udh sama infus.
p: berapaan?
m: Rp.******* pak
p: klo pke infusan begini, kan didalem ada catridge tuh. printernya gimana, pake tinta catridge apa infus?
m: pke catridge pak. tpi klo catridger habis, langsung pake dari infus.
p: ya udah deh yg ini aja, saya ambil satu.
m: oke, saya bikin notanya pak ya. nanti bayar di kasir, dan ambil barang + tanya2 silahkan ke teknisi
p: terimakasih

***

t:  ini infusnya mau lgsung dipake pak?
p: iya pasangin aja sekalian
p: dek, ini yg dipake sama printernya tinta dari catridge dulu ya, kalo abis baru pke yg infus?
t: yaaa infus ini langsung ke catridge pak. infus memastikan catridge itu ttp dlm kondisi berisi tinta. kerjanya sinergi
p: ooo gituu. jadi bukannya pke ctridge dulu, pas abis baru keinfus?
t: engga pak (senyum-senyum)

Sebegai pendengar yg menyaksikan miskomunikasi ini, gw geli sendiri. si A ngomong apa, si B ngomong apa.  betapa seorang marketing harus paham betul ya tentang barang yang dia jual, marketing harus punya juga ilmunya teknisi. mirip seperti kenapa orang-orang Sistem Informasi juga harus bisa coding.

Meleleh

“Jika kau berjumpa dengan Zakiah, tak perlulah banyak kata, Boi, tak perlu banyak lagak, tak perlu bawa bunga segala. Cukup kautunjukkan raut muka bahwa kau bersedia menyuapinya nanti jika ia sakit, bersedia menggendongnya ke kamar mandi jika ia sudah renta tak mampu berjalan. Bahwa, kau, dengan segenap hatimu, bersedia mengatakan di depannya betapa jelitanya ia, meski wajahnya sudah keriput seperti jeruk purut, dan kau bersedia tetap berada di situ, tak ke mana-mana, di sampingnya selalu, selama empat puluh tahun sekalipun…..”

Bang Zaitun – Maryamah Karpov

Kota Tua – Jakarta

on the way (gw ke empat dari kiri)
KKL kmrn kebetulan nginep di Jakarta Barat yang deket banget sama Kota Tua. Pas malem itu berhubung ada jam bebas yg bisa di gunakan, gw dan teman-teman melancong jalan kaki dari hotel tempat kami menginap menuju Kota Tua. Sebetulnya cukup disayangkan karena kami nyampe hotel hari udah sore… dan museum museum yg ada beberapa dikawasan itu udah pada tutup. tapi better late than never, kita tetep kesana meski malam cukup mendung dan ga bisa melongo masuk ke dalam museum.
gw dan temen2 berpose dengan latar kanal busuk (gw yg paling kiri)
bertiga, di kanal. (david – intan – gw)
  
