random

It’s holiday, and I just spend my all day with watch on some movies. romantic. sarcastic. funny. 🙂 thx so much to Tami whose those movies belong to. I’ll be wait for your next nice recomended movies.
I went out with Tiwi for swimming as usual. after that we went lunch, and i found new worth lunch menu, sapi cah cabe. soo hot~ it tastes delicious~ and terrible yummy ya know~  ^_^
I bought some stationaries, like new pens, notebook, yadda yadda. with its purple-pinky, those are being fuckin cute 🙂  perhaps it could be my mood booster *whooozz~* say welcome to new semester..!!
I’ve gotten A for my internet-programming-lab. I wish I’ll get full of A filled my KHS.
I got Fathur back to my arms! hehehe. he is the one and only my-lil bit weird-fuckin great-funny-male-friend who knows and understands me so much. I’ve been make friend with him for almost six years. and there’s just too much the time cannot erase between us. wkwkwkwk. long time not make a joke at ya, dude!
*on this couple years we anyway kinda “be a part” due to study time and etc.. but i promise I’ll keep this friendship as possible as I can. I promise to never forget your birthday like last year. I feel soo~ guilty, I’m sorry friend.. hiks…
otherwise, I feel alone. kinda pathetic when my bf doesn’t gimmie time as much as usual. knowing that he is bussy make me try to be patient, hehe, i’d love to, but I’m afraid I can’t honey. but i’ll try 🙂  I really miss him. I really miss my bf , to whom I always share my stories, my life, and my love with. I miss him.
  
  
 
Advertisements

Kaku Dalam Kelu

Tangan saya kaku, lidah juga kelu… kanapa ya aku ini? tadinya sih dibela-belain mau mem-post-kan sesuatu di blog ini, lewat hape malah, tapi keberuntungan sepertinya ga berpihak karena setalah pencat pencet keypad lumayan lama hape butut saya mendadak mati, lobet katanya. anehnya pas sekarang setelah dibelabelain juga nyalain si toshiba, semua ide malah ilang. hemm, mungkin bukan ilang, tapi buyar. terlalu banyak yang saya pikirkan dan saya niatkan untuk di bagi disini hingga bertubrukan satu satu, pecah, dan terbuyar. 
lalu, apa yang saya bicarakan disini? Sepertinya harus cepat-cepat diakhiri deh, sebelum tulisan ini nganar terlalu jauh.
  

Tulis…

Salah seorang kerabat dekat meninggal dunia kemarin, dan hari ini funeral yang cukup melelahkan, tapi sudah sedikit ‘terbalaskan’ juga dengan tidur selama 2 jam barusan. Malam ini acara tahlilan digelar, i wish i were there ditengah kerabatku yang lainnya, tapi apa boleh buat malam ini tempatku di kamar saja… sedikit berat di kepala sisa letih tadi siang masih menyisa.
Saya merasa berdosa pada eddy, karena harus ingkar janji dikarenakan kesibukan dak terduga yang merusak jadwal. beberapa hari yang lalu saya berjanji iuntuk membantunya mendiskusikan sebuah program komputer yang dalam pengerjaannya sedikit tersendat. Kedokter, Takziah, dan bla bla bla membuat semuanya kacau, maaf yaaa…
Saya juga merasa sangat berdosa pada bintangku, yang begitu aku cintai. Sungguh, aku tidak bohong! aku mencintaimu dengan segenap jiwaku! Saya adalah manusia bodoh  yang mudah sekali tersulut ego nya. hal kecil dan sepele terkadang menjadi berarti sangat besar bagiku. kenapa? aku juga tidak tahu. ada yang beda dari diriku. Bukan mauku begini sayang… 😦 Aku hanyalah orang yang penuh rasa cemburu… 😦 

Saya juga merasa berdosa pada para pembaca Caprice. Sangat menyesal lagi, tak ada infoo dan pengetahuan yang bisa saya share disini… Sekedar tulis…. What i think is what i write..

Please, No More Fines!!

