sadayana

Saya barusan pulang dari Bandung dalam rangka ada adeknya bokap yang nikahan. u know what? berat saya nambah 3 kilo aje! ini nih gara-gara tiga malem berturut-turut mantengin mamang mie tek tek lewat depan rumah.. hehehe. mie nya enak, murah pula. mamangnya masak telaten banget… entah penggorengannya yang kecil atau emang dia masak dengan sepenuh hati, mie tek tek itu betulan di bikin satu satu. meskipun saya pesen 8 porsi misalnya, dia tetep bikinnya satu porsi-satu porsi. nunggunya jadi agak lama sih… tapi worth it. bener.

ceritanya kali ini bukan tentang mie sih.. tapi tentang betapa excitednya saya untuk menjadi gadis rantau. semangat sekali meski ada sedihnya, ada galaunya juga. saya 90% mantap untuk lanjut ambil S2. 10% nya ada lah rasa galau-galau dikit…. bosen ya ngebahas ini terus.. tapi serius antara kerja dan lanjut kuliah itu pilihan berat loh.. apalagi pas temen temen kita udah pada kerja, pada punya penghasilan sendiri, tempat kerjanya prestisius pula, apalagi gambaran tentang masa depan cerah, waduh, slurrp menggiurkan. tapi untuk ikutan tes-tes begitu entah kenapa sekedar pengen aja dalem hati.. gerakan saya gak ada. hiks. saya memang belum pernah ikutan tes penerimaan kerja apapun semenjak wisuda. gimana mau terima ya? ikut aja enggak. -_- tapi yo wis, mungkin jalannnya Allah begini. hati saya tidak digerakkan untuk ikutan tes ini itu. kuliah aja bil.. kuliah

tentang kostan. saya udah dapet kost di daerah Cisitu, satu kost sama Nadia. Keluarga saya sebetulnya ada cukup banyak di Bandung. sodara sepupu bokap ada sekitar dua-belasan yang domisilinya disana. sepupuku dari sebelah nyokap juga ada tiga orang di Bandung (para mahasiswa ITB juga). meski hampir semunya nawarin untuk tinggal di rumah mereka, tapi yaa orang kan punya kesibukan masing-masing ya.. namanya orang berumah-tangga kehidupannya beda lah. pasti rasanya ada rasa segan untuk ikutan tinggal, numpang, nebeng, ato sebutlah dengan apa kamu menyebutnya. hahaha.

jadi…. kostan saya sepertinya cukup kondusif dan aman, saya langsung jatuh hati. tanpa lebih dulu cek ricek ke kost lain saya langsung putuskan untuk panjar dulu kost nya. dalam hemat saya lebih baik begini daripada nantinya malah gak dapet dimana-mana…saya berkaca dengan kondisi saja, bokap adalah manusia yang sok sibuk.. gak akanlah beliau punya waktu ikutan saya keluar masuk gang untuk survey kostan. sedang nyokap kakinya kan udah hasil recovery karena kecelakaan tahun lalu.. beliau gak kuat jalan jauh. mungkin kuat tapi saya gak tega…..  bisa aja saya survey dulu minta temeni sepupu. tapi ya udahlah. kriteria yang saya cari udah terpenuhi semua di kostan ini. mau nyari yg gimana lagi? tar ngelepas yang ini, yang lain malah gak dapet yang fasilitas ato lingkungannya seaman ini gimana hayo? gambling toh.

kost udah. tinggal nanti ngisi kamar aja. karena ini pengalaman pertama saya ngekost. saya bikin daftar barang apa aja plus harganya yang sekiranya perlu ada di dalam kostan saya nanti. a b c d e  sampe z. untung saya pernah jadi murid di boarding school.. pengalaman asrama pas SMA itu sangat membantu.

Bandung itu kota wisata, kota belanja, kota fashion, kota kuliner pula. mikirin bagaimana jadinya saya nanti pastilah saya jadi gendut..hahaha doyan makan sihh. 3 hari disana aja udah naik 3 kilo ni BB! bangkee! gak mau dong badan segede karung beras. hehehhe… mulai deh saya senyum senyum najong. saya akan olahraga. bhahahaa… ikutan class erobik mungkin bareng tante-tante. ato meneruskan hobi lama…. renang. renang di Sabuga cuma 3000 rebu perak cuyyyy untuk mahasiswa ITB! bisa tiap hari ni saya nyebur. *kalo gak kedinginan aja

karena Bandung itu pusat mode, apa-apa juga jauh lebih murah dari di Palembang… ada banyak rencana yang tersusun di kepala.. saya mau nyari kursus jahit. mau ikutan makeup class. mau renang ato erobik rutin demi badan yang bohai (astagggaaaa hahaha), mau dagang…. baju murah, tas, sepatu juga murah. saya kirim ke Palembang biar nyokap yang dagangin. hehehhe.

tumplek-tumpleklah yang saya tulis disini. tema nya blur… mau nentuin judul juga susah (saya biasa nulis dulu, nulis judulnya belakangan) ‘semuanya’ aja ya. kalo urang sunda bilang mah, sadayana. 🙂

  

Advertisements

pendidikan atau karir?

