fishbowl

puji Tuhan gw dianugerahkan olehNya cinta yg berlebih lebih. kelebihan cinta ini gw salurkan ke hewan piaraan… dari jaman dulu gw bisa dipastikan ga pernah ga punya kucing. kucing kucing silih berganti telah dianggap anggota keluarga dirumah gw, udah seperti anak bungsunya emak. haha.

belakangan emak suka marah sm gw karena ngeliat kedekatan gw sm si Chopper dan Alex yg kata emak mulai agak bahaya. “kucing jg  keseringan dipeluk, tokso tar kamu! ga punya anak!” zzz setau gw tokso itu menyebabkan cacat janin pd ibu hamil. bukan ga pny anak. kalopun mnyebapkan ga punya anak itu karena efek sekunder dari rusaknya sistem reproduksi. bukan karena suka peluk kucing.. terus boom! elo mandul.

tapi as an ordinary girl gw keder jg dg embel2 mandul itu… jadinya gw mulai mencoba membagi hati biar cinta yg meluap2 ga kesalur ke kucing doang.. atas saran pacar, gw mulai berniat miara… apa tebak? hehe miara ikan! 🙂

tgl 26 kmrn gw sm pacar ke pasar burung yg kalo d kota gw ni pasar bukan cm jual burung tp pusatnya hobiis ikan hias, kelinci, marmut, burung jg pastinya, dan beberapa hewan yang ga biasa. gw ketemu yg jual macan akar (dibanderol seharga 350rb doang), elang, kukang. padahal itu adalah satwa dilindungi loh… tp dijual bebas dan terbuka. ironi.

nah dari sekian banyak ikan.. awalnya gw milih cupang karna perawatan cenderung mudah. tapi cupang ga bisa dipiara rame2 dlm satu aqua tar berantem dia.. batal deh kan gw mau aqua yg rame.. 🙂 kandidat selanjutnya adalah ikan guppy… tp gw ga terlalu tertarik sm ni ikan. pengennya ikan maskoki aja sebiji dua biji. eeh si pacar entah kenapa malah suka sm anak koi… dan gw pun ga bs nolak. gw maunya sih 5 doang. tapi si pacar sepertinya keasikan milihin ikan dan akhirnya kami beli koi 13 ekor….iya TIGA BELAS EKOR hwhw.. pacar gw bukan partner belanja yg baik, berdua kita sama2 impulsive yg suka beli tanpa mikir panjang dan ujungnya nyesel. haha.

sampe rumah ikan kita masukin ke fishbowl punya bokap yg udh lama ga dipake. lengkap sm batuan utk dasar aqua dan tanaman imitasinya. oia ada aerator murahan jg yg kami beli.. 15rb rupiah saja.. dan setoples pelet kualitas super seharga 8rb. cukuplah utk ikan ikan itu sebulan.

sekarang fishbowl bokap dg indahnya nangkring di kamar gw.. dan gw jd punya tmn begadang… ngeliatin ikan lincah kesanasini itu asik loh. apalagi kalo mereka udh berebut makan.. hehe ikan gw rakus2 nih.

tpi sekarang br kepikiran kalo koi gw ini masih koi balita man! mereka bakal gede segede-gede lengan nantinya.. nah 13 ekor ikan ini mw gw kemanain tar klo udh gede??? ampuuun. gw kagak ad kolam cuy…  apa mw d goreng aja? ihhh kok kedengeran sadis sih… gw cerita ttg kegundahan gw ke pacar. dia malah ngakak: “alah.. paling tar blm gede juga udah pada mati ikannya..” -_-‘ gw cm bisa diem. sialan.

Advertisements

(hampir) atheis

gw manusia tipe pengamat dan pemikir. tulen. berdasarkan pengamatan gw GA ADA (sejauh yg gw amati) manusia/keluarga yang betulan bahagia perfect 100% . semuanya punya masalah masing2. taro katalah kita ga tau masalah apa itu tp secara garis besar bisa gw generalisasi mnjadi beberapa hal.