Sebenernya bukan lagi perkara aneh, web akademik yang tiba tiba jadi lemot, atau web jurusan yang tiba tiba ga bisa dibuka menjelang awal semester baru bisa dibilang hal biasa. Karena semua  mahasiswa berbondong bondong ngebuka web akademik secara bersamaan, sehingga terjadilah peristiwa bottle neck yang berimbas web nya jadi sulit untuk ‘ditembus’. Itu sih hipotesis satu, hepotesis kedua web nya emng lgi maintenance jadi emng sdg ga bisa di akses.

Walaupun terbilang sebagai suatu peristiwa ‘biasa’ tetep aja kejadian kya ini berhasil membuat kepala saya berasap. Bukan sok ga sabaran ato apa, tapi berhubung dikampus saya ada penentuan tanggal batas akhir penyerahan lembar KRS dan mahasiswa yang ngumpul KRS melebihi batas yang udah di tetapin itu bakalan kena denda. Denda nya untuk ukuran saya sih cukup gede juga 75 ribu klo ga salah, dan  hati nurani saya bilang kalo ngeluarin duit segitu cuma gara gara telat ngumpul KRS adalah hal yang GA BANGET! Tapi parahnya saya pernah jadi korban kena denda ya gara2 telat itu. Huhuhu..korban? kenapa saya bilang korban, karena emang saya telat ngumpul juga bukan karena ulah saya.. 😦 …huhuhuhu….
 

Sebetulnya kagak ada niat nih untuk bikin post ini, cm berhubung sekalian nungguin tu KRS bisa di isi, akhirnya ya bikin posting untuk caprice! wohohoho.  O iya barusan googling, ngeliatin tokoh yang menginspirasi dunia. Dan saya nemuin satu  fakta unik, tentang foto Albert Enstein yang lagi mewek.

Administrasi netapin batas akhir pengumpulan KRS adalah tanggal 8, sedangkan KRS online baru bisa di isi tanggal 3 itupun udah malem, dan FYI tanggal tiga itu hari jumat. dipotong sabtu – minggu yang notabenenya weekend, kalo patokannya tgl 8 KRS nya udah harus nyampe di administrasi jurusan, maka efektif nya saya punya waktu 2 hari untuk nemuin PA yang entah berada dimana, setelah itu ngumpulin tu KRS sialan ke indralaya di ujung dunia sana.. itu juga klo semuanya lancar, lah gimana klo ada ujan badai, aral melintang yang menghalangi jalan gue???? -lebay,hehehe- Seperti tahun kemarin PA saya ternyata super sibuk, ga bisa diajak ketemu dan maunya berkas2 KRS yang mau di’taken ditumpuk kolektif bareng KRS temen-temen yang laen. Tapi apa yang terjadi berkas2 kami dibawa pulang sama PA nya dan menghilang  dengan sukses selama hampir satu minggu. Pertama sih kami pada nyantai aja, soalnya PA nya juga ngasih signal2 aman2 aja, ga ngomong langsung, tapi dari sikapnya sih saya nangkepnya gini “gapapa deh ngumpulnya telat… tenang aja lagi…” ato gini “tenang, saya yang tanggung jawab, kalian ga bakal kena denda” Tapi ternyata apa? apa? apa? gw cuma ngayal doang….huaaa.. Sepertinya PA gw ga tau klo ngumpul KRS itu ada limit nya… Sialnya kampus gw punya bag.administrasi yang ga bisa di ajak nego, sekali telat ya tetep telat, peduli setan sama 1001 alasan mahasiswa. Kupreeet!!! Alhasil kami di denda  secara massal. Semenjak saat itu saya bertekad, APAPUN ALASANNYA, GA BAKALAN LAGI NGUMPUL KRS PAKE ACARA TELAT!!!!

Sekarang libur udah ampir abis, kurang lebih seminggu lagi semester baru bakalan dimulai, rutinitas akan segera kembali ‘normal’. Ketemu lagi deh sm segala tetek bengek perkuliahan, seabrek tugas, pergi-pagi-pulang-sore, dan segala macemnya itu.. bedewei, SEMESTER 4! gw mahasiswi semester empat cuy.. wakakaka.. separuh perjalanan dong ya…? *aaaaamiiin..* pengen cepet-cepet wisuda aja nih bawaannya, trus kerja, trus.. hehehe, u know lah, menyempurnakan ibadah, mengikuti sunah Rasulullah. Hehehehe… *ngayal indah sambil nyengir2 najong..*

HuoOi… Look at The Right Sidebar!!

