LDR – postingan curcol panjaaaaang bgt

gw ga pernah bilang kalo LDR itu gampang. tapi gw jg ga pernah ngebayangin klo ternyata LDR itu sesulit ini.

si arif pocong dlm twitnya pernah bilang kalo semaksa-maksanya hubungan itu ialah LDR. LDR itu cuma kemasan, aslinya ya jomblo-jomblo juga. gw sewot dong, masa gw d bilang jomblo sih? menurut gw banyak kok pasangan LDR yg berhasil bertahan. karena bagi gw suatu hubungan itu bukan cuma hadir secara fisik ya.. bnyk hal lain juga.

tapi gw ga muna siih omongan dia ada benernya juga. 😦

komunikasi. LDR itu suliiit dan beratt. taro kata jaman skrg serba modern dg telp sms chat skype ym, you name it lah pokoknya. tapi tetep aja komunikasi yang bagus yg berkualitas antara pasangan LDR itu sulit dibangun. yaa karena jarak yg jauhan, kesibukan yg beda, tingkat stress yg beda, mood yg naik turun dan kita ga bisa liat itu dan ga bisa mengerti secara langsung sikon pasangan.. istilahnya cuma bisa meraba raba dalam gelap. nah ini yg kerap jd sumber ribut *curhat

satu contoh, pacar gw lg sakit abs jatoh dr mtor.. temen dia pd DL dan otomatis kerja dia numpuk. capeklah dia. dan dengan manjanya kpngn gw temenin. karena kondisi dia yg lg merana bgt itu makin manjalah berkalikali lipat dia kpngen gw nyamperin kesana.

in other side, gw disini lg mens dg kepala gw yg mau pecah sakittt banget, pinggang mau patah.. dan sensiiiii bukan main. urusan gw jg lg banyak, selain nahan sakut badan gw yg seperti mau rontok ini gw mesti bagi waktu utk ambil kursus keterampilan, mikirin skripsi dikejer deadline, emak dan babe yg rempong mw pergi haji dan mendelegasikan tugas ‘kenegaraan’ pada gw, hanahene kampus yg perlu gw urusin. singkat kata gw sedang tidak dlm kondisi kondusif utk bermesra-mesra ria. so timingnya ga tepat.

gw ga nyalahin pacar gw yg mau bermanja-manja. dia lg sakit, lg capek, dia sendirian disana. dia butuh gw? gw ngerti. banget. gw ulang, gw ngerti banget.

tp gw lg pening hiruk pikuk disini mana PMS pula.. stressssss! well sebenernya gw jg mau bgt dia ad disini….. nemenin gw. ga usahla dia ngapa2in cukup duduk aja temenin gw. tp he has many things to do there dan ga memungkinkan bgt utk dia ada disini.

gw yg lg ancur begitu menghadapi pacar yg sedang katakanlah merengek-rengek ya gw emosi yg adaa..  😦 dia juga yg merasa kurang d tanggepin n kurang dimengerti jd kecewa lah dia, sedih.. bad mood… ujungnya ribut. okelah bukan ribut jg sih namanya. tp jd ga hangat. hahaha ada semacam konflik dlm diam. dia merasa dirinya paling menderita. disini gw merasa menderita juga. klop gak gitu? ya enggak lah!

salah siapa? iya! salah kami yg jauhan. salahin LDR! >_<

saat gw susah sedih tertimpa masalah gw nangis sesegukan, gw sendirian dg ga ada dia bersama gw. itu berat man…. berat! klo lg gitu air mata gw suka meler sendiri. piluuu banget rasanya… *gw mw komplain, gw bisa apa?

dia ga bisa hadir disini..lah kan sama gw jg ga bs hadir disana? jd gw ga bisa komplain. dia jg bisa klo mau komplain kan.

apa yg gw rasa disini sedih sedih itu pasti dirasain jg sm dia disana…. 😦 dan mikirin klo dia disana jg sesedih gw, itu adalah hal yg bikin gw lebih lebih lebih sedih lagi.