Sampe kota tua, kita duduk di kawasan mirip kanal-kanal tua yg airnya berbau busuk. meski harus dengan menutup hidung, ternyata disana ramai juga. ada yg sekedar foto-foto seperti gw dan temen-temen. ada yg jualan. ada juga yg mojok duaan dengan tangan ‘bertamasya’ kemana-mana (suer gw ga bohong!). Lanjut perjalanan menuju lapangan Fatahillah, ternyata kawasan ini mirip Benteng Kuto Besak di Palembang, penuh orang buka lapak, muda-mudi nongkrong, gemerlap lampu. Yang bikin beda sama BKB mungkin suasananya. Kalo di BKB kita disuguhi dengan kemegahan serta ‘kemaritiman’ kehidupan Musi, nah di Kota Tua emang berasa Batavia banget. Oldies. Lawas. Vintage. Gw seakan akan merasakan kembali ke kehidupan 300an tahun yang lalu dimana noni-noni dan para menir kompeni mondar mandir disana..
Cafe Batavia! ^_^
Museum Sejarah Jakarta/ Museum Fatahillah/ Balai Kota Batavia (intan – gw)
Beberapa dari temen gw mungkin ga nyadar kalo tempat yg kami kunjungi waktu itu adalah Museum Fatahillah, yang mana dulunya merupakan kantor Gubernur Batavia, Kantor pusat VOC, Balai Kota (stadhuis) Batavia, yang mana sebagai tempat peradilan dan juga penjara bawah tanah! berdiri disana gw berasa kerdil dan merinding, pintunya yg tinggi banget, gedung yg megah dan kokoh, gw hampir ga percaya kalo bangunan itu dibangun tahun 1707. Pandangan gw lantas beralih ke bagian kiri depan gedung, ingatan gw melayang ke satu artikel yg pernah gw baca. artikel yang memuat foto lawas : pribumi pribumi yang lagi di pancung di Balai Kota Batavia. What? Wow! Haloo? tempat gw berdiri ini, beratus tahun yg lalu adalah saksi bisu kekejaman kompeni, saksi bisu bagaimana saudara setanah air yg memberontak di hukum pancung!!! gw bergidik ngeri. dada gw langsung sesak. Perasaan gw campur aduk, antara kagum akan power yg dimiliki Belanda serta kejayaan VOC kala itu, dan miris juga sedih teringat pedihnya nasib bangsa saat penjajahan dulu.
Gw dan Betta – Old City Hotel
Cafe Batavia (lagi) hehehe.
gw dibawah kerlip lampu – one of david’s random-shot

gunakan produk lokal = sumbangsih untuk perekonomian bangsa

Kita barangkali sudah akrab betul dengan kata ‘cinta tanah air’. Sejak kecil kita menerima pendidikan tentang ini, kita melakukan upacara bendera setiap hari Senin, mengadakan perlombaan untuk peringatan tujuh belasan, dll karena memang cinta tanah air dan membela negara ga melulu diwujudkan dengan ikutan perang, bertempur berdarah darah melawan musuh. Cinta tanah air bisa kita lakukan mulai dari hal sederhana kok. lestarikan budaya bangsa, perkuat perekomonian bangsa, ya salah satunya dengan belanja produk lokal…

tapi sayang seribu sayang, produk lokal kita sepertinya kalah promosi..

Seperti make up/skincare. Gw sering kepikiran dan bertanya-tanya kenapa make up lokal bikinan asli indonesia namanya kurang bersinar dibanding make up impor.. Bahkan ada stereotipe kalo make up lokal peminatnya cuma golongan babu.. miris ya.. 😦 tapi gw ga ngada-ngada, lo bisa survey deh temen temen kampus/kerja lo, ada berapa orang yg pake skincare/makeup merk Viva? Sariayu? Marina? Mustika Ratu? Puteri? dan ada berapa orang juga yang (kadang) tahan ikutan PO untuk pake produk impor, palgantong? dodo? etude? dr.secret? TBS? ato produk impor yg d jual bebas di pasaran macam Pond’s? Vaseline? Garnier? Loreal? gw yakin betul kalo pengguna produk lokal cuma segelintir… Tapi ga salah sih… itu hak masing-masing untuk belanja dan pake produk mana.. masing masing punya hak untuk milih, ya ga…

No offence loh, gw disini cuma cerita tentang ironi yang muter-muter dalam otak gw.. karena gw sendiri pun belum 100% pake produk lokal.. huhuhu. kenapa? soalnya emng kadang kadang kualitas yg gw butuhkan ga terdapat pada produk lokal… Tapi gw akan usahain, selama produk lokal masih ada dan kualitasnya juga bagus, why not? kita gunakan saja produk lokal…! kamu juga yaa…?