Ada yg bermasalah di ekonomi..duit seret makan susah, dll. Ada juga yang hidup berkecukupan, tapi ga bermoral, broken home lah, anaknya ngobat lah. Ada juga yg berkecukupan, keluarga harmonis, tapi bermasalah di kesehatan. ya gitu gitu deh… bisa jadi cukup disatu hal tapi kurang di hal lainnya. seperti apa yg pameo bilang ‘ga ada yang sempurna di dunia ini’.

Lagi, gw punya temen ganteng pinter tajir ga ada kurangnya kecuali dia penyakitan. Ada yg punya segala-galanya tapi maaf nih yee, dia ga menarik secara fisik. Ato gw jg punya temen yang punya segala galanya, pjnter ganteng tajir baik hati, tapi ga punya iman. Ya itu tadi balik balik kan muter lagi >> wajar karena di dunia ini ga ada yang sempurna.

so?? kalo kesempurnaan itu ga ada dan ga akan seseorang manusia mencapai itu. ngapain sih susyaaah berusaha mencapai ini mencapai itu toh ujungnya manusia ini ditakdirkan untuk ‘kurang’. karena sempurna itu bukan untuk manusia. ya toh? bahkan sekuat apa elo mencoba dan berusaha loh…. elo akan selalu kurang!

kurang apa aja.. yakin deh. manusia emang di desain untuk kurang kok. Nah sampe sini elo ngerasa dipermainkan ga sih???  ibarat di suruh menuhin ember yang ada lubang di tengah  elo isi daah ampe penuh bakal berkurang lagi aernya… dan elo terus isi itu.. elo isi lagi. dan embernya ga bakal penuh. ga bakal.

lebih lebih gw mikir ini gw hidup di dunia ni untuk apaan coba? gw lahir gw udah tau ujungnya gw bakal mokad. gw tumbuh besar dan mengharuskan gw melakukan ini itu sesuai aturan dan sebagaimana orang lain lakukan. ga peduli lah apa gw seneng apa kagak pokonya gw sekolah yang tinggi, kerja cari duit buat makan, cari pasangan yg baik, kimpoi, punya anak, ujungnya ya itu tadi>> gw mokad. sampe sini elo ngerasa ga sih kalo hidup itu gitu-gitu doang dan boriing banget?? so di dunia ini gw mesti fighting gitu bertarung beradu cepat beradu kuat berdarah-darah demi bertahan hidup. bertahan hidup lah untuk apa? ngapain? sesuatu yang pasti itu kan kita udah tau: bakalan mati.

tapi gw di doktrin dlm agama gw klo dunia adalah ladang utk menyiapkan bekal ke sono.. akhirat yang antah berantah. nah karena elo tau kalo hidup itu gitu gitu aja. ujungnya sama sama mati kan.. makanya sebaiknya hidup itu diisi sama yang bermanfaat. walau ujungnya sama-sama mati jadi bangkai seenggaknya lo pernah berguna lah.

ya ya ya… sampe sini untunglah gw beragama. untunglah gw masih punya iman. ga jadi deh gw bunuh diri. 🙂

dirgahayu indonesiaku!

selamat hari kemerdekaan Indonesia tersayang… :’) setiap tahun, 17an selalu saja terasa haru, dan semangat patriotik seakan membuncah di dada. tapi bagi gw ga ada yang bisa mengalahkan kenangan-kenangan masa kecil pas 17an.

yaa lomba sana sini. hias ini itu. nyanyi lagu perjuangan. dan pastinya ikutan upacara bendera doong. hehehe…

semenjak kuliah gw blm pernah ikut upacara lagi.. baik yg upacara 17an maupun upacara tiap hari senin. sedih juga sih ya… kangen masa-masa gw SD kelas 5-6 pas gw dan temen sekelas jadi petugas upacara pake seragam putih-putih, sepatu hitam, merah2 dileher, dan pecinya itu loh. wkwkwk… gagahnya. anak sekecil itu klo dipikir2 lucu jg ya.. hahaha

barusan liat twit temen sd ttg formasi petugas upacara kala itu.. gw jadi ikutan nostalgia dan senyam senyum sendiri jadinya. gw jadi pengibar bareng cantik dan putri. olive pemimpin obade, ribbon pemimpin upacara, olam pembawa pancasila. meigi protokol. eka baca uud. febri baca doa. ivan baca ikrar hidup bersih. haaa? apa? ikrar hidup bersih???