Pendidikan dan Karir. ini adalah hal yang membuat saya tidak bisa tidur nyenyak bermalam- malam. membingungkan dan membuat galau. dua duanya menggiurkan bagi seorang fresh graduate yang belum ada juntrungan seperti saya. karir adalah satu hal dengan pride, kebanggaan. karir dalam masyarakat dijadikan tolak ukur kesuksesan dan prestasi, juga kemodernan suatu kaum. yang terpenting,  career makes money! hahaha. sedangkan pendidikan adalah lifetime investment dengan NPV* dan ROI ** yang tidak jelas nilainya. mungkin bisa dinilai, tapi nilainya abstrak. hehehe. 

 kenapa saya bilang pendidikan adalah investasi seumur hidup? karena seandainya pun ijasah dari pendidikan itu tidak terpakai, tapi pendidikan berpengaruh pada pengembangan diri kedepannya. pendidikan membawa kita menjadi pribadi dengan daya analisis yang tajam, pengetahuan yang luas, prespektif yang lebih baik dari beragam sudut, kemampun problem solving yang lebih terstuktur dan skill sebagai decision maker yang mumpuni. apa yang membedakan antara orang yang (maaf) cuma tamat SMP dengan seorang sarjana? pola pikir.
saya mempunyai harapan untuk bisa menjalankan tugas saya sebagai wanita secara utuh, sebagai istri untuk suami masa depan saya dan ibu bagi anak-anak saya kelak.  sebelum anak-anak duduk di bangku sekolah, mereka akan lebih dahulu berinteraksi dengan ibu mereka. ibu adalah sekolah yang pertama untuk anak-anaknya. mendidik anak-anak menjadi generasi cerdas diperlukan ibu yang juga berpengetahuan. menjadi istri yang baik yang mampu bertukar pikiran dengan suaminya dan memberikan masukan-masukan yang membangun juga lebih mudah dilakukan oleh istri yang berpendidikan. seandainya nanti nasib ternyata berujung menjadi seorang ibu rumah tangga.. ibu rumah tangga berpendidikan tinggi adalah ibu rumah tangga yang super hahaha. super Mom. apa coba haha
dari aspek keagamaan, dalam agama saya manusia diwajibkan belajar dari lahir hingga sampai tiba saat mati. agama saya menganjurkan umatnya untuk menuntut ilmu. ups! saya lupa bilang kalo pendidikan itu menunjang karir ya… jangan lupa hehehe. dalam proses “pendakian” karir, pendidikan kerap dijadikan persyaratan. 
so, membangun karir atau pendidikan yang akan didahulukan? selama punya kesempatan, dan kemampuan masih ada, sebisa mungkin saya pilih pendidikan dulu. 
 balik lagi semuanya sudah digariskan, telah terlulis di lauhul mahfuz jauh sebelum  kita lahir. selamat memilih. semoga sukses, untuk kita semua 🙂
* Net Present Value
**Return of Investment

officially. saya (kembali menjadi) seorang mahasiswa

dua hari yang lalu tidur siang saya terusik dengan dering yang saut menyaut. tak saya hiraukan karena kelopak mata atas dan bawah saya terlalu akrab hingga sulit dipisahkan, saya tidur lagi. hehehe. menjelang magrib saya baru bangun, ceki-ceki gadget ternayata ada beberapa notifikasi yg masuk ke smartphone dan tablet. beberapa dari messenger, ada juga mention dari ferizka, PM dari Iqbal. you know what? isinya ngabarin kalo penerimaan S2 ITB yang saya perjuangkan ternyata udah pengumuman. saya jd gak surprise karena mention si Fe pake embel-embel ‘alhamdulillah’, hihihi. langsung ke tkp buka subdomain pascasarjana, dan voila nama saya terdaftar disana. diterima! well, i am now officially accepted as ITB student. alhamdulillah.

saya lalu ngabarin ke mama dan papa saya, responnya biasa aja. apalagi adek-kakak saya mereka lebih biasa aja. nelpon pacar juga respon nya datar. hmm. man, kadang-kadang apresiasi dari orang-orang terdekat itu butuh banget loh. fyuhh.

Agustus awal perkuliahan. saya akan kembali menjadi seorang maba. new life. new Nabila. saya jadi anak rantau. menyelesaikan segalanya sendiri. semoga pendidikan ini menambah wawasan seluas-luasnya untuk saya, membentuk pola pikir menjadi lebih baik, memberikan kemampuan problem solving yang lebih terstruktur. semoga dengan jenjang keilmuan yang nanti saya dapatkan saya bisa memandang segala sesuatu dari jendela baru, jendela yang menyajikan prespektif lebih beragam dari jendela yang selama ini saya gunakan.