Coming home

setelah hampir setengah bulan numpang di rumah orang, hari ini akhirnya I am coming home! penerbangan pertama saya naik Garuda dari Soetta, jadi ini pertama kali saya ke terminal F. hehehe. maklumlah kantong saya cuma cukup untuk penerbangan kelas murah… kemarin browsing tiket online ternyata tiket Garuda ga mahal cuy, 400 ribuan, dengan Lion juga 400ribuan. ya saya pilih Garuda dong ya. kapan lagi ya gak sih? *norak* saat post ini dibikin, saya sedang berleha leha di ruang tunggu. ada free wifi yang bisa saya gunakan hanya dengan sign in sebagai user speedy meski koneksi ini mati tiap lima menit (katanya sih untuk mencegah orang-orang yg mendownload dengan jumawa yang suka ngabisin bandwith). alhamdulillah ya. hari ini saya belajar banyak hal. hal-hal yang membuat saya semakin sadar betapa katak-dalam-tempurungnya saya ini. 

tadi, saya mandi pagi-pagi, melawan dinginnya air di subuh Bandung. mksudnya biar saya bisa packing membereskan semua baju kotor dan toiletries, so gak harus buka-buka koper lagi, koper bisa saya kunci dan saya standby tinggal capcus ke bandara. saya ini orang kampung yang minim pengalaman. sebelumnya saya selalu berada tidak jauh dari ketek emak. jadi saran sepupu saya untuk saya naik primajasa itu saya iya-iya kan saja. saya gak tau toh kalo pool primajasa itu sebenernya lumayan jauh jg dari rumah. well, mungkin ga jauh-jauh bener ya, tapi tadi itu macett.
saya yang standby rapi cantik dari jam 8 pagi, akhirnya baru di anter ke pool jam setengah 11, penerbangan saya sebetulnya masih lama, sore jam 5… tapi perjalanan bandung-cengkareng itu tiga jam-an. kalo lancar…. lah klo ga? melayanglah 400ribu saya. that’s why sebaiknya saya pergi agak pagi. setiba di pool primajasa (baru pertama kali cuy, jadi agak-agak cengok), beli tiket, drop baggage, check in, nunggu dan akhrnya bus berangkat jam 12 lewat. saya nanya ke sopir dijawab nyampe cengkareng sekitar jam 4. busettt… kapan lagi saya mau check in nih?
pikiran saya otomatis kalut. kalimat macam-macam terus meracau. seharusnya saya tadi gak usah nunggu dianterin kan orang punya kerjaan lain, seharusnya saya bisa pake taxi, atau jasa travel yang njemput dirumah.. cipaganti atau xTrans. kata seharusnya, seharusnya, dan seharusnya yang lain, terus saja terngiang-ngiang.
alhamdulillah lagi, Garuda Indonesia ada layanan check in online. yo wess check in lah saya… masukin nomer booking, 4 digit terakhir nomer tiket, pilih seat, dan voila! “anda gagal check in”. kamprettt… frustrasi, saya coba lagi, “anda gagal” lagi. saya coba lagi, eh gagal lagi, “anda tidak punya akses. nomor booking telah check in sebelumnya”. heh? what a trolling? tapi  fyuuuh legaaa. bagasi tar nyusul atau gimana deh bodo. boarding pass harusnya masuk ke email, tp berhubung pesannya tadi gagal, gak terkirim. gak mugkin saya print kan.
saya tidur di bus. tiba-iba hape bunyi. saya ipkir emak yang nelpon… emak saya parnoan masalah begini, emak adalah tipikal emak-emak kebanyakan yang maunya cepettt cepettt aje. saya selalu dinilai lelet bagaimanapun saya berusaha cepat. ooo.. ternyata bukan emak toh. tapi mbak-mbak garuda… “haloo….. ibu Nabila yang cantik manis? ini dari Garuda Indonesia ibu, penerbangan jam 17.00 delayed 50 menit bu.” hoaaaaa melonjak lonjak hati saya, terselamatkanlah masa depan saya. 
nyampe terminal F, saya cengok lagi kan baru pertama. celingak celinguk. rencananya saya akan drop baggage saya tanpa print tiket lagi. kan udah check in juga. tapi bego nya saya, email itu kehapus tanpa sengaja. sialan lah. saya terpaksa ngeprint deh. liat kanan-kiri. eh ada loket garuda nih… disini bukan ya print out nya? belaga bodo saya ikut antre, dan tiket berhasil saya print. selanjutnya tinggal check in, saya yg sebetulnya udah check in cuma mau minta cetakin boarding pass nih. si mbaknya nanya “mba nabila yang cantik manis udah web check in di 9A ya?” saya belaga begoo hahaha “masa? iya apa? tadi pesannya gagal loh mbak” hhoho si mbak ngagguk aje hoohoho. bagasi udah masuk, boarding pass udah di tangan. senanglah hati saya.
tapi ternyata belum selesai, saya bawa kartika sari dan amanda, buah tangan dari bandung. mau saya lak biar gampang bawanya. tapi si mas tukang nge lak gak mau, “mbak nabila yang cantik manis, nanti kuenya hancur loh… di lak ini kan kencang sekali…” yo wes saya tenteng apa adanya saja, meski plastiknya udah hampir robek.

pelajaran yang saya dapet hari ini:
1. bergantung dengan orang lain itu beneran gak enak
2. mobilitas yang ancar dan mandiri itu penting. kalo bener saya harus merantau, saya akan minta motor ke Bapak.
3. sabar, maka kesulitan kita akan dimudahkan Allah
4. try something new. banyak hal yang belum kita tau dan harus kita coba.
5. banyak membaca. luaskan wawasan. itu membuat kita punya prespektif yang lebih baik.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s