– – ‘ shock sendiri begitu tersadar klo gw ternyata telah melupakan ikrar hidup bersih ini selama lebih dari 10 tahun… thx God hari ini gw inget klo gw telah berikrar untuk hidup bersih dan care thd lingkungan bahkan dari jaman gw kecil banget.

ya lah teman teman…. mari kita mengisi kemerdekaan dengan hal bermanfaat, turut serta melestarikan lingkungan, jaga kebersihan, hemat energi, gunakan air dengan bijak, dan laksanakan prinsip 3R (reduce, reuse, recycle) untuk selamatkan bumi indonesia. MERDEKA!!!

paket hemat : cantik + tajir = populer

*siulsiul* gw adalah ratu kepo, dan jgn sekali-kali meragukan kemampuan kepo gw. bhahaha. gw bukan org dg pergaulan tingkat atas dan gw ga populer.. hiks. tp gw pemerhati mereka-mereka yang ehm! sebut saja kalangan seleb di kota gw.  well ga ada untungnya tp untuk knowing every particular object itu menyenangkan sekali, seenggaknya gw ga ketinggalan info ttg apa yg lagi in di kota gw.. dan hal hal apa yang lagi tren dan biasa dilakukan para kaum seleb itu *garukgaruk* sepertinya ga penting ya? haha sudah2 tinggalkan saja halaman ini.

selain bakat kepo, gw jg punya bakan menggeneralisir dan menganalisis sesuatu. seperti malem ini setelah ngepoin cewecewe seleb lokal yg cuantik cuantik itu gw terbesit suatu ide yang mungkin bisa diangkat jadi skripsi temen-temen jurusan antropologi. bhahaha. *jengnjeng jeng*…. “analisis korelasi tingkat kecantikan dan berduit terhadap nilai ketenaran dan pergaulan seseorang” hahaha. gimana gimana?? menarik bukan??? gila. ga penting banget.

cantik? maaaan d dunia ini ternyata (oke jgn dunia, itu terlalu luas. gw persempit aja jd lingkup kota gw – kota yg kecil ini) kalo mau tanding cantik-cantikan maka akan ada banyak cewe disono yg cantik cantik abissss dan modisss dan sepertinya phisically mereka ga kekurangan suatu apapun. kulit muyuss, muka simetris, stylish, fyuuh alangkah indah ciptaan Allah

duit? kaum seleb itu bisa dibilang semuanya berduittt… (yaa meskipun ga berduit pada kenyataannya –siapa tau banyak utang– mereka keliatan berduit) dengan sedikit menyesal gw hrus mengungkapkan bahwa yang cantik2 tadi rata rata berduit.. anak orang hebat. pergaulannya hebat. bawaannya jg hebat.. tunggangannya juga hebatt. wuiih. hmmhm bisa jadi cantiknya kaum seleb tadi karena mereka memang berinvestasi disana… yaa u know lah ya.. perawatan gitu deh

tenar? seseorang bisa tenar kalo dia punya sesuatu yg lebih pastinya. katakanlah ada yg populer karena cantik, ad yang populer karena tajir. dan yang beruntung punya keduanya cantik dan berduit td biasanya otomatis tenar man…

bagaimana dg kecerdasan? sayangnya gw menemukan kalo variabel ini ternyata ga terlalu berpengaruh ya. walopun ada yang udah cantik, tajir, populer, pintar pula! waaaa emaaak…. betapa gw merasa terintimidasi kalo disandingkan dengan makhluk dari golongan ini. *nangisbombay*

kesimpulan: cantik+tajir+populer itu belinya sepaket.