Hello World! See, I recently added new link list on the rightsidebar, dibikin dengan semangat 45, nih dibocorin deh cara bikinnya ( ihh.. sok ngajarin banget ya?! hehehe.. ga ding, namanya juga share, ga papa kan? )
  1. Picturenya didesain dulu, klo gw sih familiarnya di PS (loph PS sangat deh! soalnya kaga ngerti software2 image-manipulation yang laen hehehe),
  2. Udah rapi terus di resize width nya jadi 270px ini sesuai dg lebar rightside yang gw punya. 
  3. Udah beres tu image di potong-potong menjadi beberapa bagian, biar bisa diklik dan di kasih tautan. 
  4. Udah  jadi gitu bru di hosting kemana aja (photobucket, flicker, 4share, dll..) asal lo bisa dapet image location nya…
  5. Terakhir  dengan sedikit kemampuan HTML, kita tambah deh page element di blog, ya pake image location yang kita  dapetin tadi. 
Gw hosting image nya udah sambil cengar cengir aja kaya kuda, seneng seneng duluan eh pas jadinya diliat tuh pictures pada kegedean!! aaa kambing!! bete gw.. 😦 maunya sih kecil2 biar imut, terus warnanya yg kalem biar manis.. tapi ya gitu deeh! salah gw juga yg ga belajar dri pengalaman, warna2 di sotosop emng rada ‘beti’ alis beda tipis sama warna saat udah di host…entah apa laptop gw aja yg aneh ato browser nya yg ga beres. ato jangan-jangan mata gw yg nge’hang. Entahlah. 
Balik lagi ke topik, gimana menurut lo? biarin aja segede2 gitu apa bagusnya dikecilin? (tapi males mau ngutak atik lagi……-__-“) oyaa.. my hun-bun.. lagi sakit, moga cepet sembuh ya sayaaang… ILYSM…

terdampar.. di perpustakaan

sekarang, saat ini, now! lagi rada bete sama makhluk di samping kanan saya entah makhluk fakultas mana, kenapa sih udah tau minta tolong tapi tuh tampang ga di set dulu biar keliatan ramah dikit kek, yang ada malah sok pinter banget, bete tau! dan hahahah barusan dia keluar ga tau kemana, moga aja ga balik lagi.. XD

hari ini setelah menempuh perjalanan panjaaang *terasa panjang banget karena bus kampus yang saya tumpangi mogok, tepatnya sih bukan mogok tapi ada kesalahan sama mesinnya yang ga bisa di pacu kenceng.. sooo tu bus udah kayak beca aja saking leletnya, hhuft..* akhirnya bisa nyampe juga di lokasi Pelatihan ICT, not bad sih, cuma menurut saya sedikit mengecewakan dari segi materi kuliah sejauh ini belum ada tambahan informasi yang saya dan temen temen ilkom dapet coz sebagian besar yang dipaparkan adalah hal yang udah kita tau, tapi ni menyenangkan dari segi makanan dan suasana. hahay… well, selang waktu 2 jam aja kita udah dua kali disuguhin makanan, dan seperti ini saya ampe sempet post blog karena kita dikasih fasilitas komputer dan koneksi internet yang bebas pakai. Muka gratisan sih, jadi saya suka suka aja ikutin ni pelatihan.. hehehe. kompensasi nya ga ngerugiin deh. Dan tentang makhluk disebelah kanan saya, sampe posting ini di post-kan batang idung nya blom nongol lagi, moga aja beneran pergi tu orang, rugi kan suasana asik gini rusak gara gara muka nyebelin nya dia. hoho maaf yaa mbak… (^ ,^)’ cuma ga suka cara kamu aja.

