Antara Aku dan Arga

A: tante, kenapa kita gak qurban unta aja?

N: karena unta ga tinggal di indonesia kak…

A: kenapa unta ga tinggal di Indonesia?

N: karena Indonesia ga ada gurun pasir nya…

A: kalo di Jepang qurban unta ga tante?

N: enggak kak, d Jepang juga ga ada gurun pasir….

A: kalo di Cina qurban apa tante?

N: di Cina qurban sapi juga kali kak..

A: salah tante, di Cina qurban babi…

N: (hadeh ni anak  – -‘ ) orang Cina gak qurban juga kali kak…

A: kenapa orang cina gak qurban tante?

N: karena mereka bukan Islam..

A: tante, itu kepala sapinya kenapa di pukul-pukul?

N: otaknya mau dikeluarin kak…

A: kenapa di keluarin?

N: kan mau dimakan, otak nya enak kak di sop. di goreng juga enak.

A: tante udah pernah makan otak sapi?

N: udah… kakak udah pernah?

A: belum… tante, kenapa otaknya bentuknya begitu? otak kita kan ga begitu

N: iya otak manusia sama otak sapi emang beda bentuknya kak…

A: kenapa beda?

N: (mulai bingung..) karena kepala nya beda…. sapi kan punya tanduk.. (jawab ngasal)

A: tante itu kenapa dagingnya di kumpul-kumpulin?

N: dagingnya mau di bagi-bagiin ke orang kak

A: orang mana tante?

N: orang yang gak punya duit..

A: papa kakak juga gak punya duit… (zzz…. okee gw salah jawab!)

N: tapi kakak sudah sering makan daging. nah orang-orang itu jarang makan daging kak

A: kakak suka makan daging, sama McD..

N: iya tante juga suka..

A: tante, kambingnya tadi mana tante?

N: nah ga tau tante kak….

A: tante tante! boleh gak aku mukul bedug?

N: ga boleh kakak, kan bukan waktunya adzan

A: (udah ngacir ke arah bedug, DUG! DUG! DUG! DUG!)

N: Arga…..!!

Saya punya keponakan, laki-laki, kelas 1 SD. anaknya lincah suka caper, sampe kadang-kadang suka bikin sebel. tapi dia sewaktu-waktu bisa juga jadi anak yang manis banget. ponakanku ini anaknya kritis, mau tau apa saja, banyak tanya, dan ga bisa di larang. karena gw punya banyak keponakan, sepengamatanku ponakan ku yg satu ini beda dengan yang lain. well, cara ngomongnya beda, sikap dan pembawaan dia tuh beda. gw suka terkejut  denger omongan dia yang ga seperti omongan anak kelas 1 SD. dia ‘dewasa’, dan dia cerdas.

tumbuh dengan baik ya nak, nurut kata eyang, nurut sama papa. kakak rajin-rajin belajarnya, nanti kalo kakak ranking 1 tante kasih hadiah… jadi anak mandiri ya nak, semoga kamu jadi pemuda yg santun, jadi orang yang berhasil, bikin eyang bangga. I love you nak. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s