   

Review: Parasol Sunblock

review selanjutnya.. kita akan ngomongin sunblock. tahukan kamu kalo sunblock itu penting banget?selain bikin muka kita ga terbakar saat terpapar sinar matahari, sunblock jg menangkal sinar ultraviolet yg beresiko bikin kita kanker kulit. selain itu penelitian dimana gw lupa, intinya membandingkan antara dua perempuan berusia sama dengan kebiasaan berbeda. perempuan yg rajin pake sunblock dari muda, kulitnya akan terbebas dari flek dan lebih kencang. kedengeran banci banget ya klo pake2 parawatan rempong beginian? gw awalny jg mikir gitu, tapi setelah tau manfaatnya gw malah bertekad untuk selalu pake sunblock saat gw keluar rumah.

sunblock yg gw pake sekarang adalah Parasol. Pertama pake parasol adalah untuk nemenin obat jerawat yg gw pake. di apotek tersedia parasol cream, yg menurut gw lebih mirip salep karena kemasannya yang tube gitu. Parasol cream ada yg SPF 15 ada juga yg SPF 33. sedangkan yg base nya lotion ada SPF 15 dan SPF 30. gw pilih yg cream, SPF33. karena menimbang rutinitas kuliah kw yg kerap terpapar sinar matahari cukup parah.

sumber gambar dari http://love-yourbeauty.blogspot.com

teksturnya asik, ga lengket, dan cepat meresap. ga meninggalkan whitecast yang bikin muka kita kaya pake topeng. sebetulnya parasol ini bahkan lebih enak di gue dibandingkan sunblock dari dokter yg pernah gw pake dulu. Sebagaimana sunblock yg lain, parasol jg bikin muka minyakan sih, tapi ga parah la mnurut gw, gw tinggal blotting pake blotting paper ato tisu dan problem solved. hehe.

rate: 4,8 / 5
repurchase: Yes!

  

Review: Vitacid. Tretionin Untuk Pengobatan Jerawat.

kali ini gw akan nyoba kasih review tentang salah satu obat topikal yang nangkring dengan indah di meja rias gw. well bukan salep panu kudis kurap ato apa ya.. hehehe. ga jauh jauh dari jerawat gitu deh. Sebetulnya gw ga terlalu bermasalah dengan kulit muka, jerawat datang dan pergi normally tapi ga parah parah banget juga. terobsesi dg muka mulus, gw konsul dan jadi pasien satu klinik kecantikan di kota Palembang. 6 bulan pertama bagus banget di muka gw, jerawat ilang, muka cerahan. tapi lama-lama ga ngefek lagi. muka gw resisten. Nah inilah yg nyebapin gw iseng iseng mulai bergerilya mencari obat jerawat yang ampuh dan yang penting ‘murce mursidah’. a.k.a. murah.. wkwkkw.

sumber gambar dari http://www.sdm-jkt.com

gw pake Vitacid (merk lain: Retin-A, Renova, dll) setelah keracunan kakak-kakak di female daily.. buat lo yg lagi berhemat ria, gw ga rekomendasikan forum ini karena disana banyak banget tersebar racun racun yang bisa menggagalkan rencana kamu untuk berhemat… lol. setelah gw baca FD, gw googling dan ketemu blognya seorang blogger kawakan yg ngebahas ni salep. Tretinoin, adalah kandungan krim ini, manfaat tretinoin bisa kamu googling sendiri. Selain untuk anti acne, tretinoin jg digunakan untuk treatment anti aging. Tretinoin kadar paling rendah ini konon lebih kuat efeknya 10 kali dibanding retinol (zat aktif dalam pond’s age miracle) kebayang ga sih? tretinoin 0,025% yang murah itu 10 kali lebih efektif dibandingkan pond’s agemiracle yg mahal? wow!

Lanjut review ya.. pertama gw pake yang kadarnya paling rendah 0,025%untuk adaptasi. diolesin ke muka sebelum tidur. pemakaian vitacid ini bakal menyebabkan purging, dimana jerawat jerawat yang tersembunyi bakalan nongol semua. muka kita akan ancur seancur ancurnya dengan puluhan jerawat yang bakal nongol dan bruntusan yg merajalela. Pemakaian tretinoin memakan waktu 3 bulan untuk keliatan hasilnya. dan karenanya elo yg berniat pake salep ini harus menguatkan mental dan meluruskan niat. dan harus punya kesabaran ekstra.  setelah sebulan pake vitacid 0,025% dan ternyata muka gw ga iritasi, maka gw naikin kadar jadi 0,05%. dan bertahan sampe bulan ke tiga pemakaian. sekarang setelah melewati masa masa purging, muka gw bebas dari jerawat yg mateng mateng itu.. tapi bekas jerawat masih ada… merah merah begitu.. huh. tapi ga papa deh, pelan pelan juga ilang semua.