blog, bukan untuk semua orang

Apakah socmed membunuh blog? barusan gw baca artikel bertopik begitu. Setelah marak fb dan twitter, blog seakan kehilangan pamor.. Para blogger lebih memilih update status di fb atau berkicau di twitter daripada posting blog. Pada akhirnya cuma yang betul-betul punya passion untuk menulis yang akan terus posting di blog.
Ada betulnya sih. Gw seorang blogwalker yg doyan mantengin blog temen-temen gw. Kebanyakan blog-blog itu sekarang (agak) terbengkalai karena kerap ditinggalin pemiliknya berminggu-minggu, bahkan berbulan-bulan. Lumayan kontras mengingat twitter mereka yang aktif, bisa post beberapa twit dalam satu jam loh.. Tapi, kalo dibilang socmed membunuh blog gw jg ga setuju. Gw percaya para blogger yang konsisten nulis akan tetap ada kok. cuma ya itu tadi, keberadaannya gk mendunia.. 

Trance #3

Bicara soal trance, percaya ato enggak gw sering merasa kalo gw ga betul-betul menghuni tubuh gw. (please stop baca sampe sini aja kalo elo ga percaya perkara beginian, ato elo cuma bakalan mikir bahwa gw tukang ngibul dan lebay)
dalam kondisi trance, klo gw biasanya pas setengah tidur, gw beberapa kali seperti keluar dari badan dan seliweran mondar mandir di rumah. pas lagi begitu gw sepenuhnya sadar kalo gw lagi ninggalin badan… pertama-tama gw akan kesulitan bergerak, pikiran gw jalan tapi kuasa gw atas badan seakan akan lenyap.. nah saat itulah gw akan merasa melayang terangkat tinggi, makin tinggi, dan makin tinggi. badan ringan dan bergetar (ato lebih pantas dibilang gemeteran?) mirip kesetrum. kalo udah begitu gw bisa merasakan ‘keluar’ jalan-jalan tanpa perlu membuka pintu aka nembus dinding, dan jalan ga napak bumi, kalo dipaksain napak yang ada gw mantul-mantul kayak balon..

sebelumnya, setelah gw bangun tidur gw mikir gw barusan mimpi aneh. mimpi tapi kok nyata banget… tapi sampe waktu itu temen gw ngasih liat artikel tentang astral projection.. ooo.. ternyata mereka sebut ini dg astral projection. bukan hal klenik.. tapi sebetulnya merupakan peristiwa biologis yang pernah dialami hampir semua orang, serupa dengan sensasi terbangun tiba tiba karena seakan-akan mimpi jatuh, atau ketindihan (sleep paralysis). nah astral projection ini yah mirip apa yang terjadi di film insidious. bedanya gw ga pernah ketemu makhluk gaib pas lagi ‘keluar’, ato nyasar ke tempat yg gw ga tau.. gw cuma jalan-jalan disekitar rumah aja..

gw jarang cerita hal beginian sama temen-temen gw. yang ada gw bakal di cap aneh. mungkin jg dicap sebagai tukang bohong. well klo di cap aneh sepertinya ga salah ya… gw sadar klo gw aneh. tp klo dicap sebagai tukang bohong… hwhwhw serius gw ga bohong kok! hiks.

Trance #2

Pemandangan tidak lazim sering gw temui dari gw kecil. Rumah lama gw adalah rumah tua yang khas sekali tipikal rumah tua: dibangun melebar tembus sana tembus sini dengan banyak ruangan mubazir. itu rumah peninggalan nenek (dari sebelah emak). anak nenek gw ada 13 orang. itu rumah ceritanya dua lantai. dengan 11 kamar tidur dan 5 kamar mandi.  ditiap lantai ada dapurnya sendiri, ruang makan, dan ruang keluarga serta ditambah ruang yang ga jelas dibikin untuk fungsi apa, ya itu tadi sebutlah sebagai ruang mubazir. Hmm buat ilustrasi, bayangkanlah rumah-rumahnya suzzana di film-film horor jaman dulu itu. 90% mirip begitulah. lebih mirip mess ketimbang rumah!