Dagang Mangga

Bukan dagang mangganya yang mau di omongin disini. tapi sebuah analogi yang baru saja saya dapatkan. “pacaran bagai jualan mangga”. ada calon pembeli yang dateng, trus nyium2 tuh mangga, megang2 tu mangga, eh pas si mangga udah kagak keruan bentuknya (gara2 keseringan dipegang n dicium2) si calon pembeli malah kabur, ga jadi beli. Nah pacaran ga jauh beda tuh kaya itu. setuju??? ato punya pendapat laen? di tunggu komennya..

thinking about 5 things : penting ga penting

*lem aibon (uppps!! sebut merek :P)
Tadi, dari kampus menuju ‘lapangan’, saya dan seorang sahabat cina (peace Fe!) bernama Fe menumpang bus, kami duduk sempitsempitan dua kursi dibelakang sopir. tau? tu sopir ugal ugalan banget! tapi disini yang lebih menggores pikiran adalah lingkungan sekitar si sopir. 3 pasang bangku terdepan seperti punya dunia sendiri, mereka temen temennya si sopir. Ada dua cewe berseragam SMA yang parasnya lumayan manis, hanya saja ga terawat kurang bersih dan ga rapi.. 😦 lebih disayangkan lagi ialah cara ngomongnya vulgar, seperti disengaja untuk membangkitkan libido para lelaki disana. Selain sopir ada juga dua lelaki tampang teler yang ga pake baju. makin lama kami di bus itu makin yakinlah klo dua cowo itu bukan sekedar tampangnya aja yang teler, tapi emang beneran teler! Baju-baju mereka ga dipake, tapi dijadiin penutup kepala+wajah, makin lama kepala mereka terus tenggelam dibalik senderan kursi, semerbak tercium oleh kami aroma khas lem aibon. O MAI GAT!! itu dia ternyata kerjaannya.hmm.si cowo2 makin teler, si cewe2 omongannya makin gatel. hmmm Saya dan Fe duduk persis di belakang mereka, dan sumpah, pemandangan ini bener bener bukan pemandangan yang nyaman, dari mulai aroma aroma yang bikin pusing, sampe orang-orangnya, begitu MENG-ENEK-KAN!!!

*hujanhujanan
turun dari bus, hujan menghadang kami, almamater kuning yang kami bawa serta merta beralih fungsi menjadi payung, haha, nyatanya payung dadakan itu ga banyak membantu, tetep aja kita basah. ga basah basah banget sih, lembab gitu n bikin dingin… kita langsung ke mushalla yang ada di bagian luar gedung, untuk kemudian shalat dan sedikit membenahi penampilan yang bentuknya udah ga karuan (muka berminyak, jilbab mencang-mencong, baju yang lembab karena keringetan bertransformasi jadi lembab karena kehujanan, bisa bayangin?). si Fe sih santai, Rambut Fe jelas basahnya, dia lebih mirip habis keramas. 🙂

*birokrasi
telah saya ceritakan di entry sebelumnya, birokrasi berhasil bikin kami sedikit jengkel.. hmm untungnya bapak dan ibu ibu disana benar-benar ramah dan mengayomi. ilang deh jengkelnya.. hehehhe…

*bak(so)mai
dingin+capek=laper. Saya dan Fe, berinisiatif untuk ngeganjel ni perut dulu sebelum pulang kerumah. jadilah acara hunting bakso dimulai, warung bakso di depan gedung ‘lapangan’ hari ni ga buka, entah kenapa, mungkin kami yang kesorean. perburuan bakso dilanjutkan dengan berjalan kaki menyusuri jalan raya, ada kali 1 kilo kami jalan kaki! tapi ga berasa sih, soalnya sore yang dingin, dan penuh dg tawa aja sepanjang jalan. sampe suatu tempat yang emang rame sama pedagang makanan, kami dihadapkan dengan dilema antara bakso dan siomay.. hehehe dan yang beruntung adalah siomay! wkwkw 😛

*pusing
Kenapa hari ni saya pusing ya? curiganya sih ini gara gara gigi. Geraham saya belum nongol seluruhnya, yang dalam tahap pertumbuhan ada dua geraham, dan gusi saya sedang sakit-sakitnya disodok oleh si bakal gigi. hmmmmmm….