oia, gw pake yg vitacid cream, ad jg yg gel sih. tapi berhubung muka gw kering, gw menghindari gel yg base nya alkohol karena bakal bikin muka gw makin kering. efek samping yg ditimbulkan ya purging itu tadi, gila gilaan nek! muka merah, dan kering, mengelupas, dan bikin stress. tapi klo lo sabar, ni salep ampuh banget buat mulusin muka. usut punya usut, tretinoin emang merupakan lini pertama pengobatan jerawat. dokter kulit banyak yg pake salep ini sebagai komponen bahan dasar krim racikannya.sebetulnya gw konsumen nekat, penggunaan tretinoin harus dibawah pengawasan dokter… wkwkkw. tapi salah apotik di indo jg ya, kok bisa di jual bebas gitu. dan yg perlu lo inget, pemakaian tretinoin itu cuma di malam hari dan paginya wajib pake sunblock karena tretinoin ini bikin kulit kita sensi thd cahaya matahari. sunblock nya gw pake parasol.

rate: 3,5 / 5 (purgingnya bikin stress)
repurchase:  Maybe

Hikmah di Balik Kejadian

Dua puluh dua hari yang lalu,  Mama dapet musibah. Motor yang ditumpangi Mama ditambrak mobil dari belakang. Motor nyungsep keluar dari badan jalan, dan kaki kanan emak gw dislokasi. Luka terbuka dan tulangnya ampe keluar. Emak gw harus menjalani operasi relokasi, dan sampe hari ini kondisi kakinya belum pulih sempurna. Seluruh kegiatan masih harus dilakukan di tempat tidur.

keluarga gw adalah keluarga yang masih menganut sisa-sisa jaman feodal dimana tidak ada istilah kesamarataan gender. di keluarga gw perempuan adalah kaum inferior yg bertanggung jawab atas rumah, makanan, dan hana hene kebutuhan penghuni di dalamnya. kaum laki-laki adalah yang bertanggung awab atas keamanan, angkat barang-barang, manjat-manjat, nebas ini itu, nebang ini itu, dll. Simpelnya laki-laki di rumah gw anti masuk dapur, sedangkan para perempuan anti masuk gudang. Gw ga protes, abang gw ga protes, ga ada yang protes. Kami ga memandang ini sebagai semata kekolotan dan anti-emansipasi, tapi lebih kedalam ‘nilai-nilai’ yang ditanamkan. Tentang kodrat. Tentang saling menghargai dan berbagi tugas dan tanggung jawab.

sebagai anak cewe satu satunya tugas yg selama ini di kerjakan oleh nyokap dan gw, automatically beralih ke gw seluruhnya. mulai dari bangun paling pagi, masak aer, bikin teh kopi dan susu anget untuk semua penghuni rumah. lanjut bikin sarapan, berbenah bersihin ini itu, masak utk dinner dan lunch, dsb.

Agak nyimpang dikit dari paragraf-paragraf sebelumnya ya. Bicara tentang resolusi yg gw bikin sebelum pergantian tahun kemarin, beberapa poin yg gw tulis disana adalah gw akan tidur lebih cepat, bangun lebih pagi, dan mengurangi begadang. Gw juga tulis disana kalo gw akan belajar beberapa jenis masakan baru. Dengan nyokap gw sakit, maka dua poin dalam resolusi gw berhasil gw capai. tapi gw kurang suka caranya.. kenapa jalan yg dikasih tuhan untuk gw adalah : nyokap gw sakit. 😥

Gimana pun. Betul apa pepatah bilang, akan selalu ada hikmah dibalik kejadian.