belum cukup horror dengan arsitektur nya, perabotan disana juga horrorrrrr sekaleee. dinding dihiasi potret-potret tua orang-orang yang udah meninggal, hiasan kepala rusa (lebih tepatnya tengkorak rusa) yang ada tanduknya itu. patung harimau (harimau beneran yang isi perutnya dikeluarin terus diawetkan), kursi goyang gede yang suka goyang-goyang sendiri di pojokan, dan ada juga alat untuk muter piringan hitam yang jadul banget.

di rumah ini gw tumbuh besar.. dari kecil sampe penghujung SMP gw baru pindah. Disana seperti sarangnya yang horor horor. Mulai dari perempuan berambut panjang di dapur; anak kecil yang suka lari-lari turun naik tangga; laki-laki item tinggi besar pake jubah di lantai dua; perempuan yg suka nimbrung gw main; dan kakek-kakek pake gamis+sorban putih yang suka berdiri di pojokan ngawasin gw. Di depan rumah ada pohon alpukat yang gw inget pas gw kecil udah ditebang karena ada kuntilanaknya (konon suka gangguin orang lewat dan pohonnya ditebang atas request para pengguna jalan). ada juga pohon sukun yang besar banget. itu jg orang yg lewat sering bilang klo ada penghuninya. om gw cerita kalo tetangga-tetangga sering liat noni belanda pake gaun lebar, dan berpayung mondar-mandir dibawah pohon itu.

pas ketemu yg begituan, rasa takut sih ada… merinding merinding semriwing gimana gitu… tapi gw kagak pernah histeris ketemu yg begituan. sok cool. hahaha. ketemu ‘itu’ bukan cuma dirumah…. tapi jg di sekolah. pas gw SMP gw dikasih liat sosok perempuan yg nunggu perpustakaan. ato kelebatan putih-putih mondar mandir di depan pintu kelas. pas SMA sosok perempuan yang tinggi badannya lebih tinggi dari plafon di deket tempat jemuran, sosok aneh entah cewe entah cowo berambut ikal emas yang ngeliatin dari samping ruang bahasa indonesia. dan the lady in white di ruang osis. 

setelah gw pindah rumah ke rumah gw yg sekarang, ketemu hal-hal begitu jg ga berhenti ternyata. fyuuh.. di kamar gw adalah tempat yang aneh sendiri. orang serumah bilang selalu merinding begitu masuk kamar gw. gw pernah jg dipindahin posisi tidurnya sm yg nunggu kamar sih.. hehehhe… dia perempuan. baik kok. cantik enggak serem. di ruang makan gw pernah liat laki-laki item gede. dan ada yang berbulu nangkring di atas lemari mirip monyet. diluar jendela depan kamar gw ada kakek-kakek nya. dan di pojok depan deket kamar nyokap ada anak kecil dua orang suka main kejar-kejaran dan ketawa-ketawa tengah malem.

kadang gw suka bingung sendiri… gw ga ada tempat bertanya dan belajar tentang hal beginian. kadang gw merasa bingung apa yang gw liat ini bener adanya, apa cuma halusinasi gw? gw ga tau ini gw cuman sok tau, apa gimana? tp bener gw ga ngada-ngada. sekalinya gw ceritake temen, mereka gak percaya dan bilang kalo gw lebay. gw coba cerita ke pacar, pacar gw bilang gw norak dan terlalu klenik.

gw emang ga pernah ketemu face to face saling tatap sama yg begituan. gw ga bisa liat dan menggambarkan mereka secara betul betul detail. dan gw ga bisa komunikasi dg mereka. gw ga akan bisa liat ‘itu’ kalo gw sengaja mau liat. anehnya pas gw ga niat dan sedang tidak memikirkan hal hal begitu eeeeh nongol dia.