Inilah Birokrasi

Tadi siang saya dan beberapa teman yang tergabung dalam satu kelompok di matakuliah SO pergi ke suatu instansi pemerintah di kota Palembang untuk keperluan studi lapangan, rencananya kami mau neliti *alaah neliti! hahaa* sistem operasi yang dipakai di sana, kenapa sistem operasi itu yang dipilih, dan sejauh mana memanfaatan teknologi informasi di sana. Prosedural, sebagai mahasiswa yang mau studi lapangan, kita ngajuin proposal gitu dong, minimal surat pengantar dari kampus deh.. nah itu ntar di kasih ketempat yang dituju untuk kemudian nunggu ACC dari yang berwenang, klo emang d ACC baru deh penelitian bisa dilanjutkan. Parah! udah di belabelain ujan-ujan naek bus kesana, eh ternyata si ‘bapak berwenang’ lgi ga ada di tempat, dan baru kembali seminggu lagi.. ayayayyaya.. lama cuy, padahal kan kita disana juga ga ribet-ribet banget sih, cuma ngumpulin data dan tanya-tanya dikit tentang ini dan itu. hwhwhw…

“Apa yang bisa dibikin sulit, kenapa harus dibikin mudah?” gitu deh kira-kira gambaran birokrasi di indonesia: BERTELE-TELE! Segala pengambilan keputusan serba sentralisasi, apapun sepertinya jadi tergantung sama tanda tangan ‘sakti’ sang pimpinan. Lah gimana kalo si pimipinan ini lgi ga ada di tempat? semua rencana bisa tertunda cuma gara-gara disposisi ga turun. iya, emang semuanya ada prosedur dan itu harus di ikuti, tapi kan ga ada salahnya kalo desentralisasi itu di legalkan saat sang pimpinan lgi ga ada.. hmmm..

*bicara apa aku ini???*

mendung..

tri..tu..wan..(sebuah posting geje dimulai)
“mendung tidak berarti hujan..” itu sih pepatah punya. nah aku ga ada mendung tau tau hujan. parah! big thing yg aku pikirin kenapa kebetulan yang di share di blog ini cuma hal2 sedih aja, jadi hidupku kek ga ada seneng nya sedih sedih mulu. well, bokap gw orang yang tempramen, dengan sangat menyesal gw bilang klo bokap gw bukan tipe ayah yang ideal, dia diktator, dan sepertinya autis, dia punya dunia sendiri yang orang lain ga bakal ngerti bahkan oleh nyokap gw yang udah ngabisin 65% hidupnya untuk berbakti nemenin bokap. tapi itu ayahku. aku sayang dia. dan aku tau dia begitu sayang aku.
“mendung bikin sensi…” nah ini pepatah bikinan aku, hagz! ga da yang salah sih, cuma sikon aja lagi sensi. biasalah normal nya orang2 klo suasana lagi panas pasti pikiran n hati jd cepet panas juga. betul betul betul? BETUL! *pokoknya betul deh, ga suka diem lu aah! wkwkwk. Dan setelah dipikir pikir dan dihitung hitung… pantes aja sensi, ini udah hari ke 29, udah telat 4 hari dari siklus bulanan gw. jyakaka….. PMS bo! wew!
“mendung bikin ketawa….” tadi lgi kusut gw FBwalking aja ke blog dosen dosen gw, ternyata pada suka pasang gaya di dpan cam juga ya! dan suka saling komen foto n status. sumpah ngakak dalem ati gw liatnya, ternyata dunia dosen sebenernya ga jauh beda sama mahasiswa, diliat dari kegiatannya dan kegemarannya yang rada mirip2 sama mahasiswa punya, keknya dosen kita sebenernya asik diajak temenan.. Cuma ya musti tetap dalam koridor penghormatan, tetap rapi dalam bungkus sopan santun dan terpagari oleh batasan formalitas antara dua dunia yang seperti punya sekat pemisah (padahal ga juga) : dosen dan mahasiswa.