my man.. maafin adek y mas ya. keterbatasan yg kita punya, berat perjuangan yg kita rasa semoga jadi penguat biar bisa terus sama sama sampe kakek nenek. pacaran udah bertahuntahun, LDR-an udah sampe berdarah-darah. masa mau bubar sih ya? buktinya kita bisa bertahan sejauh ini kan? 🙂

thx 4 loving me. makasih sekali… the last semoga kita sama sama cepat pulih, sama sama cepat jernih pikirannya, dan sama sama bisa cepet ketemu lagi.

p.s buat mas
i love you. ada banyak cerita yg mau aku bagi :*

Advertisements

Nikah Muda?

nikah dini? nikah nanti? nikah tua? nikah mapan? nikah siap? nikah siap ajalah ya… kamu kalo pilih yang mana? 🙂 heheh gw galau.
di tengah doktrin kalo nikah muda itu baik utk menghindari fitnah, menghindari dosa, membawa banyak manfaat, membuat pasangan lebih produktif, dll.. mana makin ngetren pula orang-orang nikah muda. otomatis makin galaulah diri saya ini. >_<  satu sisi, gw kepengen nikah muda, gw mau banget tar umur gw 40an gw bakalan kaya kakak-adik sama anak gw. ihiiiyyy
lantas apa karena biar terlihat seperti kaka adek sama anak aja? enggak begitu juga kaleeeee. nikah muda itu seperti uang logam. punya dua sisi. sisi yang satunya ya itu td yang baik-baik. sisi satunya lagi, bukan enggak mungkin pernikahan bakal dilanda banyak masalah karena mental yang belum dewasa, dan ego yang tinggi. mana pacar gw jg masih muda lah, cuma beda 2 tahun 7 bulan doang sm gw. ada satu hal yg jadi pikiran gw bangettt kenapa sampe sekarang gw belum berani untuk mengambil langkah nikah muda. 
“gw belum siap dan belum ikhlas dan belum rela mengorbankan mimpi-mimpi gw karena berbenturan dengan kewajiban sebagai seorang istri.” gw egois? iya!
umur gw 20 tahun lebih 11 bulan. alias 21 tahun kurang satu bulan. untuk ukuran wanita sebetulnya umur segitu ga terlalu muda ya. ya masih dalam kategori muda sih, tapi udah pantaslah untuk nikah. masalahya, dari lubuk hati yang terdalam gw belum ngerasa kalo gw ini wanita. gw masih suka ngerasa kalo gw nih anak-anak. bener. sumpah. belum terbayang dikit pun dikepala gw kalo hari-hari gw bakal disibukkan dengan mengurus suami, nyiapin apa yang dia butuh, masak buat dia, having sex, belom lagi kalo ternyata gw dan suami nantinya subur gitu, tokcer terus gw tekdung. terus dapet baby. ngurusin baby. terus gw menyusui. mompa asi. ooooooo tidaaaaaak. hal-hal yang seperti itu yang gw bayangin! gw geli-geli ngeri ngebayanginnyaaa. gw masih bocaaah, dan musti ngurusin bocah? I can’t imagine! 
gw ini tipikal cewe ambisius. gw punya banyak mimpi. gw mau ambil master dulu, gw mau ngerasain study di eropa ato di jepang, gw kepengen merasakan jadi wanita yang mandiri dan punya karir bagus. ibu bapak gw mahal-nahal bayarin gw sekolah di SMA paling bagus di kota gw. indeks prestasi gw di kampus alhamdulillah bagus. gw ga mau lah tamat kuliah terus married tanpa ada karya dulu yg gw hasilkan. terus utk apa semua itu? mending tamat SMP aja deh terus pulang kampung, merid. gw masih kepengen belanja menghabiskan gaji gw buat beli makeup, beli baju, beli sepatu dan tas. gw mau ngerasain berpetualang keliling nusantara, snorkeling, hiking, karokean bareng temen-temen. gw masih belum genap 21 tahun. gw masih muda. I’m free like a bird.
nah…. masalahnya nikah itu jg mimpi gw. gw bakal nikah nantinya. gw mau banget punya suami punya anak. tapi bukan di usia 20 tahun juga kaleee. mimpi gw yang gw sebutin tadi akan berbenturan dengan kewajiban gw sebagai seorang istri. bukan berarti ga bisa gw wujudkan mimpi mimpi itu, tapi antara lajang dan menikah udah pasti beda lah. yang jelas gw masih harus betul-betul memantapkan hati, menepis ego dan menomorduakan mimpi-mimpi gw kalo kedepan ternyata gw mau nikah muda. dan itu gw pikir bukan langkah sepele, gw mesti mikir betul-betul, konsultasi sama orang orang yang mengerti, istikharah, ya pokoknya gw ga mau ada penyesalan nantinya. YOLO man! YOLO! hehehe.
terus? terus? nulis beginian maksudnya apa? gw mau nikah gitu? elo harus bilang wow gitu? tepuk tangan gitu?
wew. – -‘ enggak. elo gak perlu teriak wow. ga perlu tepuk tangan juga. gw belum mw nikah kok. ya gw belum kepikiran dalam waktu dekat. ego gw masih tinggi banget. tar kalo ada wacana pasti gw share di sini. hahaha. 2 tahun ato 3 tahun lagi lah ya. tapi jangan kelamaan juga. haahaha.