orang bilang…. ini keturunan. kalo di runtut-runtut mungkin ada benernya juga sih…. kakek buyut gw dari sebelah bokap adalah seorang cenayang kampung. ngobatin orang sakit, ngobatin orang kesurupan. ya begitu begitu deh… tapi gw ga sempet ketemu beliau. kakek gw dari sebelah bokap (abah) jg begitu meski kadar kecenayangannya ga sehebat kakek buyut gw.. tapi emak gw cerita abah jg bisa ngobatin orang kesurupan gitu.. nah bokap gw emang ngilmu alias belajar beladiri apa gitu, tenaga dalam apa gitu.. gw ga ngerti. kata emak gw bokap gw bisa liat juga. dan beberapa temen gw yg ngerti hal begituan seringnya lagsung ngomong gini “babe elu bisa liat bil, pegangannya banyak.” tapi bokap gw ga terbuka tentang hal hal begitu ke gw..  gw jg jarang cerita ke bokap tentang apa yg gw liat. Sekali-sekali gw cerita bokap, doi ga komen banyak-banyak.. cuma nyengir kuda dan bilang “iya, emang ada.” ~ngeeeeeek

Trance

Saat ada suatu hal yg gw pengen share ke orang tp kondisinya sedang tidak ada yg memungkinkan untuk mendengar cerita gw.. maka gw akan galau. Well gw adalah orang yg sangat gemar bercerita. Dibilang bawel jg enggak sih, tp ya bisa dibilang extra extrovert. Untuk meredam rasa galau itu pertolongan pertama yg gw lakukan adalah : nulis! hehehe. Meski bukan penulis yg berbakat dan pemilihan diksi gw ngasal serta ga berseni, tapi bagi gw nulis itu adalah suatu kebutuhan. FYI gw udah nulis diary sejak gw kelas 2 SD. dan kebiasaan nulis itu sempet stop karena emak gw selalu kepo dg apa yg gw tulis. bhahaha. gw ngambek ga mau nulis lagi. jadi ceritanya meski masih bocah gw udah nganggap penting banget yg namanya privacy.
saat ini gw pengen cerita. cerita tentang gw. tentang hal yg ga penting bagi elo para pembaca. yaaa kadang nulis beginian bikin gw mikir apakah gw terlalu self center? terlalu hmm apa ya.. terlalu “aku-isme” begitu? tapi gw tetep akan nulis kok no matter what you say. bhahaha. lagian pede banget, emg tulisan gw ada yg baca apa ya? wkwkwk. so untuk elo yg ga mau terlibat terlalu jauh dalam cerita gw cukup sampe disini bacanya, post ini akan gw potong pake jump-break sehingga ga menuh-menuhin blog gw. cz, psst.. gw kasih bocoran, post ini bakalan panjang…

mungkin ada baiknya gw membagi cerita gw kedalam beberapa bagian ya, bukan apa-apa tujuannya cuma biar lebih terstruktur aja dan ceritanya ga kepanjangan dan ngalor ngidul kemana-mana. hahaha. oke post bagian ini kita cerita tentang keanehan yg gw sadari ada dalam diri gw. 
sekarang umur gw 20 tahun. duduk di semester delapan dan sedang harap harap cemas menunggu jadwal sidang skripsi keluar. banyak yg heran dg umur gw yg masih segitu muda untuk ukuran mahasiswa semester delapan. apakah gw siswa akselerasi? enggak. tapi gw emang udah mengenyam bangku sekolah semenjak usia gw 2,5 tahun. apakah gw becanda??? enggak!

 jaman itu playgroup belum ngetrend di kota gw, alhasil emak gw menyekolahkan gw di TK. Entah apa alasan emak gw mendaftarkan gw ke TK di usia yg sebegitu belia. well 2,5 tahun itu batita man! tapi kata emak gw “elu sebenernya kagak diterima di TK neng. tapi mau begimane elu nya nangis saban hari mau sekolah ya emak pusing denger lu nangis mulu.” bhahahha. ya ya ya banyak anak seumuran itu yg untuk bicara aja masih cadel. tp kata emak gw, gw enggak. gw bicara dengan lancar dan lantang. membaca dan berhitung dengan piawai.  gw ga pernah ngompol. dan gw ga kenal yg namanya ngedot. tapi gw nenen sama emak sampe gw kelas 2 SD bhahahha (ini juga stop gara-garanya adek gw lahir, jadi nenen nya buat adek gw wkwkkw). prestasi gw bisa dibilang baik. gw nulis halus kasar dari pertama gw bisa nulis. dan gw selalu ranking satu di kelas, yaa ralat, engga selalu juga sih.. hehehe seenggaknya sampe gw tamat SD.

