beda ujung

Kalo boleh nyontek omongan lo, iya betul yg lo bilang. Kita pernah berjalan beriringan meski jalan yang dititi tidak berujung pada satu muara. Kita memulainya sama-sama, tapi mengakhirinya tidak dengan bersama-sama. Awalnya seperti jatuh dari atas gedung pencakar langit dan mendarat di bumi dengan badan remuk, ga bisa bangkit, ga bisa gerak. kalo pun bisa gw gerak pastinya dengan terseok seok, berdarah-darah, hampir ga berbentuk. saat orang pada sumringah larut dalam euforia pesta, gw malah terpuruk di titik nadir kesedihan.

Mungkin lo sebel sama gw yang ga pernah berubah dari dulu. Ini masalah udah gw coba buang jauh-jauh, tapi bagaikan orang kampung pada kampung halamannya, sejauh apa dia pergi dia akan kembali. Masalah lama yang aku pendam dari dulu ini ya begini. Yaaaah jangankan elo mungkin, gw sendiri bahkan sebel sama cara gw berpikir.. terlalu kompleks, terlalu keras hati.. meski gw tau takdir udah ditulis bahkan jauh sebelum gw lahir, gw tau rezeki dan jalan hidup udah ada bagiannya masing masing, gw juga tau kalo Allah ga bakal ketuker pas bagi-bagi rezeki…  aah, mungkin gw butuh psikiater….

Well, thanks karena sedikit banyak apa yg lo bilang bikin pikiran gw rada cerahan… paling ga gw bisa balik lagi mikir jernih kalo perjalanan gw sendiri masih panjang… banyak hal yang patut gw perjuangkan. masih banyak lembar cerita yang harus gw lalui untuk sampai ke epilog. Paling ga lo mengingatkan gw kalo gw masih punya Mama yang selalu menyebut nama gw di setiap doanya.. thx banget ya sob :’)

Gw juga dalam perjalanan merancang masa depan yang cerah nih, mohon didoakan semoga membuahkan hasil yang baik. Gw ga mengharapkan yang lain kecuali elo juga sukses, elo dan gw sama-sama bahagia di jalan kita yang berlainan. Just go apart, you on yours and I on mine. dan seperti yang lo bilang juga, semoga kita ga kehilangan kebersamaan. :’)

 
Advertisements

kangen

kadang kadang gw ngerasa sendirian meskipun d sekitar gw banyak orang seliweran. terkadang gw kangen orang yg sebetulnya ga terpisah jarak yg jauh sm gw, alias bisa gw temui (hampir) kapanpun gw mau. tapi kadang-kadang orang yg sebetulnya dekat itu jadi unreachable. untouchable. dan seperti ada peraturan ga tertulis untuk menunda rasa kangen gw ke orang itu. hal hal seperti kesibukan, ya bisa dibilang salah satu masalah klise ya. gw takut ganggu dia. dan beberapa gelintir prasangka yang ‘mengecilkan diri sendiri’.

gw punya sahabat, namanya Sylvia. orang ini gw sayang banget, gw akan berikan apa yg gw punya, dan akan gw bantu pa aja yg gw bisa selama gw masih bisa bantuin dia. gw ga ada hal yg bisa dirahasiakan  dari dia. sumpah gw ga ngada-ngada. meskipun mungkin dia ga ngerasa seperti yg gue rasa. meskipun dia punya banyak sahabat-sahabat selain gw yang juga baik-baik. dan meskipun gw kalah baik dibanding sahabat-sahabat dia. dan meskipun dia bahkan (mungkin) ga menganggap gw seorang sahabat yg kehadirannya dirasa penting. tapi gw tulus kok gw ga peduli gimana dia anggap gw, seumur hidup gw ini adalah yg paling tulus.

sekarang gw kangen dia, gw pengen ngobrol menghabiskan waktu bareng dia. gw adalah orang yg kesulitan nyari temen yang bener bener temen lahir batin… nah Sylvia ini adalah sahabat terbaik yang pernah singgah di perjalanan hidup gw. Well entah kapan dia punya waktu kosong, gw pengen ngecharge batere. jiwa gw udah terlalu lama low batt.

gimana angkuh dan kerasnya gw, gw jg makhluk sosial, butuh temen, butuh tempat berbagi. i miss you, tiwi.