unpublished

Ramadhan baru berjalan 3 hari, hari pertama saya tarawih di masjid nih. Ayah mengajak untuk tarawih di masjid luar komplek, sedikit jauh dari rumah memang, tapi ada suasana beda yang kami dapatkan disana.  Saya menghitung, ada 3 shaf penuh. Yaah kendati masjid masih jauh untuk dibilang penuh tapi ini sudah cukup ramai sebetulnya kalau mengingat lokasi masjid ini bukanlah lokasi pemukiman penduduk. Saya memilih shaf paling depan, dibawah kipas angin. Tenggelam dalam khusyu shalat sambil ditiup angin sepoi sepoi, waaaah nikmatnya..

Sembari bengong nunggu beduk dipukul, pandangan saya tertuju pada sajadah yang membentang, ada gambar Ka’bah disana. Saya suka ngayal dan berandai andai bagaimana yaa rasanya shalat menghadap Ka’bah secara langsung? bukan yang terpisah jauh secara geografis seperti ini. Maka beruntunglah mereka yang di usia muda udah dikasih kesempatan umrah.. atao naek haji…! waaaaah~ *ngiler Khayalan indah tiba tiba buyar, ada dua gadis kecil disamping kiri yang ribuut.. becandaannya berisik deh. Karena bengong , aku ajakin deh mereka kenalan. O.. satunya namanya Nisa, yang satunya lagi Dewi. Percakapan kami hanya sebatas tanya nama doang. Anak-anak nya pemalu banget sih dan suka mesam mesem sendiri kalo diajakin ngobrol, fiuuuh.  Dua-duanya punya tan skin, perawakan kecil agak kurus, dan tampang yang asli Indonesia banget. Tapi ada yang janggal, kenapa si Dewi shalat ga pake mukena yaa? Kemana kah mukenanya? Pengen nanya, tapi harus disimpen dulu coz Isya udah mau mulai tuh. Besoknya, di tempat yang sama. Nisa dan Dewi shalat disamping saya lagi. Anak-anaknya manis loh, suka senyum senyum sendiri ngeliatin kita. Entah terpesona liat mbaknya yang cantik ato cengir cengir ngejek yaa..? haha khusnudzan sepertinya lebih baik. Nah kali ini Dewi shalat pake mukena, tapi kenapa ga pake kain? Lah ni anak kok suka nya setengah setengah gitu yaaa…? Pengen nanya, tapi sekali lagi ga jadi. Iqomah udah berkumandang. Isya dulu deh. Dari percakapan si Dewi sama Nisa yang berhasil saya curi dengar… *aaarhg tidakkk!! aku seorang penguping…. * sepertinya ada masalah sama mukena nya Dewi. Dia ga punya mukena. Saya juga baru sadar kalo mukena yang dipake selama ini adalah mukena ukuran dewasa. Pantesan Dewi ga pake kainnya. Haddoh.. sumpah saya sedih! Sedih sekali. Ni orang tua ni anak kemana yaaa..? jaman sekarang ada anak rajin ke masjid udah syukur banget loh, dan seharusnya minat mereka ini dipupuk, di fasilitasi, kalo anaknya salehah kan orang tuanya juga yang seneng kan! Tul ga?

*** Sekarang udah Ramadhan ke 21, dengan perut kekenyangan dan mata sedikit mengantuk, saya menguatkan hati untuk melangkah ke masjid. Kalau saja tidak ada Ayah yang ngompor-ngomporin, mungkin saya udah lelap tidur dalam buai empuknya kasur.  Beginilah manusia, susah sekali untuk istiqomah. Shaf tampak lenggang,  jamaah tarawih makin berkurang saja. Masih seperti malam malam  sebelumnya, bagai ritual saya melemparkan pandang pada seluruh antero masjid, mencari sosok dua gadis kecil, Nisa dan Dewi. Dalam hati ada rasa sedikit kecewa kalau kalau kantong kresek hitam yang kupegang harus dibawa pulang lagi. Nisa, Dewi, kemana kalian? (bersambung…)

ditemukan dalam folder draft 31 Agustus 2010

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s