entah apakah mengenyam bangku sekolah di usia terlalu muda yg menyebabkan keanehan-keanehan ini. Gw selalu jadi anak paling muda di kelas (dari TK sampe kuliah ini jg. fyi gw adalah mahasiswa termuda di angkatan gw) tapi anehnya ga begitu dg jiwa gw. gw bisa dibilang punya jiwa yang tua. ga sesuai sm umur gw. dulu saat temen temen gw main boneka, main bongkar pasang.. gw sama sekali ga tertarik, “itu mainan anak kecil”. sekarang pas temen gw hedon karaoke, shopping/hunting baju-baju ato barang barang yg fashionable, dll gw jg kurang tertarik “ah macam abege saja”. ketidakcocokan pola pikir inilah yg jadi penyebab gw selalu merasa terasing. dari jaman gw kecil gw kesulitan mencari seorang sahabat yg klop banget sm gw. Gw ga punya kesulitan sih dalam hal memulai untuk berteman…. dimana-mana gw dikelilingi banyak teman.. tapi untuk merasa nyaman lahir batin, dekat dan terbuka, well orang-orang biasanya cenderung membuat jarak sama gw. Ga ada yg bilang begitu, tapi gw merasakan. Dan ini bukan salah siapa siapa.. karena kecocokan batin itu ga bisa dipaksa. ya ga sih?
hmm, terus… ingatkah elo kapan pertama kali elo ngerti yg namanya ML? SD kelas 5? kelas 6? apa SMP? hehehe… soal yg satu ini gw udah ngerti pas gw kelas 2SD. dari mana? ada yg ngajarin gw? enggak. gw ngerti sendiri tanpa ada yg ngajarin.

ceritanya gw mimpi bokap gw ML sama pengasuh gw. di mimpi itu gw liat dengan jelas bentuk penis dan vagina. perlu dicatat, di umur segitu gw ga pernah liat bokep ato apa, gue ga pernah punya visualisasi dari buku ato film ato cerita ato apa tentang hal-hal berbau seksualitas. gw cuma bocah biasa. Parahnya gw juga merekam dengan jelas tentang proses intercourse di mimpi gw itu. Detail. intercourse dengan posisi konvensional, perempuan dibawah dan laki-laki di atas. ARRGH TIDAK!!! DULU GW CUMA ANAK KELAS DUA ESDE!!!! INI ANEH??? lebih dari sekedar aneh, INI MENGERIKAN. dari mimpi itu gw jg ngerti klo proses itu yg punya andil terhadap terciptanya adek bayi. gw ga bohong. gw ga lebay. hiks. ya begitu anehnya gw. dulu pas gw mengalami mimpi ini gw seperti “ooo begitu toh..” gw dengan dewasanya ga nanya ke emak perihal mimpi gw.. bahkan sampe detik ini. emak gw ga tau kalo anak gadisnya mengerti hal hal begitu dari kelas 2SD. dapet wangsit dari mimpi pula! bhahahha.

lagi, gw bisa bahasa jawa. padahal gw 100% orang sumatera. lahir dan besar di sumatera. dan ga pernah sama sekali tinggal di jawa. tetangga gw di rumah lama tempat gw tumbuh besar jg orang sumatera semua. tp dulunya gw emang pernah diasuh sih sama orang jawa… hehehe oke oke mungkin yg satu ini ga aneh yaa.. yawdah kita coret aja deh dari daftar keanehan gw. bhahaha.
keanehan satu lagi.. gw sama sekali ga penakut. cerita cerita hantu ga mempan untuk nakut-nakutin gw. kalo listrik mati gw ga teriak-teriak ketakutan. yg gw lakukan langsung berjalan dengan meraba-raba mencari lilin dan korek api. Gw tidur sendiri dari kecil. dan akrab dg penampakan yang tidak lazim juga dari kecil. bagaimana ceritanya? kita sambung di post selanjutnya. see you!