    

blog gw.. kedepannya. semoga..

gw akan mencoba mengurangi intensitas posting berbau curhat dan cerita ngalor ngidul. yaaah meskipun gw sadar betul kalo hidup gw terlalu wonderful dan colorful untuk gw simpan sendirian.. nyahaha. Hmm oke oke, kalo pun gw curhat.. maka curhatan gw harus dikemas dalam bingkai yg cantik, dituturkan dg apik. dan ceritanya juga terbatas hanya untuk cerita cerita yg betulan menarik. hik ..hik.. hik. *biar rima kata yg gw pilih match gitu.. maka gw ketawa dg bunyi seperti cegukan, nyahaha. maksa.

memulai utk posting ttg review kosmetik/obat/barang/apapun aaaah.. ga tau kenapa gw ngerasa isi blog gw ini basi banget… ga jauh-jauh isinya tentang masalah-masalah gw, curhat curhatan gw. sekali-kali sih ga papa.. tapi sekarang gw pikir  I need something ‘heavier’ to share. apa gitu kek yg ada ‘isi’ nya..yg membawa manfaat buat yg baca.

gw pengen share materi kuliah juga… tugas-tugas kuliah.. file-file/makalah.. tips tips… nenek gw bilang semakin banyak kita memberi maka semakin banyak kita akan menerima. ilmu ga seperti duit. ilmu ga akan berkurang saat kita bagi-bagi.

balik lagi untuk rajin memberi kuliah singkat ttg fakta fakta unik. dari dulu udah mulai sih… cuma gw suka lupa… hehe bukan lupa sih, tapi biasalah, penyakit malas.

apa lagi ya…. errrrr kalo ganti theme? mmmm.. sepertinya belom.

 

setahun lalu

malam itu gw sulit tidur, gw menunggu bengkak di mata gw kempes dulu sebelum gw bisa tidur nyenyak untuk memastikan keesokan paginya gw ngga bangun dengan mata sembab. gw nangis. gw jerit jerit dengan mulut tersumpal bantal. hati gw remuk. dada gw berasa penuh dan mau pecah. gw kesel, sedih dan kecewa se kecewa-kecewanya yg pernah gw alami dalem hidup.
saat itu gw belajar kalo apa yg suka gw liat di sinetron emang kadang ga melulu fiksi. gw belajar kalo dalam hidup, manusia-manusia yang tega menyakiti kita, menjebak kita, menghancurkan kita, berkonspirasi membohongi kita, itu beneran ada.

tapi paginya gw sadar kalo sebenernya ini ganjaran yg harus gw terima. gw emang kaga ada disana saat orang-orang berjuang menaklukkan waktu. gw ga beserta mereka saat mereka satu satu bergilir mengganjal perut dengan sebungkus nasi-bungkus. saat mereka memetik hasilnya, gw memetik juga. tapi kalo yg mereka manis. yg  punya gw pahit. 

gw punya salah. emang. dan mereka bener? ga 100% juga kali. biar gw tau ini salah gw, tapi cara mereka , gw pikir, salah juga. ga mencerminkan seseorang dg intelektual di atas rata-rata, ga mencerminkan suatu kaum yang mengemban misi pendidikan dan budaya. well, gw jg. gw jg. hehe. kita sama sama salah.

impas kan? gw udah maaafin elo tanpa perlu lo minta ke gw. sekarang maafin gw juga ya? 🙂

gimana gimana, 30 orang yang berbeda sifat dan prilaku mengarjakan banyak hal buat gw. apa apa yg gw dapet itu secara ga langsung mempengaruhi diri gw sekarang. gw yg sekarang orang – orang liat adalah gw dengan pikiran yg lebih matang, mental yang lebih kuat insyaAllah. dan wawasan serta pengalaman yang mungkin ga semua orang miliki. makasih banyak. gw akan hapus semua yang pahit-pahit. gw akan kenang semua yang manis-manis. terimakasih banyak…….. kawan-kawan