Bernyali Seperti Banci

“Mami, panggil aku Joko. Saat aku mati ingin aku menjadi laki-laki, sama seperti waktu mami melahirkan aku dulu.. Biar hidupku seperti binatang, tapi aku ingin mati sebagai manusia. Tolong makamkan aku sebagai seorang pria, Mami.”

sial! gw malah berlinang air mata.. cengeng begini bikin gw mikir, nih gw ato dia yang banci? haha. sepenggal cerita diatas tentang alm Avi alias Joko model waria yang beberapa tahun yang lalu sempat ngetop. abis bobo siang tiba-tiba gw terbayang muka si Avi dengan gayanya yg centil pake gaun ungu lari-lari sambil ketawa ketiwi. kenapa terbayang? ga tau juga.yg jelas gw langsung googling  mencari apa aja info yg bisa gw dapet tentang dia. seinget gw si Avi ini udah meninggal beberapa tahun lalu.

bicara soal banci, waria. yaah gw sih lebih suka bilang banci ketimbang waria.. soalnya banci itu lebih pas aja di lidah. waria itu lebih ke bahasa tulisan. kalo bahasa lisan gw cenderung pake kata banci. hehe. oke. menurut gw banci itu makhluk yang memberi warna antara wanita dan pria.. bukan cuma unik, mereka lucu, dan sometimes *maaf* sometimes mereka mengerikan. ya tergatung jenis banci seperti apa dulu. iya, banci juga banyak jenis nya.

apa yang ada di pikiran elo ketika denger kata banci?

kalo gw, yang pasti terlintas di benak adalah lenggak leggok kemayu, suara sengau serak-serak parau, rambut palsu, prostitusi, free sex, homosexual, kerja di salon, dan silikon. hahaha.

terlepas dari semua itu,  menjadi banci bukan mudah, bukan asal seneng. dibalik senyum itu mereka mengalami pergolakan batin yang rumit pedih dan menyakitkan. walau kita sama-sama tau kalo pilihan untuk jadi banci adalah pilihan salah jalan, tapi coba deh bisakah kamu membayangkan punya jiwa dan fisik yang tidak singkron? belum lagi hukuman publik yang akan didapatkan? kehilangan restu orang tua dan cinta keluarga? di usir dari rumah? sulit dapat pekerjaan? dicaci orang sepanjang hayat? di benci Tuhan?

Mereka menerimanya, mereka ambil konsekuesi itu. Jadi gw sudah seharusnya bilang kalo banci sebetulnya hebat.

jadi kalo lo bilang banci itu cemen?

elo jelas salah,

mereka orang orang bernyali besar.